Senin, 26/02/2024 - 06:06 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

NASIONAL
NASIONAL

Kelaparan di Yahukimo Masih Berlanjut, Ini Langkah yang Diambil Pemerintah   

ADVERTISEMENT

JAKARTA—Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (PMK) Muhadjir Effendy mengatakan pemerintah saat ini tengah mencari solusi permanen untuk mengatasi bencana kelaparan di Yahukimo, Papua Pegunungan. 

ADVERTISEMENTS
Isra' Mi'raj

Muhadjir mengaku akan mengecek langsung kondisi bencana kelaparan sekaligus untuk membawa bantuan ke Yahukimo bersama Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Suharyanto dan Menteri Pertanian Amran Sulaiman pada Jumat (10/11/2023).

ADVERTISEMENT
Hari Pers Nasional

“Kita juga akan membawa bantuan, yang kedua kita ingin nanti akan setelah dari Yahukimo mau kita ada rapat kerja di Wamena untuk memetakan masalahnya, bagaimana supaya ada solusi permanen,” ujar Muhadjir.

ADVERTISEMENT

Muhadjir mengatakan, jika masalahnya adalah jenis tanaman yang tidak cocok maka akan dicarikan solusi jenis pangan yang sesuai. Karenanya, dalam kunjungan juga disertakan Menteri Pertanian untuk mendalami jenis tanaman yang cocok untuk segala musim di Yahukimo.

ADVERTISEMENT
KUR Syariah Bank Aceh
Berita Lainnya:
Prabowo Jadi Sorotan Media Asing, Disebut-sebut Berpeluang Menang Satu Putaran

“Karena itu berkaitan dengan masalah kualitas dari apa tanaman yang menghasilkan bahan pokok yang berupa umbi-umbian, itu akan nanti saya ingin dengar langsung dari lapangan apa sih yang jadi penyebabnya dan kemudian apa solusinya. Misalnya apakah memerlukan varietas unggul di situ yang tahan cuaca misalnya atau yang lain gitu,” ujarnya.

ADVERTISEMENT
Bayar Tol dengan Pengcard

Terpenting, kata Muhadjir, penyaluran bantuan pangan berupa beras hanya bersifat sementara. Pemerintah terus berupaya mengatasinya dengan mencari bibit unggul varietas umbi-umbian disana. Hal ini dilakukan agar masyarakat di Yahukimo tidak ketergantungan dengan jenis pangan tersebut.

ADVERTISEMENTS
Mari Berbagi dengan Action

“Karena kalau nanti kita bantu terus misalnya beras nanti ketergantungan terhadap beras sangat tinggi. Padahal di sana enggak bisa ditanami padi, akhirnya akan mereka tidak bisa mandiri nanti tergantung sekali dengan supply dari daerah lain dari luar kan, ya kalau kita masih bisa terus-terusan memberikan dukungan, kalau tidak nanti akan bermasalah,” ujarnya.

Berita Lainnya:
Viral Pengantar Jenazah Serang Rumah Anggota TNI di Maros, Ini Kata Polisi

Karena itu, Pemerintah  kita akan tetap mengembalikan pola makan masyarakat dengan sumber-sumber pangan yang selama ini dikonsumsi. Nantinya, Pemerintah akan memberi pendampingan mulai teknologi pertanian, bibit, hingga teknologi tepat usai panen. 

“Setelah itu nanti kita akan bangun gudang juga, paling nggak gudang pangan dan membenahi infrastruktur dasar di sana misalkan kondisi sanitasi lingkungan sekarang,” ujarnya.      

 

Piala Dunia U-17 Indonesia mulai berlangsung sejak 10 November hingga 2 Desember 2023.
Segera beli dan dapatkan tiket resmi pertandingan Piala Dunia U-17 di Jakarta, Bandung, Solo,
dan Surabaya di laman https://www.tickets-u17worldcup.com/matches

Sumber: Republika

x
ADVERTISEMENT

Reaksi & Komentar

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi