Senin, 04/03/2024 - 07:37 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

INTERNASIONALTIMUR TENGAH

Masjid Al Aqsa Wilayah yang Paling Diperebutkan dalam konflik Palestina-Israel

YERUSALEM — Aktivis sayap kanan Yahudi akan berunjuk rasa di Masjid Al Aqsa di Yerusalem pada Kamis (7/12/2023) malam. Mereka menuntut diakhirinya pengelolaan situs suci itu di bawah Dewan Wakaf dan ini menjadi desakan terbaru warga Israel membuat suasana memanas di area tersebut.

ADVERTISEMENTS
Nisfu Sya'ban

Area masjid ini sudah menjadi titik pertengkaran yang konstan dalam konflik Palestina-Israel. Situs ini telah menjadi wilayah yang paling diperebutkan di Tanah Suci sejak Israel menduduki Yerusalem Timur, termasuk Kota Tua, pada 1967, bersama dengan Tepi Barat dan Jalur Gaza. Namun, konflik lebih jauh ke belakang, ke sebelum penciptaan Israel.

ADVERTISEMENTS
Pasar Murah Khusus Pensiunan

Al-Aqsa adalah nama masjid yang memiliki kubah berwarna perak di dalam kompleks seluas 35 hektar yang disebut sebagai al-Haram al-Sharif oleh umat Islam dan sebagai Temple Mount oleh orang Yahudi. Tempat ini ini terletak di kota tua Yerusalem, yang telah ditetapkan sebagai situs warisan dunia oleh Badan Budaya PBB UNESCO, dan penting bagi tiga agama Abraham.

ADVERTISEMENTS
Isra' Mi'raj

Pada 1947, PBB menyusun rencana partisi untuk memisahkan sejarah Palestina. Kemudian di bawah kendali Inggris, wilayah ini menjadi dua negara, satu untuk orang Yahudi, terutama dari Eropa, dan satu untuk warga Palestina. Negara Yahudi diberikan 55 persen dari tanah itu, dan 45 persen sisanya adalah untuk negara Palestina.

ADVERTISEMENTS
Hari Pers Nasional

Yerusalem yang menampung kompleks Al Aqsa milik komunitas internasional di bawah administrasi PBB. Area ini diberikan status khusus ini karena pentingnya bagi tiga agama Abraham.

ADVERTISEMENTS
Berita Lainnya:
Negara-Negara Arab Minta ICJ Putuskan Pendudukan Israel di Palestina Ilegal

Perang Arab-Israel pertama pecah pada 1948 setelah Israel menyatakan kenegaraan, mencaplok sekitar 78 persen tanah Palestina. Daerah yang tersisa di Tepi Barat, Yerusalem Timur, dan Gaza berada di bawah kendali Mesir dan Yordania.

ADVERTISEMENTS
Bayar Tol dengan Pengcard
ADVERTISEMENTS
Mari Berbagi dengan Action

Peningkatan pencaplokan Israel di tanah Palestina yang diintensifkan pada 1967, setelah Perang Arab-Israel kedua. Peristiwa ini mengakibatkan pendudukan Israel di Yerusalem Timur dan akhirnya aneksasi ilegal Israel di Yerusalem, termasuk Kota Lama dan Al Aqsa.

ADVERTISEMENTS
KUR Syariah Bank Aceh

Pengaturan ilegal Israel atas Yerusalem Timur, termasuk Kota Tua, melanggar beberapa prinsip hukum internasional. Aturan ini menguraikan bahwa kekuatan pendudukan tidak memiliki kedaulatan di wilayah yang ditempati.

Selama bertahun-tahun, pemerintah Israel telah mengambil langkah lebih lanjut untuk mengendalikan dan menguasai kota tua dan Yerusalem Timur secara keseluruhan. Pada 1980, Israel mengeluarkan undang-undang yang menyatakan Yerusalem sebagai ibu kota Israel. Tindakan ini melanggar hukum internasional.

Saat ini, tidak ada negara di dunia yang mengakui kepemilikan Israel atas Yerusalem atau upayanya untuk mengubah geografi dan susunan demografis kota. Meski beberapa negara telah menempatkan perwakilan dan kedutaan besar di wilayah itu.

Warga Palestina di Yerusalem hanya berjumlah sekitar 400 ribu dengan status residensi permanen, bukan kewarganegaraan, meskipun dilahirkan di sana. Status ini berbeda dengan orang Yahudi yang dilahirkan di kota itu.

Berita Lainnya:
PM Singapura Ucapkan Selamat pada Prabowo

Sejak 1967, Israel telah memulai deportasi sunyi bagi orang -orang Palestina kota. Mereka menggunakan cara dengan memaksakan kondisi sulit bagi orang Palestina untuk mempertahankan status tempat tinggal mereka.

Israel juga telah membangun setidaknya 12 pemukiman ilegal khusus Yahudi di Yerusalem Timur dengan menampung sekitar 200 ribu orang Israel. Pemerintahan Tel Aviv pun menolak izin bangunan Palestina dan menghancurkan rumah mereka sebagai hukuman untuk membangun secara ilegal.

Yordania dan Israel sepakat bahwa WAQF yang akan memiliki kendali atas hal -hal di dalam kompleks, sementara Israel akan mengendalikan keamanan eksternal sejak 1967. Non-Muslim akan diizinkan ke lokasi selama jam berkunjung, tetapi tidak akan diizinkan untuk beribadah di area itu.

Tapi gerakan mengunjungi kuil yang meningkat, seperti Temple Mount Faithful dan the Temple Institute telah menantang larangan pemerintah Israel untuk mengizinkan orang Yahudi memasuki kompleks. Mereka bertujuan untuk membangun kembali kuil Yahudi ketiga di kompleks itu.

Kelompok -kelompok semacam itu didanai oleh anggota pemerintah Israel, meskipun mengklaim keinginan untuk mempertahankan status quo di lokasi. Saat ini, pasukan Israel secara rutin mengizinkan kelompok pemukim Yahudi yang tinggal di wilayah pendudukan Palestina untuk turun ke kompleks Al Aqsa di bawah perlindungan polisi dan tentara. Tindakan ini menggerakkan ketakutan Palestina tentang pengambilalihan Israel atas area Masjid Al Aqsa.

x
ADVERTISEMENTS
1 2

Reaksi & Komentar

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi