Senin, 04/03/2024 - 08:09 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

AMERIKAINTERNASIONAL

Amerika Serikat Lontarkan Kritik Terkeras ke Negara Teroris Israel

 WASHINGTON — Menteri Luar Negeri Amerika Serikat (AS) Antony Blinken melontarkan kritik paling keras atas serangan Israel ke Gaza. Ia mengatakan, terdapat jurang antara niat yang disampaikan Pemerintah Israel untuk melindungi warga dengan jumlah korban tewas.

ADVERTISEMENTS
Nisfu Sya'ban

“Kami berada di sini selama hampir satu pekan dalam operasi serangan ke selatan Gaza, tetap penting Israel mengutamakan perlindungan bagi warga sipil,” kata Blinken dalam konferensi pers seusai bertemu Menteri Luar Negeri Inggris David Cameron di Washington, Jumat (8/12/2023).

ADVERTISEMENTS
Pasar Murah Khusus Pensiunan

“Dan di lapangan kami masih melihat jurang antara niat untuk melindungi warga sipil dan hasil yang sesungguhnya,” ujar Blinken.

ADVERTISEMENTS
Isra' Mi'raj

Israel mengatakan, mereka harus menyingkirkan Hamas setelah serangan kelompok pembebasan Palestina itu ke Israel dua bulan lalu. Mereka juga mengaku akan melakukan segara cara untuk tindak melukai warga sipil termasuk memberi peringatan mengenai rencana operasi militer.

ADVERTISEMENTS
Hari Pers Nasional

Dalam kesempatan terpisah Presiden Joe Biden berbicara dengan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu dan Raja Yordania Abdullah melalui sambungan telepon.

ADVERTISEMENTS
Berita Lainnya:
Negara-Negara Arab Minta ICJ Putuskan Pendudukan Israel di Palestina Ilegal

“(Biden) menekankan kebutuhan kritis dalam melindungi warga sipil dan memisahkan warga dari Hamas termasuk melalui koridor yang mengizinkan warga bergerak dengan aman dari area yang dianggap medan pertempuran,” kata Gedung Putih.

ADVERTISEMENTS
Bayar Tol dengan Pengcard
ADVERTISEMENTS
Mari Berbagi dengan Action

Kementerian Kesehatan Gaza mengatakan sejak serangan Hamas ke Israel pada 7 Oktober lalu serangan balasan Israel ke Gaza sudah menewaskan 17.170 orang warga Palestina dan melukai 46 ribu orang lainnya. Israel mengeklaim dalam serangan mendadaknya Hamas membunuh 1.200 orang dan menyandera 240 orang lebih.

ADVERTISEMENTS
KUR Syariah Bank Aceh

Ratusan warga Palestina tewas saat Israel menyerang Hamas di kota-kota terbesar di Jalur Gaza. Pada Kamis (7/12/2023), juru bicara kementerian kesehatan Gaza, Ashraf Al-Qidra mengatakan 350 orang tewas dalam serangan Israel itu.  

Israel mengatakan, pasukannya menewaskan sejumlah pria bersenjata di Khan Younis. Termasuk dua orang yang muncul dengan tembakan dari sebuah terowongan.

Berita Lainnya:
Hamas: Agenda Utama Zionis adalah Genosida

Negara-negara Arab kembali mendesak adanya gencatan senjata kemanusiaan di Gaza. Uni Emirat Arab meminta Dewan Keamanan PBB untuk melakukan pemungutan suara pada Jumat pagi mengenai rancangan resolusi gencatan senjata.

Amerika Serikat dan sekutunya, Israel, menentang gencatan senjata karena mereka percaya bahwa hal itu hanya akan menguntungkan Hamas. Blinken akan bertemu dengan para diplomat tinggi dari negara-negara Arab, termasuk Mesir, pada Jumat ini di Washington.

Rancangan tersebut diubah dengan mengatakan “penduduk sipil Palestina dan Israel harus dilindungi sesuai dengan hukum kemanusiaan internasional” dan “menuntut semua sandera segera dibebaskan dan tanpa syarat.”

Butuh sembilan suara setuju dan tidak ada veto dari lima anggota tetap – Amerika Serikat, Rusia, Cina, Prancis, atau Inggris – agar Dewan Keamanan PBB dapat mengadopsi resolusi diadopsi. AS tidak mendukung tindakan lebih lanjut dari dewan saat ini. 

 

sumber : Reuters

Sumber: Republika

x
ADVERTISEMENTS

Reaksi & Komentar

ADVERTISEMENTS

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi