Kamis, 30/05/2024 - 08:02 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

OTOMOTIF
OTOMOTIF

Musim Hujan Tiba, Yuk Kenali Ciri-Ciri Mobil Alami Aquaplaning

 JAKARTA — Genangan air yang seringkali muncul akibat cuaca basah dan hujan dapat menciptakan kondisi jalan yang berbahaya, meningkatkan risiko terjadinya aquaplaning. Apa itu aquaplaning?

ADVERTISEMENTS
ActionLink Hadir Lebih dekat dengan Anda

Aquaplaning, atau yang dikenal juga sebagai hydroplaning, terjadi ketika air menumpuk di antara ban kendaraan dan permukaan jalan. Kejadian ini mengakibatkan hilangnya traksi, sehingga pengemudi berpotensi kehilangan kendali atas kemudi, pengereman, dan akselerasi kendaraan.

ADVERTISEMENTS
Selamat & Sukses kepada Pemerintah Aceh

Dilansir News Motors pada Kamis (11/1/2024), aquaplaning sering terjadi ketika kendaraan melaju dengan kecepatan tinggi di jalan basah, dan ban tidak mampu memindahkan air di permukaan jalan dengan efektif. Tanda-tanda aquaplaning:

ADVERTISEMENTS
Ucapan Selamat & Sukses atas Pelantikan Pejabat di Pemerintah Aceh

1. Setir yang Terasa Lebih Ringan

Jika setir terasa lebih ringan atau kurang responsif, hal ini dapat menjadi tanda bahwa ban kehilangan traksi dengan permukaan jalan, akibat adanya lapisan air di antara keduanya.

ADVERTISEMENTS
QRISnya satu Menangnya Banyak

2. Kendaraan Tidak Responsif terhadap Kemudi

ADVERTISEMENTS
Bayar PDAM menggunakan Aplikasi Action Bank Aceh Syariah - Aceh Selatan
Berita Lainnya:
Angka Penjualan Merosot Tajam, Peugeot Hengkang dari Pasar Otomotif Indonesia

Aquaplaning dapat membuat kendaraan sulit diarahkan sesuai dengan masukan kemudi pengemudi. Ban yang tidak bersentuhan langsung dengan jalan membuat respons kemudi menjadi kurang efektif.

ADVERTISEMENTS
Top Up Pengcardmu Dimanapun dan Kapanpun mudah dengan Aplikasi Action

3. Putaran Mesin Meningkat tanpa Peningkatan Akselerasi

ADVERTISEMENTS
PDAM Tirta Bengi Bener Meriah Aplikasi Action Bank Aceh
ADVERTISEMENTS

Jika ban kehilangan cengkeraman dan berputar, putaran mesin dapat meningkat meskipun tidak ada peningkatan akselerasi. Hal ini menunjukkan bahwa ban tidak efektif bersentuhan dengan permukaan jalan karena adanya lapisan air.

ADVERTISEMENTS

4. Rem tidak Merespons Seperti Mestinya

Aquaplaning dapat mempengaruhi kemampuan rem untuk merespons sebagaimana mestinya. Rem mungkin tidak bekerja seperti yang diharapkan, dan kendaraan mungkin membutuhkan jarak pengereman lebih panjang.

5. Mesin Berisik Lebih dari Biasanya

Saat ban berputar karena aquaplaning, mesin kendaraan dapat terdengar lebih berisik dari biasanya. Ini dapat menjadi tanda peringatan bahwa kendaraan sedang mengalami aquaplaning.

6. Bagian Belakang Kendaraan Melayang dari Sisi ke Sisi

Aquaplaning dapat membuat kendaraan menjadi tidak stabil, sehingga menyebabkan bagian belakang kendaraan melayang dari sisi ke sisi. Kondisi ini dapat membahayakan kendali kendaraan.

Berita Lainnya:
TRON Hadirkan Kendaraan Listrik GOTRIX untuk Dukung Bisnis dan Layanan

Penyebab Terjadinya Aquaplaning:

1. Genangan Air

Aquaplaning terjadi ketika ada lapisan air tipis di permukaan jalan. Genangan air sedalam 2,5 mm sudah cukup untuk memicu aquaplaning.

2. Kecepatan Kendaraan

Semakin cepat kendaraan bergerak, maka semakin besar kemungkinan terjadinya aquaplaning. Kecepatan tinggi mengurangi waktu yang bagi ban untuk mengeluarkan air di bawahnya.

3. Kondisi Ban

Ban dengan kedalaman tapak yang rendah atau ban yang sudah aus tidak dapat menyebarkan air dengan efektif, sehingga meningkatkan risiko aquaplaning. Ban lebar dan low profile juga lebih rentan terhadap kondisi ini.

Untuk mengurangi risiko aquaplaning, penting bagi pengemudi untuk mengurangi kecepatan saat kondisi jalan basah, menjaga jarak aman dengan kendaraan di depan, dan memastikan kondisi ban selalu dalam keadaan baik.

Sumber: Republika

ADVERTISEMENTS
x
ADVERTISEMENTS

Reaksi & Komentar

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi