Jumat, 19/04/2024 - 03:16 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

BOLALIGA ITALIA

Masa Depan Mourinho di Roma Makin Suram, Target Minimal 9 Poin dari 3 Laga

ADVERTISEMENTS

 JAKARTA — Kemenangan AC Milan melawan AS Roma 3-1 pada lanjutan Serie A Italia, Senin (15/1/2024) menjadi kabar buruk untuk Jose Mourinho. Kekalahan di San Siro ini membuat masa depan Mourinho di Roma makin dipertanyakan setelah serangkaian hasil buruk, seperti dilaporkan Forbes.

ADVERTISEMENTS
Ucapan Selamat dan Sukses atas Pelantikan Reza Saputra sebagai Kepala BPKA

Milan dan Roma sebenarnya sama dalam performa yang tidak stabil. Bahkan penggemar Giallorossi yang paling optimistis pun tidak akan memperkirakan kemenangan tandang, dan itulah yang terjadi.

ADVERTISEMENTS
Manyambut Kemenangan Idul Fitri 1445 H dari Bank Aceh Syariah

Ada harapan sebentar Roma bisa pulang ke ibu kota dengan membawa sebiji poin. Namun dalam kedudukan unggul 2-1, Milan menambah satu gol lagi. Hasil ini membuat Roma berada di posisi kesembilan dalam tabel Serie A di pertengahan musim.

ADVERTISEMENTS

Musim ini seharusnya menjadi lebih baik dibandingkan sebelumnya. Namun kecuali ada perubahan yang menakjubkan dalam beberapa bulan ke depan, Roma kemungkinan akan tampil lebih buruk dibandingkan musim lalu, ketika mereka finis di peringkat keenam dan mencapai final Liga Europa.

Ada indikasi kekalahan di final dari Sevilla pada final Liga Europa di Budapest berdampak besar pada Roma. Sebuah rasa frustrasi yang tak terelakkan yang terus berlanjut sehingga berdampak pada musim ini. Satu musim lagi di Liga Europa berarti tidak hanya pertandingan yang kurang menarik, tetapi juga lebih sedikit uang yang didapat dari kompetisi kasta kedua UEFA.

Seandainya pasukan Mourinho menang, bermain di Liga Champions untuk pertama kalinya sejak 2018-2019 tidak hanya berarti pertandingan yang lebih bergengsi, tetapi juga akan memungkinkan Mourinho untuk merekrut pemain yang lebih baik untuk musim ini. Sebab hampir lolos ke babak penyisihan grup menjamin setiap klub Italia mendapatkan sekitar 40 juta euro, bahkan jika mereka tidak memenangkan satu pertandingan pun.

ADVERTISEMENTS
Mudahkan Hidup Anda!, Bayar PBB Kapan Saja, Di Mana Saja! - Aceh Singkil
Berita Lainnya:
Bek Napoli Ini Maafkan Pemain Italia yang Menghina Warna Kulitnya

Mengingat kondisi keuangan Roma yang sulit, lolos ke Liga Champions diperlukan jika Mourinho ingin merekrut pemain yang dibutuhkan untuk meningkatkan kualitas Roma. Seperti yang kita ketahui, kekalahan ini memastikan bahwa Roma memiliki keterbatasan dalam hal apa yang dapat mereka lakukan di bursa transfer, dan hal ini pada gilirannya berdampak buruk pada musim ini.

Masuklah Houssem Aouar, Evan N’Dicka, Renato Sanches dan Romelu Lukaku baik dalam kesepakatan gratis atau pinjaman. Aouar sejauh ini mengecewakan dan sudah berada di ambang masalah. N’Dicka jelas berbakat tetapi membutuhkan waktu untuk menyesuaikan diri dengan bermain sebagai tiga bek. Sanches akan pergi setelah musim yang dilanda cedera dan Lukaku sedang dalam kondisi tak stabil. 

Pemain asal Belgia ini unggul dalam pertandingan melawan tim-tim yang lebih lemah, tapi ia gagal mencetak satu gol pun melawan Juventus, Lazio, Inter, Milan, dan Atalant, — yang semuanya merupakan rival Roma untuk memperebutkan posisi empat besar, hanya dalam kemenangan 2-0 melawan Napoli di Derby del Sole (Derby Matahari) Lukaku mencetak gol.

Mourinho membutuhkan lebih banyak dari Lukaku di pertandingan-pertandingan terbesar, tetapi layanan yang dibutuhkan pemain Belgia itu tidak tertolong oleh cederanya Paulo Dybala yang berulang. Roma adalah binatang yang sangat berbeda ketika pemain Argentina itu ada di tim. Jelas unggul dibandingkan pemain kreatif lainnya yang dimiliki Mourinho dalam skuadnya.

Berita Lainnya:
Akhirnya Beri Kemenangan untuk Juventus, Allegri Langsung Sesumbar Hal Ini

Dybala – dalam beberapa tahun terakhir kariernya – telah berubah menjadi sosok yang rapuh. Pemain berusia 30 tahun ini telah menderita sembilan cedera sejak bergabung dengan Roma 18 bulan lalu, dan absen total dalam 30 pertandingan. Tanpa sentuhan dan visinya yang cekatan, Roma terlihat tidak memiliki kreativitas.

Di satu sisi, sulit untuk bersimpati kepada Mourinho. Klub telah dilumpuhkan, dan hal itu sangat parah, oleh peraturan FFP. Direktur olahraga Tiago Pinto telah berusaha mengurangi tagihan gaji yang tinggi – warisan dari era Monchi yang membawa bencana – dan pada saat yang sama merekrut pemain. Mourinho tidak dapat merekrut pemain yang dia inginkan dan hanya berhasil merekrut pemain seperti Tammy Abraham, Lukaku dan Dybala.

Namun, argumen juga dapat dibuat bahwa Roma memiliki pengeluaran gaji tertinggi ketiga di Serie A, dan oleh karena itu Mourinho harusnya tampil lebih baik dengan apa yang dimilikinya. Ada juga sedikit argumen bahwa dengan para pemain yang dimilikinya, ia seharusnya tampil lebih baik daripada tim-tim seperti Bologna, Fiorentina, dan Lazio, yang semuanya berada di atas Roma di klasemen.

x
ADVERTISEMENTS
1 2

Reaksi & Komentar

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi