Minggu, 26/05/2024 - 19:35 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

LINGKUNGAN

Modul Inti Stasiun Luar Angkasa Tiangong China Rayakan 1.000 Hari di Luar Angkasa

China meluncurkan modul inti stasiun ruang angkasa sepanjang 18 meter yang dinamai Tianhe.

ADVERTISEMENTS
QRISnya satu Menangnya Banyak

BEIJING — Modul inti stasiun luar angkasa Tiangong China, yang diberi nama Tianhe atau “Harmoni Surga” merayakan pencapaian luar biasa dengan melewati 1.000 hari di orbit rendah Bumi. Peluncuran modul sepanjang 54 kaki ini menggunakan roket Long March 5B pada 29 April 2021, menandai dimulainya pembangunan stasiun luar angkasa Tiangong yang terdiri dari tiga modul.

ADVERTISEMENTS
Bayar PDAM menggunakan Aplikasi Action Bank Aceh Syariah - Aceh Selatan

Dilansir Space pada Jumat (2/2/2024), ini menjadi bukti kemampuan teknologi dan teknik industri luar angkasa China, yang telah berkembang pesat dalam beberapa tahun terakhir. Dengan pencapaian ini, China berusaha mempertahankan Tiangong beroperasi setidaknya selama satu dekade.

Modul Tianhe menjadi pusat docking bagi modul sains Wentian dan Mengtian yang dijadwalkan untuk bergabung di orbit pada 2022, untuk menyelesaikan pembentukan stasiun berbentuk T tersebut. Sejak Shenzhou 12 meluncur pada  2021, enam misi berawak telah mengunjungi Tianhe untuk menguji dan memastikan sistem pendukung kehidupan dan fasilitas tempat tidur.

Berita Lainnya:
Mengapa Terbang Melawan Rotasi Bumi tidak Mempercepat Penerbangan?

Video yang dirilis oleh badan penerbangan luar angkasa manusia China untuk memperingati tonggak sejarah ini memamerkan klip peluncuran, pemandangan Bumi dari orbit, interior Tianhe yang mencakup area kerja dan pribadi, serta kegiatan beragam astronot dalam misi Shenzhou. Tiangong, meskipun hanya 20 persen lebih besar dari Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) yang berbobot 460 ton, membuka pintu bagi eksplorasi ilmu pengetahuan di orbit. Tiangong telah memecahkan rekor baru dengan memiliki 17 orang di orbit sekaligus pada Mei 2023.

ADVERTISEMENTS
PDAM Tirta Bengi Bener Meriah Aplikasi Action Bank Aceh
Berita Lainnya:
Boneka Narwhal Jadi Indikator Zero-G Boeing Starliner

China memiliki rencana untuk memperluas Tiangong melampaui konfigurasi tiga modul dasarnya dengan menambahkan modul lebih lanjut. Perkembangan ini berpotensi membuka peluang baru, termasuk aktivitas komersial dan kemungkinan partisipasi astronot sipil dalam perjalanan ke stasiun luar angkasa, yang sebelumnya hanya terbatas pada pilot angkatan udara.

ADVERTISEMENTS
Top Up Pengcardmu Dimanapun dan Kapanpun mudah dengan Aplikasi Action

Pada 2025, China berencana meluncurkan teleskop luar angkasa bersama Tiangong. Teleskop bernama “Xuntian” ini akan memiliki resolusi spasial serupa dengan Teleskop Luar Angkasa Hubble, tetapi dengan bidang pandang lebih dari 300 kali lebih besar. Ini membuka peluang untuk perbaikan, pengisian bahan bakar, dan peningkatan di masa depan. 

Sumber: Republika

ADVERTISEMENTS
ADVERTISEMENTS

ADVERTISEMENTS
x
ADVERTISEMENTS

Reaksi & Komentar

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi