Senin, 22/04/2024 - 20:10 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

EKONOMIPERTANIAN

Mantan Menperin Sebut Hilirisasi Industri Sawit Perkuat Ekonomi Nasional

ADVERTISEMENTS

Karyawan mengawasi proses pemasukan Tanda Buah Segar (TBS) kelapa sawit kedalam mesin untuk pengolahan minyak sawit mentah atau crude palm oil (CPO) di salah satu pabrik minyak kelapa sawit milik PT.Karya Tanah Subur (KTS) Desa Padang Sikabu, Kaway XVI, Aceh Barat, Aceh, Jumat (21/7/2023). Data kantor wilayah Direktorat Jenderal Bea Cukai (DJBC) Aceh menyatakan minyak sawit mentah atau crude palm oil (CPO) merupakan penyumbang terbanyak penerimaan kepabeanan dan cukai pada semester pertama 2023 yang mencapai Rp34,79 miliar di provinsi ujung barat Indonesia.

ADVERTISEMENTS
Ucapan Selamat Memperingati Hari Kartini dari Bank Aceh Syariah

DEPOK — Mantan Menteri Perindustrian Saleh Husin menyebutkan hilirisasi industri kelapa sawit merupakan bagian dari pengembangan industri yang menjadi kunci peningkatan perekonomian nasional dan kesejahteraan bangsa Indonesia.

ADVERTISEMENTS
Ucapan Selamat dan Sukses atas Pelantikan Reza Saputra sebagai Kepala BPKA

Hal tersebut dikatakan Saleh Husin yang menjadi Doktor Sekolah Kajian Strategik dan Global (SKSG) Universitas Indonesia (UI) dalam sidang promosi doktor di Makara Art Center UI Depok, Jawa Barat, Sabtu (24/2/2024).

ADVERTISEMENTS
Manyambut Kemenangan Idul Fitri 1445 H dari Bank Aceh Syariah
Berita Lainnya:
Pertamina NRE Suplai Energi Bersih Selama Libur Lebaran

“Mau tak mau hilirisasi harus dilakukan,” kata Saleh Husin.

ADVERTISEMENTS

Ia mengatakan hilirisasi memerlukan investasi yang besar, produksi yang efisien dan pengaturan ekspor yang optimal. Simulasi yang dilakukan Disertasi ini menunjukkan bahwa apabila penurunan ekspor produk hulu sebesar 5 persen dan ekspor produk hilir meningkat 15 persen, maka diperkirakan devisa Indonesia akan meningkat sebesar 7 miliar dolar AS per tahunnya.

ADVERTISEMENTS
Mudahkan Hidup Anda!, Bayar PBB Kapan Saja, Di Mana Saja! - Aceh Singkil

 

Sehingga Produk Domestik Bruto yang merupakan indikator pertumbuhan ekonomi juga akan meningkat. Hilirisasi menjadi produk-produk jadi langsung pakai oleh konsumen seperti kosmetika dan sabun paling mungkin menggunakan minyak kelapa sawit.

Ia menjelaskan minyak sawit merupakan produk yang sulit tergantikan oleh minyak nabati lainnya. Karakteristik minyak kelapa sawit paling mudah untuk dijadikan produk-produk turunan.

Luas lahan yang diperlukan paling keci sehingga biaya produksi minyak kelapa sawit paling rendah dibandingkan dengan minyak nabati lainnya.

Berita Lainnya:
Kemendag: Harga CPO Naik Dipengaruhi Minyak Nabati di China dan AS

Dikatakannya, hilirisasi dapat memperbaiki produktivitas dari petani sawit swadaya. Petani swadaya menguasai 42 persen lahan sawit di Indonesia. Namun produksinya masih sangat rendah yaitu 2-3 ton per hektare per tahun.

“Jadi masih sangat jauh dibandingkan dengan perkebunan besar yang dimiliki oleh perusahaan kelapa sawit yang memproduksi 5-7 ton per hektare per tahun,” katanya.

Saleh Husin mengatakan kebutuhan minyak kelapa sawit untuk memproduksi produk-produk hilir di dalam negeri membuat harga kelapa sawit yang memenuhi standar meningkat. Hilirisasi memaksa petani untuk memproduksi kelapa sawit yang standard dengan produktivitas yang lebih tinggi.

Hilirisasi memperkuat posisi Indonesia sebagai penjual sawit terbesar di dunia, dengan memperlemah posisi pembeli minyak sawit yang selama ini mendominasi perdagangan sawit internasional.

Sehingga, kata Saleh Husin, hilirisasi memungkinkan Indonesia untuk memperkecil ekspor ke negara-negara pedagang kelapa sawit, dengan tidak mengurangi produksi nasional.

sumber : ANTARA

Sumber: Republika

x
ADVERTISEMENTS

Reaksi & Komentar

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi