Minggu, 19/05/2024 - 06:59 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

EKONOMISYARIAH

Proses Due Diligence BTN Syariah dan Muamalat Rampung April

JAKARTA — Direktur Utama PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk atau BTN Nixon LP Napitupulu mengungkapkan, hingga kini proses merger yang sedang dilakukan Unit Usaha Syariah (UUS) BTN atau BTN Syariah dan PT Bank Muamalat Indonesia Tbk masih dalam due diligence. Diketahui, ada  empat hal yang diperhatikan dalam proses due diligence, yakni portofolio keuangan, segala perjanjian hukum, teknologi dan kesiapan sumber daya manusia.

ADVERTISEMENTS
QRISnya satu Menangnya Banyak

Due diligence-nya belum tuntas belum lengkap datanya. Memang due diligience itu biasanya tiga bulan, kami cuma dua bulan, sudah lebih cepat. April nanti apapun keputusannya kami akan undang,” kata Nixon usai gelaran RUPST Bank BTN di Jakarta, Rabu (6/3/2024) kemarin.

ADVERTISEMENTS
Bayar PDAM menggunakan Aplikasi Action Bank Aceh Syariah - Aceh Selatan

Saat ditanyakan perihal kendala dalam proses tersebut, Nixon menyebut tidak ada kendala yang berarti. Hanya saja, proses mulai due diligence yang telat menyebabkan proses tersebut belum rampung hingga kini.

ADVERTISEMENTS
Ucapan Selamat & Sukses ada Pelantikan Direktur PT PEMA dan Kepala BPKS
Berita Lainnya:
Dalam RUPST, BSI Rombak Susunan Direksi dan Komisaris 

“Kemarin itu mulainya saja yang telat, tapi kalau sekarang sudah dimulai harusnya sih on track ya. Kami harap diputus secepatnya, supaya saat APBN (Oktober nanti) sudah memang new model. Karena mengubah APBN kan butuh berbulan-bulan lagi. Harapannya seperti itu,” terang Nixon.

ADVERTISEMENTS
Selamat Memperingati Hardiknas dari Bank Aceh Syariah

 

ADVERTISEMENTS
PDAM Tirta Bengi Bener Meriah Aplikasi Action Bank Aceh

Hal senada diungkapkan Direktur Consumer BTN Hirwandi Gafar. Ia pun berharap proses due diligence bisa segera rampung. Perihal fokus bisnis usai akusisi, Hirwandi memastikan tidak akan berubah dan tetap akan fokus di segmen kredit pemilikan rumah (KPR), baik subsidi maupun non subsidi yang akan terus didorong.  

ADVERTISEMENTS
Top Up Pengcardmu Dimanapun dan Kapanpun mudah dengan Aplikasi Action

“Mungkin nanti kami akan tambahkan bagaimana kami masuk ke bisnis UMKM (usaha mikro, kecil dan menengah), “ ujar Hirwandi.

ADVERTISEMENTS
Ucapan Selamat dan Sukses atas Pelantikan Reza Saputra sebagai Kepala BPKA

Saat ini, BTN juga telah menunjuk sekuritas, kantor akuntan publik (KAP), dan firma hukum terbesar di Indonesia untuk melakukan due dilligence. Diharapkan proses aksi korporasi ini akan rampung pada Oktober 2025. Aksi korporasi ini mau tidak mau harus dilakukan lantaran adanya persyaratan POJK nomor 12 tahun 2023 yang mewajibkan  bank syariah harus spin off apabila jumlah asetnya telah mencapai Rp 50 triliun atau 50 persen dari total aset induk, dan harus diselesaikan selambat-lambatnya dua tahun.

ADVERTISEMENTS

Sepanjang 2023, BTN Syariah menorehkan kinerja yang gemilang dengan berhasil membukukan laba bersih sebesar Rp 702,3 miliar. Jumlah tersebut melesat 110,5 persen dibandingkan perolehan laba bersih tahun sebelumnya sebesar Rp 333,6 miliar.

ADVERTISEMENTS

Kinerja gemilang dari sisi penyaluran pembiayaan dan perolehan DPK tersebut, telah membuat posisi aset BTN syariah mengalami lonjakan sebesar 19,79 persen menjadi Rp 54,3 triliun pada tahun 2023 dibandingkan tahun sebelumnya sebesar Rp 45,3 triliun.

Berita Lainnya:
Jago Syariah Dukung Halal Fair 2024 di Yogyakarta

Sumber: Republika

ADVERTISEMENTS

x
ADVERTISEMENTS

Reaksi & Komentar

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi