Selasa, 28/05/2024 - 00:01 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

LIFESTYLE

Jangan Disepelekan, Benjolan dan Nyeri Bisa Jadi Gejala Penyakit Langka

 JAKARTA — Munculnya benjolan tanpa penyebab yang pasti pada anggota tubuh sebaiknya tidak disepelekan. Begitu juga apabila merasakan nyeri berkepanjangan. Sebab, itu bisa menjadi gejala dari kanker sarkoma, salah satu bentuk kanker paling langka yang menyerang sekitar lima per 100 ribu populasi. 

ADVERTISEMENTS
Selamat & Sukses kepada Pemerintah Aceh

Konsultan senior dan onkologi medis dari Parkway Cancer Centre Singapura, Richard Quek, menjelaskan bahwa sarkoma merupakan bentuk kanker yang muncul dari jaringan lunak tubuh, seperti sel otot dan lemak, pembuluh darah, dan jaringan ikat fibrosa. Penyakit itu kompleks dan heterogen, dengan total lebih dari 70 jenis yang berbeda. 

ADVERTISEMENTS
Ucapan Selamat & Sukses atas Pelantikan Pejabat di Pemerintah Aceh

Secara luas, sarkoma dapat dibagi menjadi dua kategori utama, yakni sarkoma jaringan lunak dan sarkoma tulang. Sementara, beberapa di antara puluhan subtipe sarkoma yakni sarkoma rahim, liposarcoma (sarkoma dari jaringan lemak), osteosarcoma (sarkoma tulang), dan lain sebagainya.

ADVERTISEMENTS
QRISnya satu Menangnya Banyak
Berita Lainnya:
Peneliti: Pencemaran Air Dapat Sebabkan Stunting dan Kanker

Quek menyampaikan, tanda dan gejala sarkoma bergantung pada subtipe dan tempat kejadian. Dalam sejumlah kasus, sarkoma tidak menunjukkan gejala pada awal perkembangannya. Akan tetapi, masyarakat perlu mewaspadai apabila mengalami kondisi apapun yang tidak seperti biasanya.

ADVERTISEMENTS
Bayar PDAM menggunakan Aplikasi Action Bank Aceh Syariah - Aceh Selatan

 

“Sarkoma biasanya tumbuh dengan perlahan di satu tempat dan tidak menyebar, sehingga apabila merasakan adanya benjolan di tubuh yang terus bertumbuh dan menyebabkan rasa tidak nyaman, maka harus segera diperiksa,” kata Quek pada media gathering yang digelar Parkway Cancer Centre di Jakarta, belum lama ini.

ADVERTISEMENTS
Top Up Pengcardmu Dimanapun dan Kapanpun mudah dengan Aplikasi Action

Disampaikan Quek, sarkoma merupakan penyakit yang sangat khusus. Secara statistik, kasus sarkoma hanya satu persen dari diagnosis kanker pada orang dewasa dan sekitar 15 persen dari diagnosis kanker pada masa kanak-kanak di Amerika Serikat (AS). 

ADVERTISEMENTS
PDAM Tirta Bengi Bener Meriah Aplikasi Action Bank Aceh
Berita Lainnya:
Manfaat Tanaman Herbal untuk Obat Tambahan Diabetes

Kebanyakan subtipe sarkoma tidak diketahui penyebabnya secara pasti. Namun, ada beberapa faktor risiko yang dapat meningkatkan risiko seseorang terkena sarkoma, seperti paparan bahan kimia berbahaya, paparan virus, paparan radiasi, kelainan genetik, dan pembengkakan jangka panjang.

ADVERTISEMENTS

Rentang usia pasien yang bisa terserang sarkoma cukup lebar, mulai dari usia anak-anak hingga lansia. Quek menginformasikan, anak-anak dan kalangan muda lebih rentan mengidap sarkoma pada tulang, sementara pasien dewasa dan yang berusia lebih tua lebih rentan terserang sarkoma pada otot.

ADVERTISEMENTS

“Pada usia muda, harus mewaspadai terkena sarkoma apabila ada benjolan di tempat-tempat yang tidak umum seperti tungkai, kaki, dan anggota gerak. Apalagi, jika terdapat gejala nyeri yang sampai mengganggu aktivitas. Nyeri terus menerus muncul, bahkan di malam hari atau saat beristirahat,” tutur Quek.

 

Sumber: Republika

ADVERTISEMENTS
x
ADVERTISEMENTS

Reaksi & Komentar

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi