Minggu, 19/05/2024 - 06:19 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

EKONOMIPERTANIAN

BI: Sinergi TPIP dan TPID Hadapi Potensi Harga Naik Jelang Idul Fitri

JAKARTA — Bank Indonesia (BI) mengatakan sinergi dan kolaborasi antara Tim Pengendalian Inflasi Pusat dan Daerah (TPIP dan TPID) bersama dengan Gerakan Nasional Pengendalian Inflasi Pangan (GNPIP) mengantisipasi potensi peningkatan harga pangan menjelang Idul Fitri 2024.

ADVERTISEMENTS
QRISnya satu Menangnya Banyak

“Kita perlu bekerja lebih keras lagi dalam mengawal inflasi di tahun 2024 termasuk di periode Hari Besar Keagamaan Nasional (HKBN) sebagaimana historisnya HKBN Ramadhan dan Hari Raya Idul Fitri terdapat potensi peningkatan harga pangan,” kata Deputi Gubernur BI Doni Primanto Joewonodi di Jakarta, Rabu (27/3/2024).

ADVERTISEMENTS
Bayar PDAM menggunakan Aplikasi Action Bank Aceh Syariah - Aceh Selatan

Dalam acara pencanangan Gerakan Nasional Pengendalian Inflasi Pangan (GNPIP) Wilayah Kalimantan yang diikuti secara virtual itu, Doni menuturkan peningkatan harga pangan berpotensi terjadi seiring meningkatnya permintaan masyarakat dalam memenuhi berbagai kebutuhan dalam perayaan Ramadhan dan Hari Raya Idul Fitri 2024.

ADVERTISEMENTS
Ucapan Selamat & Sukses ada Pelantikan Direktur PT PEMA dan Kepala BPKS

Dengan musim panen yang diperkirakan akan berlangsung hingga akhir Maret dan April 2024, semua berharap bahwa realisasi inflasi pada periode HKBN Ramadhan dan Idul Fitri dalam beberapa tahun terakhir terkendali, kembali dapat diwujudkan pada tahun ini.

ADVERTISEMENTS
Selamat Memperingati Hardiknas dari Bank Aceh Syariah
Berita Lainnya:
Gerakan Tanam Komoditas Diyakini Bisa Tekan Laju Inflasi di Daerah

 

ADVERTISEMENTS
PDAM Tirta Bengi Bener Meriah Aplikasi Action Bank Aceh

Oleh karena itu, sejumlah tantangan penting harus diantisipasi bersama, yakni dari sisi pasokan, distribusi, kondisi curah hujan yang tinggi dan pemenuhan pasokan komoditas pangan impor, perlu menjadi perhatian bersama agar tidak memberikan tekanan inflasi lebih lanjut.

ADVERTISEMENTS
Top Up Pengcardmu Dimanapun dan Kapanpun mudah dengan Aplikasi Action

Sejumlah permasalahan struktural seperti fluktuasi produksi antarwaktu dan antardaerah juga perlu terus diupayakan solusinya melalui sinergi erat TPIP dan TPID serta melalui GNPIP di berbagai daerah.

ADVERTISEMENTS
Ucapan Selamat dan Sukses atas Pelantikan Reza Saputra sebagai Kepala BPKA

Guna menjaga inflasi indeks harga konsumen (IHK) 2024 tetap dalam kisaran sasaran 2,5 plus minus satu persen, pemerintah dan BI menempuh tujuh langkah strategis pengendalian inflasi 2024, yaitu melakukan kebijakan moneter dan fiskal yang konsisten dengan upaya mendukung pengendalian inflasi dan mendorong pertumbuhan ekonomi.

ADVERTISEMENTS

Pemerintah dan BI juga berupaya mengendalikan inflasi kelompok volatile food agar dapat terkendali di bawah 5 persen, dengan fokus pada komoditas beras, aneka cabai, dan aneka bawang.

ADVERTISEMENTS

Pemerintah akan menjaga ketersediaan pasokan dan kelancaran distribusi pangan untuk memitigasi risiko jangka pendek, termasuk mengantisipasi pergeseran musim panen dan peningkatan permintaan menjelang HKBN.

Berita Lainnya:
BI Dorong Jangkauan Manfaat IsDB di Berbagai Negara Anggota

Selain itu, pemerintah juga akan memperkuat ketahanan pangan melalui upaya peningkatan produktivitas dan hilirisasi pangan; dan memperkuat ketersediaan data pasokan pangan untuk mendukung perumusan kebijakan pengendalian inflasi.

Upaya strategis bersama berikutnya adalah memperkuat sinergi TPIP dan TPID antara lain melalui GNPIP; serta memperkuat komunikasi untuk menjaga ekspektasi inflasi.

 

sumber : Antara

Sumber: Republika

ADVERTISEMENTS

x
ADVERTISEMENTS

Reaksi & Komentar

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi