Sabtu, 25/05/2024 - 08:42 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

EDUKASI
EDUKASI

Kemendikbudristek: Target 100 Persen Penerapan Kurikulum Merdeka Bukan Tujuan Utama

Mendikbudristek Nadiem Makarim saat meluncurkan Kurikulum Merdeka sebagai kurikulum nasional di Kemendikbudristek, Jakarta Pusat, Rabu (27/3/2024).

ADVERTISEMENTS
QRISnya satu Menangnya Banyak

 JAKARTA — Kepala Badan Standar Kurikulum Asesmen Pendidikan (BSKAP) Anindito Aditomo mengungkapkan, pihaknya saat ini tidak berfokus pada percepatan jumlah sekolah yang menggunakan Kurikulum Merdeka. Dia mengatakan, yang menjadi tujuan saat ini, sekolah dapat bertransformasi dengan baik sehingga murid mendapatkan kesempatan belajar yang sebaik mungkin. 

ADVERTISEMENTS
Bayar PDAM menggunakan Aplikasi Action Bank Aceh Syariah - Aceh Selatan

“Jadi kita bukan fokus pada pokoknya 100 persen, secepat mungkin 100 persen mengimplementasikan. Yang menjadi tujuan kita, sekolah bisa bertransformasi sehingga murid di sekolah itu mendapatkan kesempatan belajar yang sebaik mungkin,” kata pria yang kerap disapa Nino itu dalam konferensi pers di Gedung A Kemendikbudristek, Jakarta, Rabu (27/3/2024). 

Berita Lainnya:
BEM SI: Masalah UKT Buntut dari Aturan Mendikbudristek

Nino menerangkan, saat ini sudah ada 300 ribu satuan pendidikan yang mengimplementasikan Kurikulum Merdeka. Angka tersebut merupakan 80 persen dari total sekolah di Indonesia. Tersisa 20 persen dari sekolah yang belum menerapkan Kurikulum Merdeka. Sekolah-sekolah itulah yang akan dipastikan melakukan transisi dengan baik ke depan. 

Menurut dia, Kurikulum Merdeka akan membuat siswa bisa lebih bernalar kritis, bisa lebih kreatif, bisa lebih mandiri, bisa lebih bergotong royong, punya ahlak yang mulia. Hingga akhirnya terjadi pengembangan karakter dan kompetensi literasi dan numerasi. 

ADVERTISEMENTS
PDAM Tirta Bengi Bener Meriah Aplikasi Action Bank Aceh

 

ADVERTISEMENTS
Top Up Pengcardmu Dimanapun dan Kapanpun mudah dengan Aplikasi Action

“Kurikulum Merdeka memang membantu karena dia tidak membagi dengan materi yang terlalu banyak, dia punya fleksibilitas yang memungkinkan guru untuk dan bahkan mengharuskan untuk menyesuaikan kurikulum nasional itu di tingkat satuan pendidikan sesuai dengan kondisinya,” jelas dia. 

Berita Lainnya:
P2G: Karena Program Merdeka Belajar, Skor Nadiem Justru Makin Jeblok

Dia juga menerangkan, satuan pendidikan yang belum menerapkan Kurikulum Merdeka masih diberikan dua tahun untuk dapat mengimplementasikan Kurikulum Merdeka. Bahkan diberikan tambahan satu tahun lagi untuk sekolah yang berada di daerah tertinggal, terluar, dan terdepan (3T). 

ADVERTISEMENTS

“Kita targetnya adalah semua sekolah mengalami peningkatan kualitas belajaran. Dan itu kita ukur melalui asesmen nasional (AN). Kita memang memberikan masa transisi untuk pergantian kurikulum dua tahun dan tahun tahun untuk daerah 3T. Tapi sekali lagi itu hanya kebijakan yang mendorong transformasi,” kata dia. 

ADVERTISEMENTS

Sumber: Republika

ADVERTISEMENTS
x
ADVERTISEMENTS

Reaksi & Komentar

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi