Kamis, 30/05/2024 - 08:30 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

LIFESTYLE

100 Tahun Lebih Dilarang, Selingkuh Mungkin Bakal Jadi Legal di New York, Ini Penyebabnya

Di New York, Amerika Serikat, perselingkuhan merupakan sebuah tindakan terlarang dan dianggap pidana dan pelakunya bisa terancam penjara tiga bulan.

ADVERTISEMENTS
ActionLink Hadir Lebih dekat dengan Anda

Namun, setelah lebih dari 100 tahun aturan ini berlaku, sebentar lagi kemungkinan selingkuh akan menjadi hal legal di New York.

ADVERTISEMENTS
Selamat & Sukses kepada Pemerintah Aceh

Hal ini lantaran adanya Rancangan Undang-Undang (RUU) yang sedang diolah melalui Legislatur New York.

ADVERTISEMENTS
Ucapan Selamat & Sukses atas Pelantikan Pejabat di Pemerintah Aceh

Tradisi tersebut awalnya diberlakukan untuk mengurangi jumlah perceraian pada masa di mana perceraian hanya bisa dicapai jika pasangan suami-istri berselingkuh.

Sebagai pelanggaran ringan di New York sejak tahun 1907, perselingkuhan didefinisikan dalam hukum negara bagian sebagai ketika seseorang “melakukan hubungan seksual dengan orang lain ketika dia masih memiliki pasangan yang masih hidup, atau ketika orang lain tersebut masih memiliki pasangan yang masih hidup.”

ADVERTISEMENTS
QRISnya satu Menangnya Banyak

Hanya beberapa minggu setelah hukum ini diberlakukan, seorang pria yang sudah menikah dan seorang perempuan berusia 25 tahun menjadi orang pertama yang ditangkap di bawah hukum baru tersebut setelah istri dari pria tersebut mengajukan gugatan cerai, menurut sebuah artikel dari New York Times yang dilaporkan oleh Associated Press, Sabtu (23/3/2024).

ADVERTISEMENTS
Bayar PDAM menggunakan Aplikasi Action Bank Aceh Syariah - Aceh Selatan

Sejak tahun 1972, hanya sekitar satu lusin orang yang pernah didakwa di bawah hukum New York ini, dan dari mereka, hanya lima kasus yang berhasil memperoleh vonis, menurut Anggota Majelis Charles Lavine, yang menjadi sponsor RUU untuk mencabut larangan tersebut.

ADVERTISEMENTS
Top Up Pengcardmu Dimanapun dan Kapanpun mudah dengan Aplikasi Action
Berita Lainnya:
Kasus Korupsi Timah: Kejagung Telusuri Pesawat Jet Milik Suami Sandra Dewi dan Blokir 66 Rekening Tersangka

Alasan Aturan Dicabut

Lavine menyatakan sudah waktunya untuk mencabut hukum ini karena jarang diterapkan dan karena jaksa tidak seharusnya mencampuri urusan pribadi antara orang dewasa.

ADVERTISEMENTS
PDAM Tirta Bengi Bener Meriah Aplikasi Action Bank Aceh
ADVERTISEMENTS

“Secara logika, larangan ini tidak masuk akal dan kita telah berkembang jauh sejak hubungan intim antara orang dewasa yang setuju dianggap sebagai sesuatu yang tidak bermoral,” katanya. “Ini adalah lelucon belaka. Hukum ini hanyalah ekspresi dari kemarahan moral seseorang.”

ADVERTISEMENTS

Katharine B. Silbaugh, seorang profesor hukum di Universitas Boston yang merupakan salah satu penulis buku Panduan Hukum Seks di Amerika, menjelaskan larangan perselingkuhan adalah tindakan hukuman yang ditujukan terutama kepada perempuan, dengan tujuan untuk mencegah terjadinya perselingkuhan yang bisa mempertanyakan keaslian keturunan.

“Jika kita ingin menyederhanakan, ini adalah tentang dominasi laki-laki,” kata Silbaugh.

RUU New York untuk mencabut larangan perselingkuhan ini sudah melewati persetujuan dari Majelis dan diperkirakan akan segera melewati proses yang sama di Senat sebelum dapat ditandatangani oleh gubernur.

Hukum hampir dihapus dari daftar peraturan tahun 1960-an setelah sebuah komisi negara yang bertugas untuk memperbarui seluruh hukum pidana menemukan larangan ini tidak mungkin diterapkan secara efektif.

Berita Lainnya:
Buah Zaitun, Si Kecil yang Punya Segudang Manfaat untuk Kesehatan

Awalnya, perubahan dari komisi tersebut diterima oleh Majelis, tetapi kemudian larangan perselingkuhan dipulihkan setelah seorang politikus mengemukakan keberatannya bahwa penghapusan itu bisa dianggap sebagai dukungan negara terhadap perselingkuhan, menurut sebuah artikel dari New York Times tahun 1965.

Artikel Times lainnya dari periode yang sama juga menggambarkan adanya penolakan dari setidaknya satu kelompok agama yang berargumen perselingkuhan merusak institusi pernikahan dan kebaikan bersama. Namun, perubahan dalam kode pidana akhirnya tetap disetujui, dengan larangan perselingkuhan tetap utuh.

Kebanyakan negara bagian yang masih memiliki larangan perselingkuhan mengklasifikasikannya sebagai pelanggaran ringan, tetapi ada juga negara bagian seperti Oklahoma, Wisconsin, dan Michigan yang menganggapnya sebagai pelanggaran pidana.

Beberapa negara bagian, termasuk Colorado dan New Hampshire, berusaha mencabut hukum perselingkuhan mereka, dengan menggunakan argumen yang serupa dengan yang disampaikan oleh Anggota Majelis Lavine.

Terdapat juga pertanyaan apakah larangan perselingkuhan ini sesuai dengan konstitusi.

Keputusan Mahkamah Agung tahun 2003 yang menghapuskan hukum sodomi telah menimbulkan keraguan apakah hukum perselingkuhan juga akan tetap berlaku, terutama karena dalam pendapat minoritasnya, Hakim Antonin Scalia menyatakan keputusan Mahkamah Agung tersebut juga mempertanyakan sahnya larangan perselingkuhan.

ADVERTISEMENTS
x
ADVERTISEMENTS
1 2

Reaksi & Komentar

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi