Selasa, 28/05/2024 - 10:52 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

APLIKASITEKNOLOGI

Lavender, Mesin AI Milik Zionis Israel Pemandu Pembantai Warga Gaza

BANDA ACEH – Militer Israel telah menggunakan alat kecerdasan buatan (AI) yang dikenal sebagai ‘Lavender’, untuk mengidentifikasi sasaran di Gaza dan mengarahkan serangan pengeboman mereka, yang menyebabkan 33.000 warga Palestina terbunuh sejak Oktober.Lavender telah memainkan peran penting dalam pemboman, yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap warga Palestina, demikian penyelidikan  yang dilakukan oleh +972 Magazine dan Local Call, menyatakan dan berdasarkan pada petugas intelijen yang memiliki pengalaman langsung menggunakan alat AI dalam  perang di Jalur Gaza.

ADVERTISEMENTS
Selamat & Sukses kepada Pemerintah Aceh

Sumber mengatakan bahwa 15 atau 20 warga sipil bisa terbunuh jika menargetkan anggota tingkat rendah Hamas.

ADVERTISEMENTS
Ucapan Selamat & Sukses atas Pelantikan Pejabat di Pemerintah Aceh

Sementara militer mengizinkan pembunuhan sebanyak 100 warga sipil untuk membunuh seorang komandan Hamas, seperti yang terjadi dengan perataan blok apartemen pada tanggal 31 Oktober .

ADVERTISEMENTS
QRISnya satu Menangnya Banyak

Sumber tersebut mengatakan bahwa alat tersebut memiliki pengaruh yang signifikan terhadap operasi militer, sampai-sampai mereka memperlakukan keluaran mesin AI “seolah-olah itu adalah keputusan manusia”.

ADVERTISEMENTS
Bayar PDAM menggunakan Aplikasi Action Bank Aceh Syariah - Aceh Selatan

Meskipun sistem Lavender dirancang untuk menandai tersangka anggota Hamas dan Jihad Islam Palestina (PIJ), dalam beberapa minggu pertama perang, mesin tersebut mengidentifikasi sekitar 37.000 warga Palestina, dan rumah mereka, sebagai “tersangka”, yang dapat dijadikan sasaran. serangan udara bahkan jika anggota keluarga ada di rumah.

Berita Lainnya:
Sony Luncurkan AC Portable yang Bisa Halau Gerah dan Cuaca Dingin Sekaligus

Diserang Secara sistematis

Alat AI diketahui memiliki tingkat kesalahan 10 persen tetapi pada tahap awal perang tidak ada persyaratan bagi tentara untuk menyelidiki dengan tepat bagaimana mesin tersebut memilih targetnya.

ADVERTISEMENTS
Top Up Pengcardmu Dimanapun dan Kapanpun mudah dengan Aplikasi Action

“ Tentara Israel secara sistematis menyerang orang-orang yang menjadi sasaran ketika mereka berada di rumah biasanya pada malam hari ketika seluruh keluarga mereka hadir  dan bukan selama aktivitas militer,” demikian isi penyelidikan.

ADVERTISEMENTS
PDAM Tirta Bengi Bener Meriah Aplikasi Action Bank Aceh

Salah satu perwira intelijen yang bertugas dalam perang tersebut mengatakan kepada +972 bahwa “lebih mudah” untuk mengebom sebuah rumah keluarga daripada membunuh tersangka militan ketika mereka jauh dari warga sipil lainnya.

ADVERTISEMENTS

“ IDF mengebom mereka [para anggota Hamas] di rumah-rumah tanpa ragu-ragu, sebagai pilihan pertama. Jauh lebih mudah untuk mengebom rumah sebuah keluarga. Sistem ini dibangun untuk mencari mereka dalam situasi seperti ini,” kata petugas tersebut.

ADVERTISEMENTS

Ketika hendak menargetkan militan junior yang ditandai dengan sistem Lavender, tentara lebih memilih untuk menggunakan rudal terarah, yang dikenal sebagai bom “bodoh”, yang dapat menghancurkan seluruh lingkungan dan menyebabkan banyak korban jiwa dibandingkan dengan amunisi yang lebih presisi.

Berita Lainnya:
Meski UU Perlindungannya Disahkan pada 2022, Data Pribadi Masih Sering Bocor

Tentara Israel tidak menyangkal keberadaan alat tersebut namun mengklaim bahwa alat tersebut adalah sistem informasi yang digunakan oleh para analis dalam proses identifikasi sasaran dan bahwa Israel berusaha untuk “mengurangi kerugian terhadap warga sipil sejauh mungkin dalam keadaan operasional yang terjadi pada saat serangan tersebut. memukul”.

Ketika ditanya tentang penyelidikan tersebut, tentara Israel mengatakan bahwa “analis harus melakukan penyelidikan independen, di mana mereka memverifikasi bahwa target yang diidentifikasi memenuhi definisi yang relevan sesuai dengan hukum internasional dan batasan tambahan yang ditetapkan dalam arahan IDF”.

Investigasi ini dilakukan bersamaan dengan kecaman internasional terhadap kampanye militer Israel di Gaza, di mana pasukan Israel telah membunuh lebih dari 33.000 warga Palestina sejak dimulainya perang pada 7 Oktober.

Awal pekan ini, serangan udara Israel menewaskan tujuh pekerja bantuan asing yang sedang mengantarkan makanan di Gaza melalui World Central Kitchen, memicu kemarahan global atas apa yang disebut sebagai pembunuhan yang ditargetkan.

Gaza telah terjerumus ke dalam krisis kemanusiaan yang parah, dimana organisasi-organisasi kemanusiaan memperingatkan akan adanya “tingkat bencana kelaparan” ketika organisasi-organisasi kemanusiaan menghentikan operasi mereka karena terbunuhnya para pekerja bantuan.

ADVERTISEMENTS
x
ADVERTISEMENTS

Reaksi & Komentar

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi