Senin, 27/05/2024 - 04:05 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

LINGKUNGAN

NASA: Batuan Mars yang Misterius Mungkin Berasal dari Pantai Kuno 

 JAKARTA — Penjelajah Perseverance milik NASA sedang menyelidiki Kawah Jezero dan menemukan sampel batuan dari pantai kuno. Ini merupakan temuan menarik bagi para ilmuwan yang menyelidiki sejarah air, dan bukti potensial kehidupan mikroba di masa lalu, di Mars. 

ADVERTISEMENTS
QRISnya satu Menangnya Banyak

Penjelajah tersebut mengebor sepotong batu yang menarik pada 11 Maret. Batuan tersebut disebut Puncak Bunsen dan potongan seukuran pensil yang dikeluarkan oleh penjelajah tersebut disebut Komet Geyser. Keduanya diberi nama berdasarkan fitur alam yang ditemukan di Wyoming. 

ADVERTISEMENTS
Bayar PDAM menggunakan Aplikasi Action Bank Aceh Syariah - Aceh Selatan

“Sederhananya, ini adalah jenis batuan yang kami harapkan untuk ditemukan ketika kami memutuskan untuk menyelidiki Kawah Jezero,” kata ilmuwan proyek Perseverance Ken Farley dalam pernyataan NASA pada 3 April, dilansir Forbes, Selasa (9/4/2024). 

Komet Geyser adalah sampel ke-24 yang dikumpulkan Percy pada Mars. Sampel-sampel disegel ke dalam tabung kecil. 

Perseverance adalah laboratorium yang berputar. Penjelajah tersebut menganalisis batu tersebut dengan instrumen yang ada di dalamnya dan menemukan bahwa batu tersebut kemungkinan besar “terendam air untuk jangka waktu yang lama di masa lalu”.

ADVERTISEMENTS
PDAM Tirta Bengi Bener Meriah Aplikasi Action Bank Aceh

Kawah Jezero dulunya merupakan rumah bagi sebuah danau besar, yang menjadikannya tempat utama untuk eksplorasi robot. Air dikaitkan dengan kehidupan seperti yang kita kenal di Bumi, sehingga NASA tertarik mempelajari area-area yang dulunya berair di Mars. 

ADVERTISEMENTS
Top Up Pengcardmu Dimanapun dan Kapanpun mudah dengan Aplikasi Action
Berita Lainnya:
Astronaut Sunita Williams Namai Roketnya 'Calypso' untuk Misi Luar Angkasa

NASA merilis video pendek yang membahas temuan tersebut. Ahli geologi Samantha Gwzid mengatakan masih menjadi misteri apa sebenarnya batu ini. 

“Ada tekstur-tekstur menarik yang mungkin konsisten dengan batuan beku atau batuan sedimen,” kata Gwzid. 

ADVERTISEMENTS

 Batuan beku berasal dari gunung berapi, sedangkan batuan sedimen sering kali berhubungan dengan proses air. Para ilmuwan sedang berupaya memecahkan teka-teki tentang Puncak Bunsen ini.

ADVERTISEMENTS

Sejauh ini, data menunjukkan batu tersebut mungkin terbentuk di sepanjang tepi danau. “Hampir semua mineral dalam batuan yang baru saja kami sampel terbuat dari air; di Bumi, mineral yang tersimpan dalam air seringkali bagus dalam menjebak dan melestarikan bahan organik kuno dan biosignatures,” kata Farley. 

Investigasi yang dilakukan penjelajah menunjukkan Puncak Bunsen terdiri dari butiran karbonat yang disemen oleh silika. Komposisi, struktur, dan usia batuan tersebut menjadikannya kandidat utama yang menyimpan bukti kehidupan mikroba dari masa lalu perairan planet ini.

Berita Lainnya:
Misi Kru Pertama Starliner Diundur Lagi Tanpa Kepastian Tanggal

NASA memiliki rencana besar untuk pengumpulan batuan Perseverance melalui usulan misi Pengembalian Sampel Mars (MSR). Idenya adalah mengirim pesawat ruang angkasa ke Mars, mengambil beberapa tabung-tabung sampel dan kemudian membawanya kembali ke Bumi untuk dipelajari lebih dekat. 

MSR terkendala masalah-masalah anggaran, namun penjelajah tersebut masih mengumpulkan sampel-sampel dari berbagai tempat di sekitar kawah. Komet Geyser bisa menjadi permata mahkota dalam koleksi itu.

Penjelajah Mars NASA terus mengirimkan kembali banyak data baru tentang planet merah. Mereka mengungkap sejarah air di planet ini dan terlibat dalam salah satu misi utama badan antariksa, yaitu pencarian kehidupan, saat ini atau di masa lalu, di luar Bumi. 

Komet Geyser adalah argumen yang mendukung misi MSR yang mahal dan menantang. Instrumen Percy hanya mampu membawa ilmu pengetahuan sejauh ini. 

Para ilmuwan berharap dapat mempelajari sampel tersebut secara langsung di Bumi. Sampai saat itu, Geyser Komet dan batuan induknya, Puncak Bunsen, mungkin masih menjadi teka-teki.

 

 

Sumber: Republika

ADVERTISEMENTS
x
ADVERTISEMENTS

Reaksi & Komentar

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi