Senin, 20/05/2024 - 13:14 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

INTERNASIONALTIMUR TENGAH

Borrell: Iran tak Siap Berperang, Serangan ke Israel adalah Respons Terkendali

ANKARA — Baik Iran maupun sekutu utamanya di Lebanon, Hizbullah, saat ini tidak siap berperang. Pernyataan itu disampaikan Perwakilan Tinggi Uni Eropa (EU) untuk Urusan Luar Negeri dan Kebijakan Keamanan Josep Borrell.

ADVERTISEMENTS
QRISnya satu Menangnya Banyak

“Kami telah diperingatkan beberapa hari sebelumnya,” kata Borrell, Selasa (16/4/2024), merujuk pada serangan drone dan rudal balistik Iran terhadap Israel pada akhir pekan lalu.

ADVERTISEMENTS
Bayar PDAM menggunakan Aplikasi Action Bank Aceh Syariah - Aceh Selatan

Setelah serangan itu, Borrell mengaku diberi tahu oleh Menteri Luar Negeri Iran Menlu Iran Hossein Amir-Abdollahian bahwa Teheran hanya menargetkan fasilitas militer. Itu membuatnya memahami bahwa serangan Iran terhadap Israel adalah respons yang terkendali.

“Ketika Anda ingin menimbulkan kehancuran, Anda tidak perlu mengirimkan drone yang membutuhkan waktu enam jam untuk mendarat,” kata Borrell.

Berita Lainnya:
Hizbullah Lebanon Luncurkan Belasan Roket ke Israel

“Saat ini, baik Hizbullah maupun Iran tidak siap berperang,” ujarnya.

ADVERTISEMENTS
PDAM Tirta Bengi Bener Meriah Aplikasi Action Bank Aceh

Borrell menegaskan bahwa tujuan politik EU adalah untuk menghindari eskalasi konflik. Dia mengatakan konflik regional di Timur Tengah tidak akan menguntungkan siapa pun, apalagi bagi warga di Jalur Gaza.

ADVERTISEMENTS
Top Up Pengcardmu Dimanapun dan Kapanpun mudah dengan Aplikasi Action

Lebih lanjut, Borrell menjelaskan bahwa EU tidak memiliki kekuatan lain selain diplomasi dan persatuan, meskipun beberapa negara anggota, termasuk Jerman, memiliki hubungan yang lebih baik dengan Israel.

“Amerika bisa menggunakan cara lain jika mereka mau, khususnya terkait transfer senjata mereka ke Israel. Mereka mengambil keputusan yang mengikat di masa lalu. Namun, saat ini, saya rasa mereka tidak ingin menggunakan pengaruh yang mereka miliki,” kata Borrell.

ADVERTISEMENTS

Borrell menyesali adanya “perpecahan yang nyata dan mendalam” di antara negara-negara Eropa mengenai konflik di Timur Tengah. Ia mencatat bahwa beberapa negara, seperti Prancis, mengubah posisi dan mulai menyerukan gencatan senjata segera.

ADVERTISEMENTS

“Saya selalu berusaha menyampaikan posisi konsensus: Jika penghentian pasokan air, listrik, dan makanan bagi penduduk yang terkepung melanggar hukum internasional di Ukraina, maka hal yang sama juga terjadi di Gaza,” kata Borrell.

Berita Lainnya:
Bela Palestina, Ratusan Warga di Jepang Ikuti The Intifada March

“Jika kami tidak menerima sikap universalis ini, kami dituduh menerapkan standar ganda,” ujarnya.

sumber : Antara, Anadolu

Sumber: Republika

ADVERTISEMENTS
x
ADVERTISEMENTS

Reaksi & Komentar

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi