Kamis, 23/05/2024 - 04:03 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

BISNISEKONOMI

Menhub: Pembangunan Transportasi Massal Tekan Kemacetan dan Polusi

 JAKARTA — Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi mengatakan bahwa pembangunan transportasi massal merupakan salah satu cara menekan kemacetan dan polusi udara khususnya di wilayah DKI Jakarta.

ADVERTISEMENTS
QRISnya satu Menangnya Banyak

“Di DKI Jakarta sudah menyediakan MRT, LRT, KRL, menggunakan angkutan massal supaya tidak macet dan tidak polusi,” kata Budi usai menyaksikan penandatanganan nota kesepahaman (MoU) antara PT MRT Jakarta dengan Sojitz Corporation di Stasiun MRT Bundaran HI, Jakarta, Rabu (17/4/2024).

ADVERTISEMENTS
Bayar PDAM menggunakan Aplikasi Action Bank Aceh Syariah - Aceh Selatan

Oleh karena itu, Budi mengimbau masyarakat khususnya yang berada di wilayah DKI Jakarta agar menggunakan transportasi umum sehingga dapat menekan kemacetan dan polusi udara.

“Dalam kesempatan ini saya mengimbau bahwa penggunaan angkutan massal di Jakarta pun belum terlalu tinggi, jadi saya mengajak ayo menggunakan angkutan massal,” ujar Budi.

 

ADVERTISEMENTS
PDAM Tirta Bengi Bener Meriah Aplikasi Action Bank Aceh

Menurut Budi, DKI Jakarta akan menjadi kota percontohan dalam penyediaan transportasi massal bagi daerah-daerah di Indonesia.

ADVERTISEMENTS
Top Up Pengcardmu Dimanapun dan Kapanpun mudah dengan Aplikasi Action
Berita Lainnya:
Jurus Kemenhub Cegah Kecelakaan, Perketat Rampcheck Hingga Pantau Jual Beli Bus

“Berulang kali saya sampaikan bahwa Jakarta adalah satu contoh untuk kota-kota yang lain dan angkutan massal adalah suatu hal yang penting bagi setiap kota yang ada di Indonesia,” tutur Budi.

Ia mengatakan bahwa pemerintah terus berupaya meningkatkan mobilitas dan aksesibilitas transportasi bagi masyarakat.

ADVERTISEMENTS

“Memang apa yang dicanangkan oleh Bapak Presiden (Joko Widodo) berapa tahun yang lalu berkaitan dengan MRT adalah benar. Dan benar Pak Gubernur bahwa Jakarta adalah salah satu contoh dari pada transformasi perkotaan,” kata Budi.

ADVERTISEMENTS

Sebelumnya, PT MRT Jakarta (Perseroda) dan Sojitz Corporation perusahaan dari Jepang melakukan penandatanganan kerja sama perjanjian perancangan dan pembangunan CP205 fase 2A MRT Jakarta, yaitu sistem perkeretaapian dan rel (track).

Penandatanganan dilakukan oleh Direktur Konstruksi PT MRT Jakarta (Perseroda) Weni Maulina dan Assistant General Manager, Airport, and Transportation Infrastructure Department Sojitz Corporation Naoki Kazama dan disaksikan oleh Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi, Duta Besar Jepang untuk Indonesia Masaki Yasushi, Pj. Gubernur DKI Jakarta Heru Budi Hartono, dan Direktur Utama PT MRT Jakarta Tuhiyat.

Berita Lainnya:
Bakal Dipakai pada 17 Agustus, Menhub Cek Progres Bandara IKN

Direktur Utama PT MRT Jakarta (Perseroda) Tuhiyat menyampaikan bahwa proses tender CP205 menggunakan international competitive bidding dengan periode kontrak berlangsung selama 75 bulan, yaitu hingga akhir 2029.

Tuhijat mengatakan CP205 merupakan bagian dari paket kontrak kerja pembangunan MRT Jakarta fase 2A. Paket kontrak CP205 meliputi gardu induk, sistem distribusi daya, listrik aliran atas, persinyalan, telekomunikasi, Supervisory Control and Data Acquisition (SCADA), rel dan pintu tepi peron.

“Nilai kontraknya sebesar Rp 4,2 triliun. CP205 akan mendukung operasional MRT Jakarta dari Bundaran HI hingga Kota,” kata Tuhiyat.

sumber : Antara

Sumber: Republika

ADVERTISEMENTS
x
ADVERTISEMENTS

Reaksi & Komentar

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi