Minggu, 26/05/2024 - 20:11 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

INTERNASIONALTIMUR TENGAH

Pakar: UAE untuk Pertama Kali Saksikan Curah Hujan Terekstrem dalam 75 Tahun

Petir menyambar langit saat hujan deras di Dubai, Uni Emirat Arab, 16 April 2024. Uni Emirat Arab (UEA) untuk pertama kalinya dalam sejarah menyaksikan cuaca ektrem dan hujan lebat di seluruh negeri

ADVERTISEMENTS
QRISnya satu Menangnya Banyak

 DUBAI — Uni Emirat Arab (UEA) untuk pertama kalinya dalam sejarah menyaksikan cuaca ektrem dan hujan lebat di seluruh negeri selama 24 jam. Ini melampaui apa pun yang didokumentasikan sejak dimulainya pengumpulan data pada tahun 1949.

ADVERTISEMENTS
Bayar PDAM menggunakan Aplikasi Action Bank Aceh Syariah - Aceh Selatan

Pusat Meteorologi Nasional UEA mengkonfirmasi, bahwa rekor curah hujan yang turun di negara itu selama 24 jam terakhir hingga jam 9 malam pada hari Selasa, 16 April 2024, adalah peristiwa luar biasa dalam sejarah iklim UEA sejak awal pencatatan data iklim, dan diharapkan beberapa jam mendatang akan menyaksikan pencatatan curah hujan dalam jumlah yang lebih besar.

Berita Lainnya:
Kepala HAM PBB: Penangkapan Mahasiswa AS Pro-Palestina tidak Proporsional

Pusat mengatakan bahwa sejauh ini, curah hujan tertinggi tercatat di daerah “Khatm Al Shakla” di Al Ain, mencapai 254 mm dalam waktu kurang dari 24 jam

Patut dicatat bahwa stasiun Shuwaib NCM telah mencatat 287,6 mm pada 2016/3/9. Curah hujan lebat ini merupakan peristiwa luar biasa di UEA yang berkontribusi pada peningkatan rata-rata curah hujan tahunan di UEA, serta memperkuat cadangan air tanah negara secara umum.

ADVERTISEMENTS
PDAM Tirta Bengi Bener Meriah Aplikasi Action Bank Aceh

Dilansir dari Gulf News pada Rabu (17/4/2024), Kotamadya Sharjah telah mengerahkan 600 personel, 670 kapal tanker air dan pompa untuk mengalirkan air hujan mencegah banjir.

ADVERTISEMENTS
Top Up Pengcardmu Dimanapun dan Kapanpun mudah dengan Aplikasi Action

Direktur jenderal kotamadya, Obaid Saeed Al Tunaiji, mengatakan tim tersebut mencakup kepala komite, tim lapangan, insinyur, pengawas, teknisi, dan staf pendukung. Badan sipil juga telah meluncurkan 450 truk tangki air, 220 pompa bergerak, dan pompa bendungan untuk ekstraksi air. Selanjutnya, pemeliharaan outlet drainase telah dilakukan menjelang hujan.

Berita Lainnya:
UEA Letakkan Batu Pertama Pusat Penelitian Mangrove Mohamed bin Zayed-Joko Widodo

Selain itu, kotamadya mengatakan telah mengambil langkah proaktif untuk mengatasi pengumpulan air hujan dengan membangun 70 cekungan yang dilengkapi dengan stasiun pompa, untuk mencegah banjir dan membangun sumber air alternatif untuk penggunaan di masa depan.

ADVERTISEMENTS

Al Tunaiji juga mengatakan, kotamadya juga menyediakan 65 patroli untuk membantu keluarga yang terdampar di jalan dan membawa mereka ke lokasi tujuan.

ADVERTISEMENTS

Kepala Komite Darurat Hujan Tertinggi mengatakan pusat panggilan nomor 993 bekerja sepanjang waktu untuk menerima komentar dan laporan publik.

Sumber: Republika

ADVERTISEMENTS
x
ADVERTISEMENTS

Reaksi & Komentar

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi