Senin, 20/05/2024 - 12:48 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

INTERNASIONALTIMUR TENGAH

Amnesty Internasional: Prancis Berlakukan Pembatasan Aksi Solidaritas Bela Palestina

Bendera Palestina. Ilustrasi. Prancis akui adanya pemberlakuan pembatasan aksi bela Palestina

ADVERTISEMENTS
QRISnya satu Menangnya Banyak

 PARIS – Prancis telah memberlakukan pembatasan terhadap aksi solidaritas untuk warga Palestina di Gaza, menurut kelompok hak asasi manusia (HAM) Amnesty Internasional pada Selasa.

ADVERTISEMENTS
Bayar PDAM menggunakan Aplikasi Action Bank Aceh Syariah - Aceh Selatan

Pernyataan dari cabang lokal Amnesty menyebutkan bahwa dalam beberapa pekan terakhir telah ada sejumlah pembatasan yang diberlakukan terhadap aksi solidaritas di depan umum, ditambah dengan pembatasan dan pelarangan sejumlah acara, sementara beberapa orang juga menghadapi tuduhan menyebarkan “propaganda teroris”.

Salah satu contoh yang disebutkan Amnesty adalah pelarangan terhadap konferensi terjadwal yang membahas Palestina yang diadakan oleh Asosiasi Palestina Merdeka (Free Palestine Association) di Kota Lille awal bulan ini.

Berita Lainnya:
Israel Tingkatkan Tekanan Militer di Rafah

Otoritas Prancis membenarkan larangan tersebut, dengan alasan khawatir atas “propaganda teroris,” sebuah langkah yang dikecam para pembela HAM sebagai upaya untuk membungkam diskusi sah tentang perjuangan Palestina.

ADVERTISEMENTS
PDAM Tirta Bengi Bener Meriah Aplikasi Action Bank Aceh

Di tengah perkembangan tersebut, Mathilde Panot, anggota parlemen senior dari Partai La France Insoumise (LFI) Prancis yang dikenal karena dukungan vokalnya terhadap Palestina, mengatakan dirinya telah dipanggil untuk diinterogasi atas tuduhan “propaganda teroris”.

ADVERTISEMENTS
Top Up Pengcardmu Dimanapun dan Kapanpun mudah dengan Aplikasi Action

Panot, yang tidak terpengaruh oleh taktik intimidasi tersebut, menegaskan kembali komitmennya untuk menentang genosida yang dihadapi rakyat Palestina.

Israel melancarkan serangan besar-besaran di Jalur Gaza sejak serangan lintas batas yang dilakukan kelompok Hamas Palestina pada 7 Oktober menewaskan sekitar 1.200 orang.

ADVERTISEMENTS

Sedikitnya 34.151 warga Palestina, yang sebagian besar perempuan dan anak-anak, sejak saat itu telah tewas, sementara 77 ribu lainnya luka-luka di tengah kehancuran massal dan kelangkaan parah terhadap bahan kebutuhan pokok.

ADVERTISEMENTS

Perang Israel telah memaksa 85 persen penduduk Gaza menjadi pengungsi, sementara kelangkaan akut bahan makanan telah membuat Gaza dilanda kelaparan.

Berita Lainnya:
Jerman Serukan Pencegahan Eskalasi Genosida di Gaza

Israel dituding melakukan genosida di Mahkamah Internasional. Dalam putusan sementaranya pada Januari, mereka memerintahkan Tel Aviv untuk menghentikan aksi genosida dan mengambil langkah guna memastikan penyaluran bantuan kemanusiaan bagi warga sipil di Gaza. 

sumber : Antara

Sumber: Republika

ADVERTISEMENTS
x
ADVERTISEMENTS

Reaksi & Komentar

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi