Kamis, 30/05/2024 - 11:17 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

ASIAINTERNASIONAL

China Sangkal Kirim Mata-Mata ke Jerman dan Inggris  

Pemerintah China melalui Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Wang Wenbin pada Selasa (23/4/2024) lalu, di Beijing, menyangkal tuduhan mengirim mata-mata ke Jerman dan Inggris. (ilustrasi)

ADVERTISEMENTS
ActionLink Hadir Lebih dekat dengan Anda

 BEIJING — Pemerintah China melalui Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Wang Wenbin pada Selasa (23/4/2024) lalu, di Beijing, menyangkal tuduhan mengirim mata-mata ke Jerman dan Inggris untuk melakukan spionase ekonomi dan pemberitaan baru-baru ini mengenai apa yang disebut sebagai mata-mata China di Eropa semuanya merupakan berita bohong yang ditujukan untuk menjelek-jelekkan China.

ADVERTISEMENTS
Selamat & Sukses kepada Pemerintah Aceh

Sebelumnya Jerman dan Inggris mengumumkan penangkapan sejumlah orang yang dicurigai bekerja sebagai mata-mata untuk China. Kejaksaan di Berlin pada Senin (22/4/2024) menyebut tiga warga negara Jerman telah menyerahkan teknologi yang berpotensi untuk keperluan militer kepada intelijen China yang telah bekerja sama dengan mereka setidaknya sejak Juni 2022.

ADVERTISEMENTS
Ucapan Selamat & Sukses atas Pelantikan Pejabat di Pemerintah Aceh

“Tidak hanya di Jerman, kami juga mencatat adanya berita di Inggris dalam beberapa hari terakhir. Kami dengan tegas menentang hal tersebut dan kami mendesak pihak-pihak terkait untuk berhenti menyebarkan disinformasi tentang apa yang disebut ‘ancaman mata-mata China’ dan menghentikan manipulasi politik serta fitnah jahat terhadap China,” tegas Wang Wenbin dalam keterangan pers.

Berita Lainnya:
Cina Sanksi Boeing dan Perusahaan AS yang Jual Senjata ke Taiwan

Wang Wenbin menegaskan tuduhan China mungkin mencuri data intelijen Inggris adalah tuduhan yang tidak berdasar dan fitnah yang jahat, dan mereka dengan tegas menentang tuduhan tersebut. “Manipulasi jahat yang ditujukan kepada China harus dihentikan. Izinkan saya menjelaskannya, apa yang disebut sebagai ‘ancaman mata-mata China’ sama sekali tidak berdasar dan merupakan fitnah yang keji,” ungkap Wang Wenbin.

ADVERTISEMENTS
QRISnya satu Menangnya Banyak

Kejaksaan federal Jerman dalam pernyataan resminya menyebut tersangka utama “mata-mata China” adalah agen yang bekerja untuk “Ministry of State Security” China, sedangkan dua orang lainnya adalah pasangan suami istri yang menjalankan perusahaan di Dusseldorf untuk mendapatkan kerja sama dari para peneliti.

ADVERTISEMENTS
Bayar PDAM menggunakan Aplikasi Action Bank Aceh Syariah - Aceh Selatan
Berita Lainnya:
Shell Keluar dari Bisnis Pasar Tenaga Listrik China

Kerja sama tersebut disebut termasuk kerja sama dengan universitas di Jerman untuk kontraktor China mengenai suku cadang mesin yang dapat mengoperasikan mesin bertenaga besar seperti kapal tempur.

ADVERTISEMENTS
Top Up Pengcardmu Dimanapun dan Kapanpun mudah dengan Aplikasi Action

Para tersangka juga disebut membeli laser khusus dari Jerman atas nama dan dengan pembayaran dari MSS dan mengekspornya ke China tanpa izin sehingga disangkakan melanggar Undang-Undang Perdagangan dan Pembayaran Luar Negeri (FTPA) atas tuduhan spionase ekonomi.

ADVERTISEMENTS
PDAM Tirta Bengi Bener Meriah Aplikasi Action Bank Aceh
ADVERTISEMENTS

Penangkapan di Jerman tersebut terjadi berselang beberapa hari setelah Kanselir Olaf Scholz mengunjungi China pada 14-16 April 2024.

ADVERTISEMENTS

Sementara Inggris mengatakan dua orang warga Inggris yang pernah bekerja sebagai peneliti parlemen telah ditangkap karena dicurigai memberikan “informasi yang merugikan” kepada Beijing. Keduanya diduga melanggar Undang-Undang Kerahasiaan Negara antara akhir tahun 2021 dan Februari 2023.

 

sumber : Antara

Sumber: Republika

ADVERTISEMENTS
x
ADVERTISEMENTS

Reaksi & Komentar

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi