Senin, 20/05/2024 - 12:45 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

EKONOMIPERTANIAN

Pabrik Gula SGN Siap Memulai Giling Tebu Petani

 JAKARTA — PTPN Group melalui PT Sinergi Gula Nusantara (SGN) siap memulai masa giling tebu tahun 2024 untuk memenuhi kebutuhan gula masyarakat. SGN memiliki 36 pabrik gula (PG) yang tersebar di sejumlah daerah.

ADVERTISEMENTS
QRISnya satu Menangnya Banyak

“Saat ini pabrik gula SGN telah siap giling tebu petani untuk memenuhi kebutuhan gula konsumsi masyarakat. Kami tinggal menunggu tingkat kemasakan tebu untuk mencapai rendemen optimal,” ungkap Direktur Utama SGN, Aris Toharisman, dalam keterangan tertulisnya, Selasa (23/4/2024).

ADVERTISEMENTS
Bayar PDAM menggunakan Aplikasi Action Bank Aceh Syariah - Aceh Selatan

Aris menyebut harga gula saat ini yang cenderung naik dikarenakan stok gula yang berkurang dan sebagian gula impor masih dalam proses pengadaan. Namun, ia meyakinkan stok gula akan terpenuhi ketika PG telah menggiling kembali.

“Total stok saat ini kurang lebih sebesar 144 ribu ton yang tersebar diseluruh wilayah kerja SGN. Sedangkan proyeksi produksi tahun 2024 sebesar total 992 ribu ton gula kristal putih untuk memenuhi kebutuhan gula konsumsi masyarakat,” ujar Aris menjelaskan.

Berita Lainnya:
InJourney Siapkan Wisata Perayaan Waisak di Candi Borobudur

Aris menambahkan produksi gula dalam negeri tahun ini sedikit di atas tahun lalu yaitu mencapai 2,3 juta ton. Sekitar 800-an ribu ton di antaranya adalah produksi PTPN dan petani yang memasok tebu PTPN. 

ADVERTISEMENTS
PDAM Tirta Bengi Bener Meriah Aplikasi Action Bank Aceh

“Data taksasi Maret ada peningkatan dibanding tahun 2023, yakni 12,8 juta ton dari tahun lalu yang hanya 10 juta ton tebu. Sedangkan protas juga naik menjadi 69 ton per hektare dari 58 ton per hektare pada tahun 2023,” katanya.

ADVERTISEMENTS
Top Up Pengcardmu Dimanapun dan Kapanpun mudah dengan Aplikasi Action

Menurutnya peran petani tebu sangat besar dalam pencapaian swasembada gula nasional. Oleh karena itu, ia memberikan perhatian khusus kepada petani mitra, termasuk penyediaan sarana produksi melalui program Makmur yang berkolaborasi dengan PT Petrokimia Gresik dan lembaga keuangan untuk memfasilitasi kebutuhan permodalan dari biaya kebun hingga proses tebang angkut.

Lebih lanjut, Aris menyampaikan PTPN Group, melalui SGN, terus berupaya meningkatkan kinerja industri gula dengan berbagai cara. Pertama, dengan memperbaiki hubungan kemitraan dengan petani tebu. Kedua, memfasilitasi petani dalam penjualan gula dengan harga yang menguntungkan dan pembayaran yang cepat. 

ADVERTISEMENTS

Ketiga, memfasilitasi ketersediaan pupuk melalui program Makmur yang bekerja sama dengan BUMN Pupuk dan lembaga keuangan. “Dampak dari upaya ini terlihat dari perluasan area tebu rakyat tahun ini, yang meningkat dari sekitar 120 ribu hektar menjadi 123 ribu hektare,” ujarnya.

ADVERTISEMENTS

Salah satu petani mitra, Tuji, mengakui PTPN telah membantunya dalam meningkatkan produktivitas tebu dan kesejahteraan petani. Melalui program unggulan dan pendampingan teknis, PTPN group membantu petani meningkatkan hasil panen dan pendapatan. “Kerja sama ini sangat berarti bagi kemajuan dan kesejahteraan kami,” katanya.

Berita Lainnya:
Lion Parcel Sebut Layanan Pembayaran COD Punya Pasar Besar dengan Sejumlah Tantangan

Tuji berharap agar program Makmur yang semakin banyak digunakan oleh petani tidak memiliki batasan dalam pemberian dana bantuan kepada petani.

 

 

Sumber: Republika

ADVERTISEMENTS
x
ADVERTISEMENTS

Reaksi & Komentar

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi