Selasa, 18/06/2024 - 20:09 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

AMERIKAINTERNASIONAL

Mantan Pilot Marinir AS Tanpa Sadar Bekerja Sama Dengan Peretas Cina

WASHINGTON — Mantan pilot Marinir Amerika Serikat (AS) yang diekstradisi dari Australia atas dakwaan melatih pilot pesawat Cina untuk mendarat di kapal induk, tanpa sadar bekerja sama dengan peretas Cina. Pengacara Daniel Duggan mengatakan warga naturalisasi Australia itu khawatir informasi sensitif yang diminta intelijen Barat dapat membahayakan keluarganya.

ADVERTISEMENTS
Selamat Hari Raya Idul Adha 1445 H dari Bank Aceh Syariah

Dikutip dari kantor berita Reuters, Ahad (12/5/2024) pernyataan itu tercantum dalam dokumen hukum yang diajukan pengacara Duggan. Dokumen tersebut mendukung laporan sebelumnya yang menyebutkan Duggan memiliki hubungan dengan peretas Cina yang sudah didakwa, bernama Su Bin.

ADVERTISEMENTS
Selamat & Sukses atas Dilantiknya Daddi Peryoga sebagai Kepala OJK Provinsi Aceh

Duggan membantah tuduhan melanggar undang-undang pengendalian senjata AS. Sejak 2022 ia ditahan di penjara keamanan maksimum di Australia setelah pulang usai enam tahun bekerja di Beijing.

ADVERTISEMENTS
Menuju Haji Mabrur dengan Tabungan Sahara Bank Aceh Syariah

Dalam dokumen hukum yang diserahkan ke Jaksa Umum Australia, Mark Dreyfus, pengacara Duggan, Bernard Collaery mengatakan pihak berwenang AS menemukan korespondensi kliennya dengan Su Bin dari perangkat elektronik yang disita dari Su Bin. Dreyfus akan memutuskan apakah menyerahkan Duggan ke AS setelah hakim mendengar kasus ekstradisi Duggan.  

ADVERTISEMENTS
ActionLink Hadir Lebih dekat dengan Anda

Kasus ini akan disidangkan bulan ini di Sydney, dua tahun setelah Duggan ditangkap di Australia ketika Inggris memperingatkan mantan pilot militernya untuk tidak bekerja untuk Cina. Su Bin ditangkap di Kanada pada tahun 2014, menyatakan bersalah pada tahun 2016 karena mencuri desain pesawat militer AS dengan meretas kontraktor pertahanan AS.

ADVERTISEMENTS
Selamat & Sukses kepada Pemerintah Aceh
Berita Lainnya:
Fakta Menarik Kaledonia Baru: Wilayah Prancis, Banyak Dihuni Orang Jawa

Ia salah satu dari tujuh konspirator bersama Duggan atas kasus ekstradisi. Collaery mengatakan Duggan mengenal Su Bin sebagai perantara pemberi kerja untuk perusahaan penerbangan pemerintah Cina, AVIC. “(Kasus peretasan) sama sekali tidak berkaitan dengan klien kami,” kata Collaery dalam dokumen hukum yang diajukan ke Dreyfus.

ADVERTISEMENTS
Selamat Menunaikan Ibadah Haji bagi Para Calon Jamaah Haji Provinsi Aceh

Menurutnya, walaupun Su Bin mungkin memiliki hubungan tidak pantas dengan agen-agen (Cina) yang tidak diketahui kliennya. Tahun lalu, AS memasukan AVIC ke daftar hitam perusahaan yang memiliki hubungan dengan militer Cina.

ADVERTISEMENTS
Ucapan Selamat & Sukses atas Pelantikan Pejabat di Pemerintah Aceh

Berdasarkan dokumen ekstradisi yang diajukan AS ke pengadilan Australia, terdapat pesan di perangkat elektronik Su Bin yang menunjukkan ia membayar perjalanan Duggan dari Australia ke Beijing pada Mei 2012 lalu. Collaery mengatakan Duggan meminta Su Bin membantu mencari suku cadang pesawat Cina untuk bisnis pariwisatanya, Top Gun di Australia.

ADVERTISEMENTS
ADVERTISEMENTS
Selamat Memperingati Hari Kelahiran Pancasila 1 Juni 2024

Collaery mengatakan Organisasi Intelijen Keamanan Australia (ASIO) dan penyidik pidana Angkatan Laut AS tahu Duggan merupakan pilot pelatih untuk AVIC. Mereka juga pernah bertemu dengannya di Negara Bagian Tasmania, Australia pada Desember 2012 dan Februari 2013.

ADVERTISEMENTS
ADVERTISEMENTS
Selamat dan Sukses kepada Pemerintah Aceh atas Capai WTP BPK
Berita Lainnya:
Norwegia Serahkan Surat Pengakuan Diplomatik ke Palestina

ASIO dan Badan Penyelidikan Pidana Angkatan Laut AS, belum menanggapi permintaan komentar mengenai pertemuan tersebut. Sebelumnya ASIO mengatakan tidak akan memberikan komentar sebelum pengadilan digelar.

ADVERTISEMENTS
Top Up Pengcardmu Dimanapun dan Kapanpun mudah dengan Aplikasi Action

“Seorang petugas ASIO menyarankan  ketika menjalankan operasi bisnisnya yang sah di Cina, Duggan mungkin dapat mengumpulkan informasi sensitif,” tulis pengacaranya. Collaery mengatakan Duggan pindah ke Cina pada tahun 2013 dan dilarang meninggalkan negara itu pada tahun 2014.

ADVERTISEMENTS
Bayar Jalan tol dengan Pencard

Profil LinkedIn Duggan dan sumber-sumber penerbangan yang mengenalnya mengatakan ia bekerja di Cina sebagai konsultan penerbangan pada tahun 2013 dan 2014. Ia melepaskan kewarganegaraan AS-nya pada 2016 di kedutaan AS di Beijing dengan memundurkan tanggalnya ke tahun 2012 pada sebuah sertifikat. “Setelah kontak intelijen terang-terangan pihak berwenang AS yang mungkin membahayakan keselamatan keluarganya”, tulis pengacaranya.

Collaery menolak ekstradisi, dengan alasan tidak ada bukti pilot Cina yang dilatihnya adalah militer dan dia menjadi warga negara Australia pada Januari 2012, sebelum pelanggaran yang dituduhkan. Pemerintah AS Duggan tidak kehilangan kewarganegaraan AS-nya hingga 2016.

sumber : Reuters

Sumber: Republika

ADVERTISEMENTS
x
ADVERTISEMENTS

Reaksi & Komentar

كِلْتَا الْجَنَّتَيْنِ آتَتْ أُكُلَهَا وَلَمْ تَظْلِم مِّنْهُ شَيْئًا ۚ وَفَجَّرْنَا خِلَالَهُمَا نَهَرًا الكهف [33] Listen
Each of the two gardens produced its fruit and did not fall short thereof in anything. And We caused to gush forth within them a river. Al-Kahf ( The Cave ) [33] Listen

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi