Senin, 17/06/2024 - 07:58 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

LIFESTYLE

Bangun Kemampuan Literasi dan Numerasi Anak? Orang Tua dan Guru Bisa Lakukan Ini

JAKARTA — Praktisi Pendidikan Galih Sulistyaningra mengatakan, kemampuan literasi dan numerasi lebih luas dari sekadar baca, tulis, dan hitung (calistung). Kemampuan dasar literasi dan numerasi itu bukan hanya berbicara soal angka dan huruf, tapi bagaimana mengerti dan memahami. Kemampuan literasi dan numerasi bahkan seharusnya menjadi pondasi sebelum anak calistung.

ADVERTISEMENTS
Selamat Hari Raya Idul Adha 1445 H dari Bank Aceh Syariah

“Sebelum calistung, ada yang namanya ‘pra’. Seperti bagaimana caranya duduk yang benar, itu masuk dalam ‘pra’ membaca, menulis dan berhitung. Kemudian anak dikenalkan terhadap huruf dan kata-kata,” jelas Galih dalam siaran pers, Rabu (22/5/2024).

ADVERTISEMENTS
Selamat & Sukses atas Dilantiknya Daddi Peryoga sebagai Kepala OJK Provinsi Aceh

Dia pun berbagi tips bagi orang tua yang ingin mulai memupuk kemampuan literasi anak-anak sejak dini melalui kemampuan memahami. Menurut dia, ada hal yang disebut sebagai ‘kesadaran cetak’ yang bisa mulai dari simbol atau gambar.

ADVERTISEMENTS
Menuju Haji Mabrur dengan Tabungan Sahara Bank Aceh Syariah

“Tipsnya, memulai dengan membaca gambar. Walaupun ada tulisannya, tapi membaca gambar. Kita bisa mulai dari gambar. Untuk buku anak usia dini, gambar lebih besar dan perlu bercerita,” ujar dia.

ADVERTISEMENTS
ActionLink Hadir Lebih dekat dengan Anda

Sementara di sisi kemampuan numerasi, Galih melanjutkan, numerasi masih diasosiasikan dengan kemampuan matematis yang kompleks. Padahal numerasi bisa didorong dengan sebuah teknik bernama ‘one to one correspondence’.

ADVERTISEMENTS
Selamat & Sukses kepada Pemerintah Aceh
Berita Lainnya:
Siswi SMP Tegal Dikeroyok Adik Kelas Usai Saling Ejek di Media Sosial, Warganet: Miris

“Jangan hanya mengajarkan simbol angka. Kita harus ajarkan dengan benda konkret. ‘Satu’ itu satu benda, ‘dua’ itu dua benda. Sehingga anak terbiasa, jika angka semakin besar, maka jumlah semakin banyak,” kata Galih. 

ADVERTISEMENTS
Selamat Menunaikan Ibadah Haji bagi Para Calon Jamaah Haji Provinsi Aceh

Kemudian, dia menyebutkan, kemampuan literasi dan numerasi memang harus dibangun tidak hanya dengan belajar membaca huruf, tapi juga melalui keterampilan melihat, mendengar, berbicara, dan menulis. Semua itu dapat dibangun melalui interaksi yang intens dengan guru maupun orang tua di rumah. Sehingga, dibutuhkan keterlibatan yang solid dari guru dan orang tua.

ADVERTISEMENTS
Ucapan Selamat & Sukses atas Pelantikan Pejabat di Pemerintah Aceh

Salah satu fenomena yang banyak terjadi adalah keberadaan Pojok Baca yang seringkali hanya efektif menarik minat murid beberapa minggu saja, setelah itu ditinggalkan. Menurut dia, jika mau berkelanjutan, maka harus memanfaatkan buku fisik dan digital yang lebih banyak pilihan, yang sekarang banyak platform yang menyediakan buku-buku gratis.

ADVERTISEMENTS
ADVERTISEMENTS
Selamat Memperingati Hari Kelahiran Pancasila 1 Juni 2024

Misalnya, Kemendikbudristek menyediakan berbagai buku digital di platform Sistem Informasi Perbukuan Indonesia (SIBI) yang bisa diakses gratis oleh murid maupun guru. Sementara untuk buku-buku bacaan berbahasa Inggris, terdapat platform penyedia bacaan gratis seperti Letsreadasia.org.

ADVERTISEMENTS
ADVERTISEMENTS
Selamat dan Sukses kepada Pemerintah Aceh atas Capai WTP BPK
Berita Lainnya:
Soal Covid-19 Varian KP.1 dan KP.2, Kemenkes: Belum Ada Indikasi Sebabkan Sakit Berat

Sementara untuk peningkatan kemampuan numerasi, perlu skema pengajaran numerasi yang mengasyikkan, sehingga siswa tidak takut atau bahkan bisa menikmati pelajaran matematika. Salah satu inisiatif Kemendikbudristek dan Tanoto Foundation adalah mengembangkan skema sistem Guru Kreatif Matematika Asyik (Gureametiks).

ADVERTISEMENTS
Top Up Pengcardmu Dimanapun dan Kapanpun mudah dengan Aplikasi Action

Upaya meningkatkan kemampuan literasi dan numerasi menjadi penting karenea melihat Education Landscape Study yang dijalankan oleh CIPS pada periode 2017-2023. Dari sana terlihat, salah satu permasalahan fundamental terkait sulitnya menaikkan capaian literasi dan numerasi siswa di sekolah dasar adalah cara mengajar guru yang belum mampu menangkap esensi literasi dan numerasi. 

ADVERTISEMENTS
Bayar Jalan tol dengan Pencard

Studi ‘Ada Apa dengan Numerasi di Indonesia (2024)’ bahkan menemukan beberapa fakta bahwa 75 persen guru ternyata kesulitan menghubungkan numerasi dengan dunia nyata. Selain itu, 59 persen sekolah tidak memiliki program numerasi yang terstruktur.

Krusialnya kemampuan literasi dan numerasi sudah menjadi salah satu fokus Tanoto Foundation melalui program PINTAR. Melalui Program PINTAR (Pengembangan Inovasi untuk Kualitas Pembelajaran), Tanoto Foundation berupaya meningkatkan pendidikan dasar di Indonesia.

 

Sumber: Republika

ADVERTISEMENTS
x
ADVERTISEMENTS

Reaksi & Komentar

وَيَسْأَلُونَكَ عَن ذِي الْقَرْنَيْنِ ۖ قُلْ سَأَتْلُو عَلَيْكُم مِّنْهُ ذِكْرًا الكهف [83] Listen
And they ask you, [O Muhammad], about Dhul-Qarnayn. Say, "I will recite to you about him a report." Al-Kahf ( The Cave ) [83] Listen

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi