Selasa, 28/05/2024 - 11:21 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

NASIONAL
NASIONAL

Indonesia Menuju Fase Endemi Covid-19

Menurut Menko PMK secara de facto Indonesia sudah menuju fase endemi Covid-19.

ADVERTISEMENTS
Selamat & Sukses kepada Pemerintah Aceh

oleh Dian Fath Risalah, Fauziah Mursid, Antara

ADVERTISEMENTS
Ucapan Selamat & Sukses atas Pelantikan Pejabat di Pemerintah Aceh


Pemerintah percaya diri Indonesia sedang bertransisi dari fase pandemi menuju endemi. Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK) Muhadjir Effendy bahkan berani menyatakan, secara de facto, Indonesia sebenarnya sudah pada fase endemi.

ADVERTISEMENTS
QRISnya satu Menangnya Banyak


“Dilihat dari beberapa indikator itu kita sebetulnya de facto (secara fakta) sudah menuju ke endemi,” kata Muhadjir dalam keterangannya, Kamis (12/5/2022).

ADVERTISEMENTS
Bayar PDAM menggunakan Aplikasi Action Bank Aceh Syariah - Aceh Selatan


 


Keyakinan Muhadjir mengacu pada angka-angka kasus Covid-19 di Indonesia yang terus mengalami perbaikan. Khusus angka kematian Covid-19, kata Muhadjir, berdasarkan survei internal yang telah dilakukan Kemenko PMK di 18 Rumah sakit DKI Jakarta pada Februari 2022, saat ini telah turun di peringkat ke-14.

ADVERTISEMENTS
Top Up Pengcardmu Dimanapun dan Kapanpun mudah dengan Aplikasi Action


“Yang paling tinggi kematian itu kanker, kemudian pneumonia, peneumonia non spesifik, dan sekarang Covid-19 yang meninggal sudah di ranking 14. Jadi sudah bukan lagi ancaman,” ucapnya.

ADVERTISEMENTS
PDAM Tirta Bengi Bener Meriah Aplikasi Action Bank Aceh


Meskipun kasus Covid-19 sudah semakin membaik, Menko PMK meminta masyarakat untuk tetap waspada dan berhati-hati. Mengingat kasus meninggal dan yang terjangkit juga masih ada.

ADVERTISEMENTS


Muhadjir mengatakan, transisi pandemi ke endemi ini dipertaruhkan setelah libur lebaran Idulfitri. Apabila pasca-Idulfitri tidak ada tambahan kasus yang signifikan, maka menurutnya, Covid-19 di Indonesia akan segera menjadi endemi. 

ADVERTISEMENTS


“Taruhannya setelah libur tahunan ini. Kalau nanti setelah Idulfitri, 2 minggu atau 3 minggu nanti tidak ada kenaikan kasus. Maka kita optimis segera transisi ke endemi,” tutupnya. 

Berita Lainnya:
Tim SAR Potong Badan Pesawat PK-IFP untuk Evakuasi Jasad Korban


Sebelumnya, Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin mengatakan keputusan mengubah status pandemi Covid-19 menjadi endemi tidak bisa serta merta ditentukan sendiri oleh Indonesia. Menurutnya, penentuan pandemi menjadi endemi juga berkaitan dengan global.


“Karena ini levelnya dunia, kita nggak bisa mutusin sendiri. Yang jelas kita harus melihat negara-negara lain seperti apa. Karena penularannya antara negara tinggi sekali jadi itu nomor satu,” ujar Menkes saat ditemui di Istana Wakil Presiden, Jakarta, Rabu (11/5/2022).


Kedua, lanjut Menkes, keputusan status endemi juga tidak hanya terkait dengan faktor kesehatan. Menurutnya, ini juga menyangkut faktor lainnya yakni sosial, budaya, politik hingga ekonomi.

Berita Lainnya:
Pandemi Sudah Lewat, Pakar Sesali Laporan Baru WHO Soal Cara Penularan Covid-19


Karena itu, hingga saat ini belum ada keputusan final terkait status tersebut. Namun demikian, ia menilai tetap perlu persiapan transisi dari pandemi menuju endemi.


“Supaya kalau transisi ini terjadi kita siap, karena yang penting pandemi ke endemi, tanggung jawab pemeliharaan kesehatannya itu sudah dimiliki oleh masyarakat sendiri,” ujarnya.


 


Pada Rabu (11/5/2022), Kementerian Kesehatan (Kemenkes) menyebut penambahan kasus terkonfirmasi positif Covid-19 mencapai 400 kasus dengan provinsi yang menyumbang penambahan kasus tertinggi adalah DKI Jakarta sebanyak 129 kasus. Jawa Barat dan Jawa Timur menempati urutan kedua dan ketiga dengan masing-masing bertambah 64 dan 47 kasus.


Sementara jumlah pasien meninggal akibat Covid-19 di Tanah Air hari ini tercatat ada delapan pasien dengan Jawa Tengah mencatatkan jumlah pasien meninggal terbanyak yakni lima pasien. Kemudian disusul Kalimantan Tengah dan DKI Jakarta dengan dua dan satu pasien meninggal.


 


 


 

Sumber: Republika

ADVERTISEMENTS
x
ADVERTISEMENTS

Reaksi & Komentar

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi