Minggu, 21/04/2024 - 01:57 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

ISLAM

Asma Binti Abu Bakar: Muslimah Pemberani yang Membantu Nabi Muhammad Hijrah

ADVERTISEMENTS

Asma Binti Abu Bakar memiliki kedalaman iman dan kepercayaan pada Allah.

ADVERTISEMENTS
Ucapan Selamat dan Sukses atas Pelantikan Reza Saputra sebagai Kepala BPKA

JAKARTA — Situasi di Makkah menjadi tak aman bagi umat Islam karena orang-orang kafir Quraisy mengintensifkan penindasan mereka. Namun, Perjanjian Aqabah Kedua mengarah pada pembentukan negara Muslim kecil di Madinah.

ADVERTISEMENTS
Manyambut Kemenangan Idul Fitri 1445 H dari Bank Aceh Syariah


Tak lama setelah itu, Nabi Muhammad memberikan izinnya bagi umat Islam untuk berhijrah. Emigrasi ke Madinah (dikenal oleh umat Islam sebagai Hijrah) melibatkan pengorbanan kekayaan yang besar, dan ditempa dengan bahaya karena para emigran dapat dirampok atau bahkan dibunuh di sepanjang jalan.

ADVERTISEMENTS


Meskipun demikian, kaum Muslim mulai berhijrah sementara orang-orang musyrik melakukan yang terbaik untuk menghentikan mereka, mengetahui sepenuhnya bahwa pendirian negara Islam yang kuat di Madinah pasti akan menimbulkan ancaman besar bagi mereka.

Berita Lainnya:
Kisah Setan Menjelaskan Bagaimana Caranya Menjadi Seperti Setan


Dalam waktu dua bulan setelah Perjanjian Aqabah Kedua, seluruh penjuru Makkah ditinggalkan, dan bahkan kaum Muslimin yang sebelumnya melarikan diri ke Abyssinia kembali ke Madinah untuk bergabung dengan kaum Muslimin lainnya di sana.


Selama waktu ini, Nabi, Abu Bakar, dan Ali membuat persiapan yang diperlukan untuk hijrah. Pada malam perjalanan mereka, orang-orang kafir telah merencanakan untuk membunuh Nabi, menempatkan banyak orang dari berbagai suku di sekitar rumahnya untuk secara kolektif menikamnya.

ADVERTISEMENTS
Mudahkan Hidup Anda!, Bayar PBB Kapan Saja, Di Mana Saja! - Aceh Singkil


Abu Bakar memberi tahu putrinya Asma bahwa mereka akan pergi, dan dia mulai menyiapkan makanan dan minuman untuk perjalanan mereka dengan tas kulit. Namun, ketika dia pergi untuk mengikat tas ke tunggangannya, dia menemukan dia tidak punya apa-apa selain ikat pinggang untuk mengikatnya.

Berita Lainnya:
Di Manakah Adam-Hawa Diturunkan dan di Mana Lokasi Pertemuan Keduanya? 


Ayahnya mengatakan kepadanya bahwa dia harus merobeknya menjadi dua dan menggunakannya untuk mengikat tas, memberinya nama “Dhat an-Nitaqayn” atau “dia dengan dua ikat pinggang”. Saat itu, Asma masih seorang wanita muda, berusia kurang lebih 27 tahun.


Menyadari kesulitan yang mungkin dihadapi dalam perjalanan mereka, ayahnya membawa semua kekayaannya, seandainya dia membutuhkannya untuk melindungi Nabi, tidak meninggalkan apa pun untuk keluarganya. Tentunya Asma menyadari gawatnya situasi. Dia dibiarkan bertanggung jawab atas adik-adiknya tanpa uang di tangan, dan mengetahui bahwa ketika orang-orang kafir mengetahui kepergian ayahnya bersama Nabi, dialah yang akan menghadapi kemarahan mereka.

Sumber: Republika

x
ADVERTISEMENTS

Reaksi & Komentar

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi