Kamis, 25/04/2024 - 15:50 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

EKONOMIPERTANIAN

Bulog Teken Impor Kedelai dari AS, Masuk Bertahap Mulai Februari

ADVERTISEMENTS

Perum Bulog merealisasikan importasi kedelai dari Amerika Serikat.

ADVERTISEMENTS
Ucapan Selamat Memperingati Hari Kartini dari Bank Aceh Syariah
ADVETISEMENTS
Ucapan Belasungkawa Zakaria A Rahman dari Bank Aceh

 JAKARTA — Perum Bulog merealisasikan importasi kedelai dari Amerika Serikat setelah sebelumnya turut menjajaki impor dari Afrika Selatan. Ditargetkan mulai Februari 2022 mendatang, pasokan impor mulai masuk secara bertahap.

ADVERTISEMENTS
Ucapan Selamat dan Sukses atas Pelantikan Reza Saputra sebagai Kepala BPKA

“Jadinya dari AS semua, masih on process, diperkirakan masuk (mulai) Februari,” kata Sekretaris Perusahaan Bulog, Awaluddin Iqbal kepada Republika, Rabu (11/1/2023).

ADVERTISEMENTS
Manyambut Kemenangan Idul Fitri 1445 H dari Bank Aceh Syariah

Soal kuota, ia menjelaskan, total kuota impor yang diberikan kepada pemerintah sebesar 350 ribu ton. Bulog telah meneken kontrak dan melakukan pembayaran secara bertahap dengan eksportir AS.

ADVERTISEMENTS
Berita Lainnya:
Mendag Ungkap Sudah Terbitkan Izin Impor Bawang Putih 300 Ribu Ton

Adapun, pasokan impor kedelai oleh Bulog bukan untuk cadangan pangan pemerintah (CPP) yang penggunaannya terbatas. Importasi tersebut merupakan stok komersial yang dapat diperdagangkan secara bebas oleh Bulog. Target pasar kedelai impor dikhususkan bagi para perajin tahu dan tempe yang membutuhkan.

ADVERTISEMENTS
Mudahkan Hidup Anda!, Bayar PBB Kapan Saja, Di Mana Saja! - Aceh Singkil

Pihaknya belum menjelaskan lebih detail ihwal harga kedelai yang akan dipasarkan. Namun, saat ini rata-rata harga kedelai impor di Indonesia sudah cukup tinggi.

Panel Harga Badan Pangan Nasional (NFA) mencatat, rata-rata sudah dihargai Rp 14.910 per kg per Rabu (11/1/2023). Kenaikan harga kedelai sudah terjadi sejak akhir tahun lalu.

Berita Lainnya:
Tempe Punya Banyak Manfaat Bagi Kesehatan, Bisa Jadi Alternatif Saat Daging Mahal

Menteri Perdagangan Zulkifli Hasan sebelumnya menyampaikan kenaikan harga kedelai impor yang masih dirasakan oleh perajin tahu dan tempe bukan akibat adanya peningkatan harga dari negara eksportir. Namun, akibat nilai tukar rupiah yang terus melemah terhadap dolar AS.

“Harga (kedelai dunia) tidak naik sebetulnya, tapi rupiah kita yang nilainya turun, jadi kalau dikonversi ya sama saja (tetap naik),” kata Zulkifli.

Sumber: Republika

x
ADVERTISEMENTS

Reaksi & Komentar

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi