Selasa, 21/05/2024 - 07:55 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

EROPAINTERNASIONAL

Rusia: Jika AS Setop Kirim Senjata ke Ukraina, Perang akan Berakhir

REPUBLIKA.CO.ID., MOSKOW — Jika Amerika Serikat (AS) berhenti memasok senjata ke Kiev, maka perang di Ukraina akan berakhir, kata Dmitry Medvedev, wakil kepala Dewan Keamanan Rusia, pada Rabu (22/2/2023)

ADVERTISEMENTS
QRISnya satu Menangnya Banyak

Mengomentari pidato Presiden Rusia Vladimir Putin dan Presiden AS Joe Biden pada Selasa (21/2/2023), Medvedev mengatakan di Telegram bahwa Putin mengumumkan keputusan yang telah lama tertunda untuk menangguhkan partisipasi Rusia dalam Perjanjian Pengurangan Senjata Strategis Baru (START), sementara Biden “berbicara tentang rakyat Rusia di depan kerumunan orang Polandia.”

ADVERTISEMENTS
Bayar PDAM menggunakan Aplikasi Action Bank Aceh Syariah - Aceh Selatan

Medvedev, juga mantan presiden dan perdana menteri negara itu, mengatakan bahwa Rusia yang menjauh dari perjanjian START Baru akan memiliki gaung yang sangat besar di seluruh dunia pada umumnya dan di AS pada khususnya.

Menurut pejabat itu, sejauh ini AS telah memasok “senjata dalam jumlah besar” ke Ukraina, bekerja “untuk mengalahkan, menahan, dan menghancurkan Rusia”.

“Kesimpulan ini (stabilitas keamanan terpisah dari konflik di Ukraina) lebih buruk daripada kejahatan – ini adalah kesalahan besar Amerika. Sebuah kesalahan lahir dari ‘mania grandiosa’ mereka. Rasa superioritas dan impunitas mereka.”

ADVERTISEMENTS
PDAM Tirta Bengi Bener Meriah Aplikasi Action Bank Aceh
Berita Lainnya:
Tiga Orang Rusia Terjun Payung dari Stratosfer ke Kutub Utara 

“Lagipula, jelas bagi semua kekuatan yang masuk akal bahwa jika AS ingin mengalahkan Rusia, maka kita berada di ambang konflik global. Jika AS ingin mengalahkan Rusia, maka kita berhak membela diri dengan senjata apa pun, termasuk senjata nuklir,” tegas Medvedev.

ADVERTISEMENTS
Top Up Pengcardmu Dimanapun dan Kapanpun mudah dengan Aplikasi Action

Dia menambahkan bahwa Rusia menangguhkan keikutsertaannya dalam perjanjian itu sehingga Barat tidak dapat mengalahkannya di medan perang dan mendesak elit AS “untuk memikirkan apa yang telah mereka lakukan.”

“Kami juga akan memantau reaksi kekuatan nuklir lain yang berpartisipasi dalam NATO: Prancis dan Inggris. Kekuatan nuklir strategis mereka biasanya tidak termasuk dalam keseimbangan hulu ledak nuklir dan kapal induk dalam persiapan perjanjian antara AS dan Uni Soviet (yang menandatangani perjanjian START perjanjian pada 1991, dan ini adalah waktu yang tepat untuk melakukan ini,” ujar dia.

ADVERTISEMENTS

Medvedev menyebut pidato Biden di Warsawa sebagai “sebuah khotbah dengan cara tradisional Amerika Mesianik, yang disesuaikan dengan kepikunan”.

ADVERTISEMENTS

“Kelihatannya tidak adil dan konyol. Siapakah lelaki tua aneh ini, berbicara dengan tatapan bingung dari Polandia? Mengapa dia memohon kepada orang-orang di negara lain pada saat dia memiliki banyak masalah di dalam?”

Berita Lainnya:
AS Diam-diam Kirim Rudal Jarak Jauh ke Ukraina

“Apa alasan kami mendengarkan politisi dari negara bermusuhan yang memancarkan kebencian terhadap tanah air kami? Mengapa warga Rusia harus mempercayai pemimpin AS, yang melancarkan perang terbesar di abad ke-20 dan ke-21, tetapi mencela kami dengan agresivitas?” tanya Medvedev.

Medvedev mengatakan AS memimpin upaya internasional yang disatukan oleh tujuan untuk “menimbulkan kekalahan strategis di Rusia” dan menyebut pernyataan Biden tentang akhir perang jika pasukan Rusia menarik “kebohongan halus”.

“Jika Rusia menghentikan operasi khususnya, tanpa meraih kemenangan, tidak akan ada Rusia, negara ini akan hancur. Jika AS berhenti memasok senjata ke rezim Kyiv, perang akan berakhir,” tukas Medvedev.

 

 

sumber : https://www.aa.com.tr/id/dunia/rusia-jika-as-setop-kirim-senjata-ke-ukraina-maka-perang-akan-berakhir/2828108

Sumber: Republika

ADVERTISEMENTS
x
ADVERTISEMENTS

Reaksi & Komentar

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi