Sabtu, 22/06/2024 - 13:18 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

EKONOMIFINANSIAL

Peringkat First Republic Bank Anjlok ke Kategori Sampah

sign outside of a First Republic Bank branch in New York, New York, USA, 16 March 2023. S&P Global menurunkan peringkat kredit First Republic Bank ke dalam status sampah.

 JAKARTA — S&P Global menurunkan peringkat kredit First Republic Bank ke dalam status sampah (junk). Penurunan peringkat ini dilakukan setelah First Republic mendapat dana bantuan penyelamatan senilai 30 miliar dolar AS atau sekitar Rp 461 triliun dari 11 bank besar mungkin tidak menyelesaikan masalah likuiditasnya.

Dalam laporan yang dilansir dari Reuters pada Senin (20/3/2023), S&P memangkas peringkat kredit First Republic tiga tingkat menjadi B-plus dari BB-plus dan memperingatkan kemungkinan penurunan peringkat lainnya. Badan tersebut mengatakan First Republic kemungkinan menghadapi tekanan likuiditas yang tinggi dengan arus keluar yang substansial minggu lalu, yang mencerminkan kebutuhannya akan lebih banyak simpanan, peningkatan pinjaman dari Federal Reserve, dan penangguhan dividen saham biasa.

Berita Lainnya:
Muhammadiyah Benarkan Pengalihan Dana dari BSI, Ini Amal Usaha yang Pindahkan Dana

Penurunan peringkat oleh S&P adalah yang kedua dalam empat hari untuk First Republic, yang sebelumnya memegang peringkat kredit A-minus. Hal ini kian menambah kekhawatiran pasar terhadap First Republic yang tengah berjuang meyakinkan investor imbas dari runtuhnya Silicon Valley Bank.

Lembaga pemeringkat lain, Moody’s Investors Service, juga menurunkan peringkat First Republic ke status sampah pada Jumat (17/3/2023).

Berita Lainnya:
Vale Indonesia Tetapkan Jajaran Direksi dan Komisaris Baru, Ini Lengkapnya

Dalam sebuah pernyataan setelah penurunan peringkat S&P, First Republic mengatakan simpanan baru dan uang tunai mencerminkan kepercayaan pada First Republic dan kemampuannya untuk terus memberikan layanan luar biasa kepada klien dan masyarakat.

Saham First Republic sendiri anjlok 32,8 persen menjadi 23,03 dolar AS dan mencerminkan kekhawatiran bahwa lebih banyak masalah akan terjadi. Saham First Republic telah jatuh 80 persen sejak 8 Maret ketika SVB Financial Group, induk Silicon Valley Bank mengejutkan investor dengan mengungkapkan kerugian investasi yang besar dan kebutuhan akan modal baru.

Sumber: Republika


Reaksi & Komentar

وَتَرَى الشَّمْسَ إِذَا طَلَعَت تَّزَاوَرُ عَن كَهْفِهِمْ ذَاتَ الْيَمِينِ وَإِذَا غَرَبَت تَّقْرِضُهُمْ ذَاتَ الشِّمَالِ وَهُمْ فِي فَجْوَةٍ مِّنْهُ ۚ ذَٰلِكَ مِنْ آيَاتِ اللَّهِ ۗ مَن يَهْدِ اللَّهُ فَهُوَ الْمُهْتَدِ ۖ وَمَن يُضْلِلْ فَلَن تَجِدَ لَهُ وَلِيًّا مُّرْشِدًا الكهف [17] Listen
And [had you been present], you would see the sun when it rose, inclining away from their cave on the right, and when it set, passing away from them on the left, while they were [laying] within an open space thereof. That was from the signs of Allah. He whom Allah guides is the [rightly] guided, but he whom He leaves astray - never will you find for him a protecting guide. Al-Kahf ( The Cave ) [17] Listen

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi