Jumat, 01/03/2024 - 13:51 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

EROPAINTERNASIONAL

Serikat Pekerja Prancis Siapkan Aksi Mogok Besar-Besaran

ADVERTISEMENTS

Petugas polisi berlari selama demonstrasi di dekat Majelis Nasional setelah pemungutan suara Majelis Nasional Prancis pada undang-undang reformasi pensiun yang diusulkan pemerintah, di Paris, Prancis, Kamis (16/3/2023). Orang-orang berdemonstrasi di luar Parlemen Prancis setelah Perdana Menteri Prancis Borne mengajukan Pasal 49 paragraf yang kontroversial 3 (49.3) Konstitusi untuk mengesahkan undang-undang reformasi pensiun yang akan menaikkan usia pensiun dari 62 menjadi 64 tahun pada tahun 2030 setelah Senat memberikan suara setuju.

ADVERTISEMENTS
Nisfu Sya'ban

PARIS — Ratusan ribu orang bersiap untuk kembali melakukan aksi mogok dan berdemonstrasi di Prancis pada Kamis (23/3/2023), setelah Presiden Emmanuel Macron berjanji untuk melanjutkan reformasi pensiun. Protes terhadap undang-undang pensiun ini telah terjadi sejak Januari.

ADVERTISEMENTS
Pasar Murah Khusus Pensiunan

Serikat pekerja mengatakan hari aksi nasional kesembilan pada Kamis akan menarik banyak orang untuk melawan Macron. Sebelumnya, Macron tetap berpegang kepada keputusannya untuk melanjutkan reformasi pensiun. Macron mengatakan, undang-undang reformasi pensiun akan berlaku pada akhir tahun ini.

ADVERTISEMENTS
Isra' Mi'raj
Berita Lainnya:
Kemlu China: Tahun Baru Imlek Jadi Hari Libur di Lebih dari 20 Negara

“Tanggapan terbaik yang dapat kami berikan kepada presiden adalah jutaan orang mogok dan turun ke jalan,” kata pemimpin serikat pekerja garis keras CGT, Philippe Martinez.

ADVERTISEMENTS
Hari Pers Nasional

Aksi mogok pada Kamis akan membuat lalu lintas kereta api sangat terganggu, dan bandara juga terpengaruh. Sementara guru dan profesi lainnya juga ikut berpartisipasi dalam aksi mogok, termasuk pekerja di depot minyak dan bahan bakar.

ADVERTISEMENTS

 

ADVERTISEMENTS
Bayar Tol dengan Pengcard
ADVERTISEMENTS
Mari Berbagi dengan Action

Sebagian besar protes berlangsung damai, tetapi kemarahan meningkat sejak pemerintah mendorong RUU pensiun melalui parlemen tanpa pemungutan suara pekan lalu. Tujuh malam terakhir telah terjadi demonstrasi spontan di Paris dan kota-kota lain dengan membakar tempat sampah dan baku hantam dengan polisi.

ADVERTISEMENTS
KUR Syariah Bank Aceh
Berita Lainnya:
Vatikan dan Gereja Inggris Kecam Serangan Israel ke Rafah

Berbicara pada hari Rabu, Macron bersikeras mengatakan undang-undang baru itu diperlukan dan akan mulai berlaku akhir tahun ini. Dia menolak seruan untuk memecat Perdana Menteri Elisabeth Borne, yang berada di garis depan reformasi pensiun. Macron menugaskan Borne untuk memperluas mayoritas parlementernya dan terlibat kembali dengan serikat pekerja.

“Dia telah menempatkan lebih banyak bahan peledak pada api yang sudah menyala dengan baik,” kata ketua Partai Sosialis, Olivier Faure.

Gelombang protes terbaru merupakan tantangan paling serius terhadap otoritas presiden sejak pemberontakan “Rompi Kuning” empat tahun lalu.  Jajak pendapat menunjukkan sebagian besar orang Prancis menentang undang-undang pensiun dan keputusan pemerintah untuk mendorongnya melalui parlemen tanpa pemungutan suara.

sumber : Reuters

Sumber: Republika

x
ADVERTISEMENTS

Reaksi & Komentar

Apa jurus andalan kamu supaya nggak gampang sakit

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi