Senin, 27/05/2024 - 02:11 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

NASIONAL
NASIONAL

Tidak Terima Divonis 3,5 Tahun Penjara, AG Ajukan Banding

 JAKARTA — Nasib terdakwa anak AG berlanjut ke upaya hukum di Pengadilan Tinggi (PT) DKI Jakarta. AG bersama tim pengacaranya, Senin (17/4/2023) resmi mengajukan banding atas putusan hakim Pengadilan Negeri Jakarta Selatan (PN Jaksel).

ADVERTISEMENTS
QRISnya satu Menangnya Banyak

Sebelumnya, hakim menjatuhkan vonis kepada AG yang berusia 15 tahun tersebut selama 3 tahun 6 bulan lantaran turut serta melakukan penganiyaan berat yang direncanakan terhadap korban anak David Ozora (DO).

ADVERTISEMENTS
Bayar PDAM menggunakan Aplikasi Action Bank Aceh Syariah - Aceh Selatan

Pejabat Humas PN Jaksel Djuyamto kepada Republika menyampaikan, memori banding AG diajukan resmi oleh tim pengacaranya, pada Senin (17/4/2023).

“Benar. Bahwa pada hari Senin tanggal 17 April 2023, penasihat hukum dari terdakwa anak AG telah resmi mengajukan upaya hukum banding terhadap putusan Pengadilan Negeri Jakarta Selatan,” kata Djuyamto. 

 

ADVERTISEMENTS
PDAM Tirta Bengi Bener Meriah Aplikasi Action Bank Aceh

Kata dia, atas banding tersebut, tim jaksa penuntut umum (JPU) dari Kejaksaan Negeri (Kejari) Jaksel juga mengajukan kontra memori banding sebagai hak hukum yang sama.

ADVERTISEMENTS
Top Up Pengcardmu Dimanapun dan Kapanpun mudah dengan Aplikasi Action

“Kemudian dari penuntut umum, juga mengajukan banding pada hari yang sama,” terang Djuyamto.

Selanjutnya dikatakan dia, PN Jaksel akan menyerahkan memori banding ajuan terdakwa anak AG, dan kontra memori banding tim JPU ke PT DKI Jakarta. 

ADVERTISEMENTS

Kepala Kejari Jaksel Syarief Suleman Nahdi kepada Republika mengatakan banding ajuan penuntut umum dilakukan atas respons serupa yang disorongkan tim pembela hukum terdakwa anak AG yang tak terima atas putusan PN Jaksel.

ADVERTISEMENTS

“Betul kita dari Kejaksaan Negeri Jakarta Selatan juga memutuskan untuk mengajukan upaya banding karena dari pihak pengacara terdakwa menyatakan banding. Jadi kita sama-sama banding,” kata Syarief.

Berita Lainnya:
Antara Starling dan Bahaya StarLink, Seperti Ndoro Tuan dan Bedinde

Namun Syarief menerangkan, banding ajuan JPU bukan karena tak terima dengan putusan dari PN Jaksel. Melainkan untuk tetap menjaga putusan hakim PN Jaksel yang sudah memutus perkara di peradilan tingkat pertama itu.

PN Jaksel pada Senin (10/4/2023) sudah menjatuhkan putusan terhadap terdakwa anak AG. Hakim tunggal Sri Wahyuni Batubara dalam putusannya memvonis terdakwa anak AG bersalah turut serta melakukan penganiyaan berat yang direncanakan terhadap korban anak DO.

Atas vonis tersebut hakim menjatuhkan hukuman terhadap terdakwa anak AG dengan pidana penjara selama 3 tahun dan 6 bulan. Hukuman terhadap terdakwa anak AG tersebut lebih ringan dari tuntutan JPU yang meminta hakim tunggal menjerakan terdakwa anak AG dengan penjara 4 tahun.

Berita Lainnya:
Puluhan Siswi Lari dari Sekolah Diduga Dirundung Senior

Dalam kasus penganiyaan berat terhadap korban anak DO ini, masih ada dua tersangka lainnya yang akan menjalani persidangan. Yaitu tersangka Mario Dandy dan Shane Lukas.

AG adalah kekasih dari tersangka Mario Dandy yang menjadi dalang, dan pelaku utama penganiyaan berat terhadap David Ozora. Sedangkan tersangka Shane Lukas merupakan teman Mario dan AG yang turut serta dalam penganiyaan tersebut.

Berbeda dengan AG sebagai terdakwa anak, tersangka Mario dan Shane berusia dewasa yang akan menjadi terdakwa umum. Tersangka Mario dan Shane dijerat dengan dengan sangkaan Pasal 355 ayat (1) subsider Pasal 354 ayat (2), dan Pasal 353 ayat (2), juga Pasal 351 ayat (2)  KUH Pidana, Pasal 76 C juncto Pasal 80 UU Perlindungan Anak.

Sudah Beralih ke Motor Listrik? Merek Apa yang Sudah Nangkring di Garasi Kamu?

Suka Pakai Aplikasi Paylater? Favorit Kamu yang Mana?

Sumber: Republika

ADVERTISEMENTS
x
ADVERTISEMENTS

Reaksi & Komentar

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi