Selasa, 18/06/2024 - 19:13 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

INTERNASIONALTIMUR TENGAH

5 Bersaudara Palestina Penyandang Disabilitas Kehilangan Tempat Tinggal Akibat Israel

GAZA — Rudal Israel menghantam blok perumahan keluarga Nabhan di Gaza empat hari lalu, dan tidak ada yang terbunuh. Tetapi sebuah keluarga dengan lima anggota penyandang disabilitas telah kehilangan tempat tinggal.

ADVERTISEMENTS
Selamat Hari Raya Idul Adha 1445 H dari Bank Aceh Syariah

Rumah lima bersaudara penyandang disabilitas ini hancur lebur akibat serangan Rudal Israel. Kursi roda, obat-obatan, tempat tidur khusus, dan kamar mandi mereka terkubur di bawah reruntuhan. Kelima bersaudara itu menderita cacat fisik, distrofi otot, dan kejang, serta tiga di antaranya duduk di kursi roda. Rudal Israel telah menambah kesengsaraan bagi mereka.

ADVERTISEMENTS
Selamat & Sukses atas Dilantiknya Daddi Peryoga sebagai Kepala OJK Provinsi Aceh

Lima bersaudara itu sekarang tinggal bersama kerabat yang dekat dengan tempat penampungan lama mereka.  Setiap pagi, kerabat membawa mereka berjalan-jalan keluar rumah. Beberapa orang menunjukkan simpati atas pengalaman mengerikan mereka, dan beberapa lainnya membawa hadiah.

ADVERTISEMENTS
Menuju Haji Mabrur dengan Tabungan Sahara Bank Aceh Syariah

“Rumah meledak saat kami dipindahkan. Kursi roda, obat-obatan, dan pakaian kami ada di dalam. Tidak ada yang tersisa,” kata Hanin (16 tahun) yang memiliki cacat di kedua kakinya.

ADVERTISEMENTS
ActionLink Hadir Lebih dekat dengan Anda

Saudara Hanin yang lainnya berusia 3 tahun, 18 tahun, 29 tahun, dan 38 tahun. Lima bersaudara menjadi emosional saat rumah mereka hancur. Hal ini telah memperburuk kondisi mental sang kakak, karena dia menjadi sangat gugup, selalu berteriak dan terkadang menangis.

ADVERTISEMENTS
Selamat & Sukses kepada Pemerintah Aceh
Berita Lainnya:
Napak Tilas ke Provinsi Tempat Xi Jinping Meniti Karier

Pada 13 Mei, kakak laki-laki Hanin, Jalal, menerima telepon dari nomor pribadi, tetapi dia tidak menjawabnya. Sepupu Jalal menjawab panggilan telepon itu, karena Jalal gagap saat berbicara.  Peneleponnya adalah seorang perwira Israel yang memerintahkan mereka untuk segera pergi dari rumah lima menit sebelum pengeboman.

ADVERTISEMENTS
Selamat Menunaikan Ibadah Haji bagi Para Calon Jamaah Haji Provinsi Aceh

Sepupu Jalan, Hussam Nabhan (45 tahun) mencoba mengulur waktu dengan perwira Israel tersebut. Nabhan mengatakan, rumah yang menjadi sasaran dihuni oleh lima bersaudara penyandang disabilitas.

ADVERTISEMENTS
Ucapan Selamat & Sukses atas Pelantikan Pejabat di Pemerintah Aceh

“Dia memberi tahu saya bahwa Anda punya waktu lima menit. Kami bergegas ke rumah dan menemukan mereka (lima bersaudara itu) tergeletak di lantai. Terima kasih kepada tetangga, kareba dapat membawa mereka keluar dan kami berhasil meninggalkan rumah dengan keajaiban,” kata Nabhan kepada Reuters.

ADVERTISEMENTS
ADVERTISEMENTS
Selamat Memperingati Hari Kelahiran Pancasila 1 Juni 2024

Sang ibu, Najah (57 tahun) mengatakan, mereka tidak sempat mengamankan barang apa pun dari rumah itu, termasuk KTP. “Rumah itu tempat penampungan anak perempuan, mereka punya toilet cacat, kursi roda, tempat tidur untuk tidur. Barang-barang yang tadinya sulit didapat, sekarang tidak ada apa-apanya,” kata Najah.

ADVERTISEMENTS
ADVERTISEMENTS
Selamat dan Sukses kepada Pemerintah Aceh atas Capai WTP BPK
Berita Lainnya:
Presiden Taiwan Sampaikan Niat Bekerja Sama dengan Cina

“Bagaimana saya akan menggendongnya setelah kursi rodanya hilang, kasur (sehat) juga hilang,” tambah Najah.

ADVERTISEMENTS
Top Up Pengcardmu Dimanapun dan Kapanpun mudah dengan Aplikasi Action

Pertempuran yang meletus pada Selasa (9/5/2023) dini hari adalah pertarungan terpanjang sejak perang 10 hari pada 2021. Serangan dimulai ketika Israel melancarkan serangkaian serangan udara pada Selasa dini hari yang menargetkan komandan Jihad Islam. Serangan ini sebagai tanggapan atas serangan kelompok Jihad Islam yang menembakkan lebih dari 1.000 roket, dan membuat orang Israel melarikan diri ke tempat perlindungan bom. Serangan ini menewaskan 34 orang Palestina, termasuk wanita dan anak-anak. Jihad Islam dan Israel berhasil mencapai gencatan senjata pada Sabtu (13/5/2023) yang dimediasi oleh Mesir.

ADVERTISEMENTS
Bayar Jalan tol dengan Pencard

Menurut pejabat Hamas, serangan udara Israel telah menghancurkan 15 blok perumahan, yang berisi lebih dari 50 apartemen.  Selain itu, 940 bangunan rusak, dan 49 bangunan tidak dapat diperbaiki.

Militer Israel mengatakan, mereka melakukan segala upaya untuk membatasi korban sipil dan kerusakan. Israel menuduh kelompok Jihad Islam menyembunyikan pusat komando dan situs militer lainnya di daerah pemukiman.

sumber : Reuters

Sumber: Republika

ADVERTISEMENTS
x
ADVERTISEMENTS

Reaksi & Komentar

قَالَ أَمَّا مَن ظَلَمَ فَسَوْفَ نُعَذِّبُهُ ثُمَّ يُرَدُّ إِلَىٰ رَبِّهِ فَيُعَذِّبُهُ عَذَابًا نُّكْرًا الكهف [87] Listen
He said, "As for one who wrongs, we will punish him. Then he will be returned to his Lord, and He will punish him with a terrible punishment. Al-Kahf ( The Cave ) [87] Listen

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi