Minggu, 21/04/2024 - 21:58 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

NASIONAL
NASIONAL

Sejumlah Wilayah di Kabupaten Bogor Terancam Krisis Air Tahun Ini, Dimana Saja?

ADVERTISEMENTS

BOGOR— Lahan di sejumlah wilayah di Kabupaten Bogor terancam mengalami krisis air pada tahun ini. Ancaman krisis air berpotensi terjadi pada Juli dan September mendatang. Hal itu disebabkan karena datangnya el nino, dengan potensi musim panas yang tinggi.

ADVERTISEMENTS
Ucapan Selamat dan Sukses atas Pelantikan Reza Saputra sebagai Kepala BPKA

Kabid Perlindungan dan Pelayanan Usaha Dinas Tanaman Pangan, Hortikultura dan Perkebunan (Distanhorbun) Kabupaten Bogor, Judi Rahmat, menjelaskan fenomena ini kerap terjadi di bagian timur dan barat Kabupaten Bogor. Bahkan sejumlah wilayah di kawasan tersebut terancam mengalami kritis air seperti di Kecamatan Jonggol dan Tanjungsari yang memiliki mata air kecil.

ADVERTISEMENTS
Manyambut Kemenangan Idul Fitri 1445 H dari Bank Aceh Syariah

“Untuk Bogor (bagian) barat relatif bagus, kecuali Tenjo kita sudah tidak punya sawah irigasi. Jadi itu sawah pada saat hujan itu bisa dimanfaatkan, tapi pada saat garung itu tidak bisa dipakai,” kata Judi, Kamis (1/6/2023).

ADVERTISEMENTS
Berita Lainnya:
Ada Ketidakjujuran Keterangan 4 Menteri Jokowi, Rocky Gerung Berharap MK Beri Putusan Revolusioner

Lebih lanjut, Judi menjelaskan, Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Bogor mengantisipasi adanya penurunan hasil panen akibat el nino. Sejauh ini, Distanhorbun Kabupaten Bogor masih mengacu pada dua hingga tiga kali musim panen.

Oleh karenanya, sambung Judi, Distanhorbun Kabupaten Bogor akan memacu masyarakat agar produksi panen tahunan tidak terlalu berkurang. Seperti misalnya, setiap kali memanen gabah kering bisa mencapai 600 ribu ton.

“Makanya sampai sekarang kita selalu sosialisasikan ke masyarakat ‘hayu jangan nunda dulu mumpung hujannya masih bagus, irigasi nya masih bagus, selesai panen cepat tanam, selesai panen cepat tanam’,” ujar Judi.

ADVERTISEMENTS
Mudahkan Hidup Anda!, Bayar PBB Kapan Saja, Di Mana Saja! - Aceh Singkil
Berita Lainnya:
Perempuan Gayo Aceh Dibina Kembangkan Produk Serat Nanas

Ia menegaskan, pihaknya terus memacu masyarakat mengingat pada musim kemarau tidak akan ada air untuk menanam. Selain di wilayah timur dan barat Kabupaten Bogor, Distanhorbun juga mengantisipasi di daerah sentral untuk juga menghasilkan hasil tani.

Dengan persiapan yang demikian, Judi berharap ketika el nino datang maka masyarakat tinggal memanen hasil tani yang sudah ditanam. “Mungkin nanti ada bantuan kita persiapkan pompa dan segala macamnya supaya minimal masih bisa (menanam). Misalnya padi itu membutuhkan airnya di satu bulan pertama,” katanya.

Sumber: Republika

x
ADVERTISEMENTS

Reaksi & Komentar

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi