Minggu, 21/04/2024 - 03:09 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

LINGKUNGAN

Pakar Belgia: Ilmuwan Cina Sempat Bahas Lab Wuhan, Tapi Dibungkam Begitu Covid-19 Merebak

ADVERTISEMENTS

JAKARTA — Beberapa ilmuwan Cina sempat berdiskusi mengenai adanya potensi masalah pada laboratorium Wuhan, sekitar beberapa hari setelah kemunculan kasus Covid-19. Namun, tak lama setelah itu, diskusi tersebut tiba-tiba berhenti begitu saja.

ADVERTISEMENTS
Ucapan Selamat dan Sukses atas Pelantikan Reza Saputra sebagai Kepala BPKA

Informasi ini diungkapkan oleh seorang ahli neurobiologi asal Belgia, Andre Goffinet. Goffinet mengungkapkan bahwa informasi tersebut dia dapatkan setelah berbincang dengan beberapa rekan ilmuwannya yang berada di Cina pada awal 2020, ketika pandemi Covid-19 baru menyebar ke berbagai negara.

ADVERTISEMENTS
Manyambut Kemenangan Idul Fitri 1445 H dari Bank Aceh Syariah

Saat itu, Wuhan Institute of Virology menjadi pusat perbincangan karena kasus pertama Covid-19 ditemukan tak jauh dari lokasi laboratorium tersebut. Banyak ilmuwan dan petinggi intelijen yang mencurigai lab tersebut tak sengaja menyebarkan Covid-19 saat melakukan percobaan berisiko pada kelelawar.

ADVERTISEMENTS

Kepada Goffinet, beberapa ilmuwan Cina mengungkapkan bahwa mereka sempat berdiskusi mengenai adanya potensi masalah pada Wuhan Institute of Virology. Diskusi ini dilakukan sekitar beberapa hari setelah kasus Covid-19 muncul.

Berita Lainnya:
Penderita Covid-19 Terlama di Dunia Wafat Setelah 613 Hari Sakit, Kena Varian Super-Mutant

 

“Mereka mengatakan para ilmuwan sempat berdiskusi mengenai kemungkinan adanya masalah pada lab di Wuhan (yang berkaitan dengan pandemi),” jelas Goffinet, seperti dilansir The Sun pada Senin (3/7/2023).

ADVERTISEMENTS
Mudahkan Hidup Anda!, Bayar PBB Kapan Saja, Di Mana Saja! - Aceh Singkil

Namun, beragam diskusi mengenai potensi masalah pada laboratorium di Wuhan tak berlangsung lama. Goffinet mengatakan diskusi tersebut berhenti begitu saja.

“Artinya, mereka diperintahkan untuk berhenti, dan saya tidak bertanya lebih jauh karena saya tak ingin membahayakan teman-teman saya. Saya tak ingin mereka memiliki masalah dengan Partai Komunis,” ujar Goffinet.

Goffinet merupakan anggota dari BioSafety Now yang dibentuk belum lama ini. Kelompok ini terdiri atas para pakar yang menentang keras pengetesan virus berbahaya dalam laboratorium di berbagai penjuru dunia. Pembentukan kelompok ini dipicu oleh adanya potensi kebocoran virus dari laboratorium di Wuhan yang kemudian memicu pandemi Covid-19.

Berita Lainnya:
Menparekraf Akui Masih Berjuang Atasi Tiket Transportasi yang Mahal

Goffinet meyakini bahwa virus Covid-19 bocor dari laboratorium di Wuhan. Menurut Goffinet, kebocoran tersebut mungkin terjadi karena para peneliti di laboratorium tersebut melakukan percobaan berisiko dengan tingkat keamanan biosekuriti yang rendah.

Bukan hanya Goffinet yang memiliki kecurigaan seperti ini. FBI dan Department of Energy di Amerika Serikat juga meyakini bahwa pandemi Covid-19 kemungkinan besar terjadi karena adanya kebocoran virus dari laboratorium di Cina.

Kecurigaan ini didukung dengan adanya beberapa dokumen yang semula dirahasiakan namun kini sudah dibuka kepada publik. Dokumen tersebut mengonfirmasi bahwa para peneliti di Wuhan jatuh sakit dengan gejala mirip Covid-19 pada akhir 2019. Fakta ini memicu kecurigaan bahwa Covid-19 berasal dari laboratorium mereka.

Sumber: Republika

x
ADVERTISEMENTS

Reaksi & Komentar

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi