Minggu, 25/02/2024 - 10:08 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

LINGKUNGAN

Pemadaman Karhutla di Kubu Raya Sulit karena tidak Ada Akses Air

ADVERTISEMENT

PONTIANAK — Tim gabungan TNI/Polri, Brimob, BPBD Kubu Raya, serta pemadam kebakaran (damkar) swasta yang ada di Kabupaten Kubu Raya bekerja keras memadamkan api di lahan kosong jalan Parit Haji Muksin II Komplek Mega Mas II Dusun Banjar Raya Desa Sungai Raya Dalam, Kecamatan Sungai Raya yang sulit dipadamkan karena tidak ada akses air.

ADVERTISEMENTS
Isra' Mi'raj

“Kebakaran ini terjadi di lahan kosong sejak pukul 14.00 siang kemarin dan sampai sekarang kita masih terus memantau kondisi api yang masih ada, namun sudah berhasil di padamkan,” kata Ketua RT 005 RW 009 Dusun Banjar Raya Desa Sungai Raya Dalam, Muh Holil, di Sungai Raya, Kamis (17/8/2023).

ADVERTISEMENT
Hari Pers Nasional

Dirinya menyampaikan rasa terima kasih atas kerja keras tim gabungan yang telah membantu memadamkan api di komplek Mega Mas II. Berkat kerja cepat tim gabungan, api berhasil dikuasai pada Rabu malam.

ADVERTISEMENT
Berita Lainnya:
KLHK Diminta Evaluasi Medan Zoo Terkait Kematian Empat Ekor Harimau

Menurutnya, keterbatasan akses air terkait lokasi parit yang berada di depan komplek dan jarak antara parit dengan perumahan Mega Mas II yang sekitar 1 kilometer, menjadi tantangan utama.

ADVERTISEMENT
KUR Syariah Bank Aceh

Muh Holil mengemukakan bahwa batas parit antara Desa Parit Baru dan Parit Haji Muksin II Desa Sungai Raya Dalam sudah mendapat perhatian dengan dilakukan ekskavasi. Namun, ia mengajukan permohonan kepada Dinas PUPR untuk melakukan pembukaan dan penutupan bendungan, meski hingga saat ini belum ada kepastian dari dinas terkait.

ADVERTISEMENT
Bayar Tol dengan Pengcard

Harapan Muh Holil adalah agar inisiatif yang diambil oleh warga komplek Mega Mas ini bisa menjadi contoh bagi Dinas PUPR Kabupaten Kubu Raya. Dengan demikian, dalam situasi bencana seperti kebakaran, upaya pemadaman dapat berlangsung lebih efisien.

ADVERTISEMENTS
Mari Berbagi dengan Action
Berita Lainnya:
Ilmuwan Duga Ada Teks Tersembunyi tentang Astronomi di Buku Era Renaisans

“Jika pembukaan dan penutupan bendungan dapat terlaksana, Insya Allah, proses pemadaman api akan berjalan lebih singkat karena petugas tidak perlu lagi menggunakan selang panjang untuk mengambil air dari parit di depan komplek,” uja rnya.

Di tempat yang sama, Bupati Kubu Raya Muda Mahendrawan menegaskan bahwa luasnya lahan gambut dan keterbatasan pasokan air di komplek Mega Mas II memerlukan langkah tegas dari pihak terkait. Ia mendorong kepala desa dan Ketua RT untuk mengambil inisiatif mendirikan kolam-kolam kecil guna menampung air.

“Ke depannya, saya meminta agar desa dan RT proaktif dalam membangun kolam penampungan air. Hal ini akan sangat membantu ketika musibah kebakaran kembali melanda, sehingga respon pemadaman dapat dilakukan lebih cepat,” kata Muda.

sumber : Antara

Sumber: Republika

x
ADVERTISEMENT

Reaksi & Komentar

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi