Selasa, 28/05/2024 - 00:02 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

EKONOMIPERTANIAN

Jaga Harga Bawang Merah, Badan Pangan Dorong Kerja Sama Lintas Daerah

Petani menjemur bawang merah di Kampung Jombang Masigit Kota Cilegon, Banten, Selasa (4/7/2023).

ADVERTISEMENTS
Selamat & Sukses kepada Pemerintah Aceh

JAKARTA — Badan Pangan Nasional/National Food Agency (NFA) mendorong terbangunnya kolaborasi antardaerah dalam menjaga stabilitas harga bawang merah baik di tingkat petani maupun konsumen. Hal tersebut diungkapkan Kepala NFA Arief Prasetyo Adi dalam kunjungannya ke petani bawang merah pada Selasa (19/9/2023) di Brebes, Jawa Tengah.

ADVERTISEMENTS
Ucapan Selamat & Sukses atas Pelantikan Pejabat di Pemerintah Aceh

“Kerja sama antardaerah harus terbangun untuk memastikan produk pangan seperti bawang merah dapat terserap oleh pasar sehingga stabilitas harganya juga terjaga. Karena itu, perlu pemetaan di setiap daerah terkait produksi dan kebutuhannya. Hari ini saya di Brebes melihat produksi bawang merah petani yang luar biasa. Ini perlu penyerapan yang baik sehingga harga di tingkat petani tidak anjlok,” ujar Arief. 

ADVERTISEMENTS
QRISnya satu Menangnya Banyak

Selain kerja sama antardaerah, Arief juga mendorong kolaborasi BUMN pangan sebagai offtaker dan menyerap produksi petani dengan harga yang baik. Menurutnya, upaya ini penting dilakukan untuk melindungi petani bawang merah dari risiko kerugian dan menjaga petani tetap semangat untuk berproduksi.

ADVERTISEMENTS
Bayar PDAM menggunakan Aplikasi Action Bank Aceh Syariah - Aceh Selatan
Berita Lainnya:
Kinerja Bongkar Muat Peti Kemas Pelabuhan Batam Triwulan I 2024 Naik 8 Persen

“Kita membutuhkan para pelaku usaha dan BUMN di bidang pangan yang menyerap hasil petani dengan harga baik Jadi jika modalnya 11 ribu hingga 12 ribu jangan dibeli 10 ribu, jadi harus dibeli minimal 15 sampai 20 ribu. Di sini berlebih, bawang dijual 10 sampai 15.000 sedangkan di daerah lain harga bawang masih ada yang di atas 30.000 artinya ini potensi yang baik untuk membangun kerja sama antara daerah dengan peran kuat dari pelaku usaha dan juga BUMN pangan, jadi petani kita haru bantu sehingga harganya juga wajar.” ungkapnya. 

 

ADVERTISEMENTS
Top Up Pengcardmu Dimanapun dan Kapanpun mudah dengan Aplikasi Action

Arief juga menekankan pentingnya nilai tambah produk bawang merah sehingga memiliki daya saing yang baik di pasaran. Karena itu, pihaknya mendukung produk-produk turunan bawang merah  yang dikelola oleh kelompok tani untuk terus dikembangkan. 

ADVERTISEMENTS
PDAM Tirta Bengi Bener Meriah Aplikasi Action Bank Aceh
Berita Lainnya:
Perkuat Distribusi, Badan Pangan Ingin Perbanyak Cold Storage

“Saya melihat potensi pengembangan komoditas bawang merah Brebes sungguh luar biasa. Kita mendorong hilirisasi bawang merah dengan meningkatkan added value melalui produk turunan seperti bawang goreng, bawang crispy, tepung bawang merah hingga diolah menjadi pasta sehingga berkembang dan memberi manfaat lebih kepada peningkatan kesejahteraan petani,” ujar Arief. 

ADVERTISEMENTS

Ketua Asosiasi Bawang Merah Indonesia (ABMI), Dian Alex Chandra mendukung upaya pemerintah dalam menjaga stabilitas bawang merah dengan mengoptimalkan peran BUMN pangan sebagai offtaker

ADVERTISEMENTS

“Pemerintah bisa menunjuk BUMN pangan untuk menyerap hasil panen petani pada saat harga jatuh, silakan dikerjasamakan dengan ABMI karena kita tahu daerah mana yang surplus daerah mana yang minus sehingga di daerah yang surplus itu kita beli untuk ditampung dengan harga di atas harga pokok produksi jadi petani tidak dirugikan dan end user atau konsumen juga membeli tidak terlalu mahal pada saat kosong atau langka,” ujarnya. 

Sumber: Republika

ADVERTISEMENTS
x
ADVERTISEMENTS

Reaksi & Komentar

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi