Kamis, 29/02/2024 - 13:02 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

NASIONAL
NASIONAL

Pimpinan KPK tak Senada Soal Perwira TNI Bertemu Tahanan di Lantai 15 Gedung Merah Putih

ADVERTISEMENTS

Ketua KPK Firli Bahuri (tengah) bersama Wakil Ketua KPK Johanis Tanak (kiri) dan Alexander Marwata (kanan) menyampaikan keterangan saat konferensi pers Kinerja KPK Semester 1 di Gedung Merah Putih KPK, Jakarta, Senin (14/8/2023). Dalam Konferensi pers tersebut KPK menyampaikan beberapa data terkait kinerja KPK pada semester 1 2023. Data tersebut salah satunya yakni data penanganan perkara pada semester 1 berjumlah 89 tersangka, serta penyelamatan keuangan negara sebesar Rp16,27 triliun.

ADVERTISEMENTS
Nisfu Sya'ban

 JAKARTA — Wakil Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Nurul Ghufron menanggapi kabar adanya tekanan terhadap Pimpinan KPK saat melakukan rapat tertutup dengan pihak TNI beberapa waktu lalu. Menurut dia, tidak ada tekanan yang dirasakannya selama mengikuti pertemuan itu.

ADVERTISEMENTS
Pasar Murah Khusus Pensiunan

 

ADVERTISEMENTS
Isra' Mi'raj

Diketahui, sejumlah perwira tinggi TNI sempat menyambangi Gedung Merah Putih KPK, Jakarta Selatan pada Jumat (28/7/2023) lalu. Pertemuan itu membahas soal penetapan status tersangka Kepala Basarnas Marsdya Henri Alfiandi. Pihak TNI yang hadir saat itu adalah Danpuspom TNI Marsekal Muda Agung Handoko, Kapuspen TNI Laksamana Muda Julius Widjojono, Kababinkum TNI Laksamana Muda Kresno Buntoro, Jaksa Agung Muda Pidana Militer Mayjen Wahyoedho Indrajit, serta Oditur Jenderal TNI Laksamana Muda Nazali Lempo.

ADVERTISEMENTS
Hari Pers Nasional
Berita Lainnya:
Imbas Belasan Tahanan Kabur dari Sel, Kapolsek dan Wakalpolsek Tanah Abang Dimutasi  

“Saya tidak merasa (pimpinan KPK ditekan),” kata Ghufron kepada wartawan, Jumat (22/9/2023).

ADVERTISEMENTS

Di sisi lain, Ghufron mengaku tidak mengetahui adanya permintaan dari perwira TNI yang ingin bertemu dengan salah satu tahanan KPK di lantai 15 Gedung Merah Putih. Sebab, jelas dia, setelah rapat dengan jajaran TNI selesai, dirinya langsung kembali ke ruangannya.

ADVERTISEMENTS
Bayar Tol dengan Pengcard
Berita Lainnya:
Bantah Menghina Presiden, Butet Mengaku Hanya Bertanya Siapa yang Ngintili Ganjar
ADVERTISEMENTS
Mari Berbagi dengan Action

“Jadi tidak ada permintaan kepada saya, dan saya tidak tahu,” ungkap Ghufron. 

ADVERTISEMENTS
KUR Syariah Bank Aceh

Ghufron enggan berkomentar lebih banyak mengenai peristiwa ini. Dia menyerahkan penanganan kasus tersebut ke Dewas KPK.

“Saya tentu akan mengikuti prosedur yang akan dilakukan oleh Dewas, mari kita sama-sama hormati dan hasilnya nanti ditunggu saja,” ujar dia.

Secara terpisah, Wakil Ketua KPK, Johanis Tanak tidak membantah maupun membenarkan adanya tekanan yang dirasakan oleh dia dan para koleganya. “Kalau yang namanya rapat tertutup, berarti hal yang dibicarakan dalam rapat tidak untuk konsumsi pihak lain, kecuali yang disampaikan saat doorstop (konferensi pers),” jelas Johanis saat dikonfirmasi.

 

 

Sumber: Republika

x
ADVERTISEMENTS

Reaksi & Komentar

Apa jurus andalan kamu supaya nggak gampang sakit

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi