Minggu, 21/04/2024 - 21:14 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

EROPAINTERNASIONAL

PBB: Pembakaran Alquran Bertujuan Mendorong Perpecahan di Antara Komunitas

ADVERTISEMENTS

 MADRID — Kepala hak asasi manusia PBB pada hari Rabu (4/10/2023) mengecam “insiden tercela” baru-baru ini tentang pembakaran Alquran di Eropa. Menurut komisaris tinggi PBB untuk hak asasi manusia, Volker Turk, perilaku sengaja itu dapat menimbulkan provokasi dan perpecahan. 

ADVERTISEMENTS
Ucapan Selamat dan Sukses atas Pelantikan Reza Saputra sebagai Kepala BPKA

“Mereka adalah provokasi yang disengaja, dimaksudkan untuk mendorong perpecahan antara negara dan komunitas,” kata Volker Turk, dilansir dari Anadolu Agensi, Rabu (4/10/2023).

ADVERTISEMENTS
Manyambut Kemenangan Idul Fitri 1445 H dari Bank Aceh Syariah

Berbicara pada konferensi tingkat tinggi untuk memperingati 75 tahun Deklarasi Universal Hak Asasi Manusia di Madrid, Turk meminta Eropa untuk memberantas rasisme dan membela hak asasi migran dan pengungsi.

ADVERTISEMENTS

“Saya berharap ada pemahaman yang lebih dalam tentang sejarah,” kata Turk, merefleksikan kapan Deklarasi Hak Asasi Manusia disahkan pada tahun 1948 setelah Perang Dunia Kedua.

“Eropa memiliki 60 juta orang yang berstatus sebagai pengungsi, rezim hukum pengungsi adalah produk penting dari pengalaman itu,” katanya.

Berita Lainnya:
PBB Umumkan Seruan Global Bantuan untuk Gaza

“Jadi negara-negara berkumpul untuk mengakhiri siklus kengerian, kehancuran dan kemiskinan. Deklarasi tersebut menunjukkan langkah-langkah untuk memungkinkan rekonsiliasi dan membangun masyarakat yang lebih bebas, lebih adil, lebih setara, dan tangguh,” ujarnya.

ADVERTISEMENTS
Mudahkan Hidup Anda!, Bayar PBB Kapan Saja, Di Mana Saja! - Aceh Singkil

Tetapi komisaris tinggi memperingatkan bahwa hak asasi manusia telah hilang bagi banyak orang di tengah perkembangan teknologi baru, meningkatnya konflik dan meningkatnya tingkat diskriminasi.

“Jika kita melihat ke seluruh dunia, kita menghadapi tantangan yang menjulang tinggi yang saling melengkapi, berpotensi menciptakan konsekuensi bencana bagi seluruh umat manusia,” katanya, menambahkan bahwa krisis perubahan iklim, hilangnya keanekaragaman hayati, dan polusi adalah ancaman hak asasi manusia yang menentukan bagi generasi kita.

Turk menunjukkan bagaimana platform digital telah menjadi sistem pengiriman untuk pidato kebencian yang kejam, memperingatkan lebih banyak pembatasan keras pada media dan kebebasan di negara-negara di seluruh dunia, dan mengatakan kemajuan teknologi yang tidak diatur seperti kecerdasan buatan, persenjataan otonom, dan pengawasan telah sangat mengancam hak-hak setiap individu.

Berita Lainnya:
PBB: 70 Persen Penduduk Gaza Adalah Kaum Muda, Semuanya Alami Trauma

Namun, dia bersikeras bahwa ini semua adalah bencana alam yang disebabkan oleh manusia. “Kami tahu bahwa jika ada kemauan politik mereka dapat dikelola dan diselesaikan jika orang dan negara dapat mengatasi perselisihan dan berbagi pekerjaan membangun jalan menuju solusi,” katanya.

Dalam pidatonya, Turk mengatakan hak asasi manusia perlu berakar pada setiap budaya kemanusiaan dan menyatu dengan semua aspek masyarakat dari ekonomi hingga resolusi konflik.

“Saya berharap 2023 akan diingat sebagai titik balik yang memperbarui komitmen kami untuk memecahkan tantangan melalui hak asasi manusia. Ini adalah kesempatan untuk menangkap kembali semangat yang mengarah pada adopsi (deklarasi universal) dan memproyeksikan ke masa depan sehingga kami mendapat manfaat dari kerangka kerja yang koheren ini,” kata Turk.

Sumber: Republika

x
ADVERTISEMENTS

Reaksi & Komentar

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi