Jumat, 01/03/2024 - 14:49 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

BISNISEKONOMI

Pegadaian Luncurkan TGSC Lahirkan Wirausaha Muda

ADVERTISEMENTS

JAKARTA — PT Pegadaian berkolaborasi dengan Ikatan Ahli Ekonomi Islam Indonesia (IAEI) meluncurkan program penguatan kewirausahaan sosial pemuda, The Gade Sociopreneurship Challenge (TGSC).

ADVERTISEMENTS
Nisfu Sya'ban

Direktur Jaringan, Operasi, dan Penjualan PT Pegadaian Eka Pebriansyah mengatakan, TGSC merupakan salah satu program Tanggung Jawab Sosial dan Lingkungan (TJSL) PT Pegadaian pada Pilar The Gade Generation yang berfokus pada pendidikan generasi muda. Peluncuran program ini dilaksanakan di Universitas Negeri Sebelas Maret (UNS) Surakarta, Jawa Tengah pada Senin (9/10/2023) dengan mengusung tema “Empowering Youth Sociopreneurship for Sustainable Impact and Improving Millennial Financial Literacy”.

ADVERTISEMENTS
Pasar Murah Khusus Pensiunan

“TGSC menjadi wadah inkubasi para pemuda dalam menciptakan kebermanfaatan sosial melalui wirausaha sosial,” ujar Eka melalui keterangan tertulis, di Jakarta.

ADVERTISEMENTS
Isra' Mi'raj
Berita Lainnya:
Pembiayaan CIMB Niaga Syariah Tembus Rp 55,2 Triliun, Tumbuh 17 Persen

Eka menjelaskan, TGSC menjadi kompetisi startup sosial bagi para mahasiswa seluruh Indonesia. Lewat kompetisi ini para peserta didorong untuk menjadi sociopreneur melalui inovasi model bisnis yang telah dibuat.

ADVERTISEMENTS
Hari Pers Nasional

Lebih lanjut, inovasi tersebut lahir dari pengamatan para peserta terhadap masalah dan kebutuhan sosial yang ada di lingkungan mereka. “Para peserta didorong untuk melihat berbagai masalah dan kebutuhan sosial sebagai peluang untuk memberdayakan dan menciptakan dampak yang berkelanjutan bagi masyarakat,” kata Eka.

ADVERTISEMENTS
Berita Lainnya:
PMI Manufaktur Naik, Menko Airlangga Optimistis ke Prospek Ekonomi Nasional

Ketua Bidang Pengembangan Kewirausahaan Sosial dan Pemberdayaan Masyarakat DPP IAEI sekaligus Direktur Bisnis Digital Telkom Indonesia Muhammad Fajrin Rasyid mengatakan, socialpreneur adalah jembatan antara sosial dengan entreprenur. Bagaimana memadukan elemen sosial dengan bisnis, sehingga menghasilkan nilai sosial dan secara bisnis juga menghasilkan.

ADVERTISEMENTS
Bayar Tol dengan Pengcard
ADVERTISEMENTS
Mari Berbagi dengan Action

“Kita juga harus memastikan apakah produk tersebut menjawab persoalan atau tidak,” kata Fajrin.

ADVERTISEMENTS
KUR Syariah Bank Aceh

Fajrin mengatakan, pebisnis harus memikirkan produk atau layanan apa yang dibutuhkan oleh masyarakat, termasuk model bisnisnya. Selain itu, pebisnis juga harus memikirkan sudut pandang dari konsumen.

 

 

sumber : ANTARA

Sumber: Republika

x
ADVERTISEMENTS

Reaksi & Komentar

Apa jurus andalan kamu supaya nggak gampang sakit

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi