Senin, 26/02/2024 - 05:57 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

INTERNASIONALTIMUR TENGAH

Metode dan Teknologi yang Pernah Dipakai Israel untuk Hancurkan Terowongan Hamas

ADVERTISEMENT

GAZA — Kerumitan terowongan-terowongan Hamas tersebut menjadi tantangan besar bagi Israel dalam konflik ini, karena sangat kompleks, luas, dan strategis. Israel telah meluncurkan beberapa operasi untuk menemukan dan menghancurkan terowongan-terowongan tersebut, dengan menggunakan berbagai metode dan teknologi.

ADVERTISEMENTS
Isra' Mi'raj

Berikut beberapa metode dan teknologi utama yang pernah digunakan Israel untuk menemukan dan menhancurkan terowongan milik Hamas seperti dilansir laman Eurasia Review adalah: 

ADVERTISEMENT
Hari Pers Nasional

Bom spons

ADVERTISEMENT

Bom spons adalah perangkat khusus yang dirancang untuk menutup ujung terowongan. Cukup kecil sehingga bisa dipasang oleh satu orang, bom ini merupakan bom kimia yang tidak mudah meledak yang melepaskan semburan busa yang mengembang dan dengan cepat mengeras.

ADVERTISEMENT
KUR Syariah Bank Aceh

Israel berencana untuk menggunakan bom spons dalam serangan daratnya untuk memerangi labirin terowongan Hamas di Jalur Gaza. Bom spons akan mencegah tentara Israel disergap ketika mereka bergerak lebih jauh ke dalam jaringan, menutup celah atau pintu masuk terowongan yang bisa menjadi tempat keluarnya para pejuang Hamas. 

ADVERTISEMENT
Bayar Tol dengan Pengcard

Bom spons juga akan menjebak setiap pejuang yang bersembunyi di dalam terowongan, memotong rute pelarian dan pasokan mereka. Bom spons tersebut dimasukkan ke dalam wadah plastik dengan sekat logam yang memisahkan dua cairan. 

ADVERTISEMENTS
Mari Berbagi dengan Action

Setelah sekat itu dilepas, kedua cairan akan bercampur, dan alat ini akan dilemparkan ke sasaran oleh seseorang atau dilempar. Namun, bom spons juga berbahaya untuk digunakan, dan beberapa tentara Israel telah kehilangan penglihatan mereka karena salah menggunakan campuran tersebut.

Berita Lainnya:
Aktivis Sayap Kanan Israel Halangi Truk Bantuan Masuk Gaza

Serangan udara

Israel telah menggunakan angkatan udaranya untuk mengebom terowongan-terowongan dengan menggunakan amunisi yang dipandu secara presisi dan bom penghancur bunker. Israel juga telah menggunakan pesawat tak berawak dan satelit untuk memantau dan menargetkan terowongan-terowongan tersebut. 

Namun, serangan udara tidak terlalu efektif, karena hanya dapat menjangkau terowongan yang dangkal, dan dapat menyebabkan kerusakan tambahan pada warga sipil dan infrastruktur.

Serangan darat

Israel telah menggunakan pasukan daratnya untuk memasuki Jalur Gaza dan mencari terowongan-terowongan dengan menggunakan buldoser, bahan peledak, dan anjing pelacak. Israel juga menggunakan tentara yang dilatih untuk menavigasi dan bertempur di terowongan-terowongan yang dikenal sebagai terowongan tikus. 

Namun, operasi darat sangat berisiko karena membuat para tentara rentan terhadap penyergapan, jebakan, dan penembak jitu. 

Sensor

Israel telah menggunakan berbagai sensor untuk mendeteksi dan mengidentifikasi terowongan bawah tanah seperti seismik, akustik, magnetik, dan termal. Israel juga telah mengembangkan sistem sensor baru yang dapat menemukan dan mengidentifikasi terowongan bawah tanah.  

Sistem ini diberi nama sandi “Mispar Hazak” atau Power Number. Sistem ini melibatkan penempatan geofon, perangkat yang mengukur gelombang energi di dalam bumi, sedalam 1,5 meter ke dalam tanah. 

Geofon dilengkapi dengan komponen akustik yang diambil dari sensor yang digunakan oleh angkatan laut dan perangkat yang digunakan untuk mencari minyak. Sistem ini telah lulus uji coba awal dan akan beroperasi pada akhir tahun 2023.

Berita Lainnya:
Irak dan Suriah Kompak Ingin Pasukan Amerika Serikat Hengkang dari Negara Mereka

Penghalang bawah tanah 

Israel telah membangun penghalang bawah tanah yang masif di sepanjang perbatasan dengan Gaza untuk mencegah penggalian dan penyeberangan terowongan. Penghalang ini terbuat dari beton dan baja serta dilengkapi dengan sensor dan kamera. 

Pembatas ini juga dialiri listrik dan dipantau oleh drone dan robot. Pembatas ini akan selesai dibangun pada tahun 2024, dengan biaya sekitar 1,5 miliar dolar AS.

Faktanya, terowongan ini telah mempengaruhi dinamika politik dan diplomatik di wilayah tersebut serta komunitas internasional. Terowongan-terowongan tersebut telah memperkuat posisi dan popularitas Hamas yang menampilkan dirinya sebagai pembela dan perwakilan perjuangan dan perlawanan Palestina. 

Terowongan-terowongan ini juga telah melemahkan peran dan kredibilitas Otoritas Palestina (PA) karena muncul sebagai aktor yang tidak berdaya dan tidak relevan dalam konflik. 

Terowongan-terowongan ini juga menantang hubungan dan kepentingan Israel dan sekutunya, Amerika Serikat, yang berusaha menyeimbangkan antara kepentingan keamanan dan stabilitas dengan kewajiban kemanusiaan dan hukum mereka. 

Terowongan-terowongan ini juga telah menarik perhatian dan keterlibatan aktor-aktor lain seperti Qatar dan Turki yang menawarkan dukungan dan mediasi kepada Hamas dan berusaha untuk mendapatkan pengaruh dan pengaruh di wilayah tersebut.

Piala Dunia U-17 Indonesia mulai berlangsung sejak 10 November hingga 2 Desember 2023.
Segera beli dan dapatkan tiket resmi pertandingan Piala Dunia U-17 di Jakarta, Bandung, Solo,
dan Surabaya di laman https://www.tickets-u17worldcup.com/matches

x
ADVERTISEMENT
1 2

Reaksi & Komentar

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi