Kamis, 29/02/2024 - 18:40 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

INTERNASIONALPALESTINA

Di Tengah Kesepakatan Gencatan Senjata, Serangan Teroris Israel Terus Berlanjut Hingga Lebih dari 100 Warga Palestina Dilaporkan Tewas

ADVERTISEMENTS

BANDA ACEH -Lebih dari 100 warga Palestina di Gaza, termasuk 50 orang dari satu keluarga dilaporkan tewas pada hari Rabu (22/11).

ADVERTISEMENTS
Nisfu Sya'ban

Tewasnya korban ketika pasukan Israel terus melakukan serangan dari darat, laut, dan udara, beberapa jam setelah tercapainya kesepakatan gencatan senjata yang akan dimulai pada hari Kamis.

ADVERTISEMENTS
Pasar Murah Khusus Pensiunan

Dilansir dari The Guardian, Wafa, sebuah kantor berita Palestina, mengatakan 81 orang telah terbunuh sejak tengah malam ketika rumah-rumah menjadi sasaran serangan di pusat jalur tersebut.

ADVERTISEMENTS
Isra' Mi'raj

Sebanyak 60 orang lainnya diyakini tewas setelah pengeboman di dalam dan sekitar kamp pengungsi Jabaliya di bagian utara.

ADVERTISEMENTS
Hari Pers Nasional

Riyad al-Maliki, Menteri Luar Negeri Palestina, mengatakan dalam sebuah kunjungan ke London bahwa 52 korban di Jabaliya berasal dari keluarga Qadoura yang sama.

ADVERTISEMENTS

“Saya memiliki daftar nama-nama mereka, 52 orang dari mereka. Mereka semua tewas, dari kakek hingga cucu,” katanya.

ADVERTISEMENTS
Bayar Tol dengan Pengcard
ADVERTISEMENTS
Mari Berbagi dengan Action

Pengeboman mematikan juga dilaporkan terjadi di kamp pengungsi al-Nuseirat, menewaskan sembilan orang.

ADVERTISEMENTS
KUR Syariah Bank Aceh

Angka-angka korban sulit untuk diverifikasi karena pertempuran yang masih berlangsung, meskipun laporan awal sering kali meremehkan jumlah korban hingga jumlah korban yang hilang dihitung.

Pertempuran berlanjut di sekitar dua rumah sakit di bagian utara Jalur Gaza, yaitu rumah sakit Indonesia dan rumah sakit Kamal Adwan di Beit Lahiya.

Berita Lainnya:
Alumni ITS Deklarasi Dukung AMIN, Timnas: Tambahan Energi pada Menit Terakhir

Di tengah tuntutan IDF agar kedua rumah sakit tersebut dievakuasi agar militer dapat mengambil alih kendali.

“Kami mengkhawatirkan nyawa mereka yang berada di dalam Kamal Adwan, al-Awda, dan rumah sakit Indonesia,” kata Medhat Abass, Direktur Jenderal Kementerian Kesehatan di Gaza.

Selain itu, Medhat Abass juga menjelaskan jika sebelumnya rumah sakit Indonesia dalam keadaan terkepung.

Abass membagikan pesan dari Dr Essay Nabhan, kepala departemen keperawatan.

“Rumah sakit ini telah berubah dari sebuah pusat yang menyediakan layanan medis menjadi kuburan massal. Ada mayat di semua departemen, dan kami kehilangan banyak nyawa karena kurangnya persediaan.”

Enam puluh mayat tergeletak di depan kamar mayat, mereka menambahkan. Ada rencana untuk menguburkan mereka di dalam pekarangan rumah sakit.

Hal tersebut dilakukan karena tidak aman untuk meninggalkan tempat di mana ratusan orang berlindung dengan penuh ketakutan di dalamnya.

Di rumah sakit Kamal Adwan di Beit Lahiya, satu-satunya rumah sakit yang beroperasi di bagian utara daerah kantong tersebut, direkturnya, Ahmed al-Kahlout, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa “penembakan dan pengeboman meningkat di mana-mana di sekitar rumah sakit.”

Rumah sakit telah menerima lebih dari 60 jenazah dan lebih dari 200 korban luka-luka sejak semalam, tambahnya.

Berita Lainnya:
Jokowi Titipkan 4 Nama untuk Jadi Menteri di Kabinet Prabowo, Salah Satunya Bahlil

“Tim medis sangat lelah. Kami tidak memiliki setetes pun bahan bakar. Kami bekerja dalam kegelapan dengan menggunakan lampu senter genggam,” katanya.

Dalam pesan lain yang didistribusikan oleh Kementerian Kesehatan, Kahlout mengatakan bahwa rumah sakit tersebut menggunakan minyak goreng dan bukannya solar untuk menjalankan generator rumah sakit.

Selain itu, sebuah ambulans yang menargetkan korban luka-luka telah ditabrak di dekat halaman rumah sakit.

Israel menolak berkomentar tentang pertempuran di sekitar rumah sakit. Sebaliknya, seorang perwira Pasukan Pertahanan Israel mengkonfirmasi bahwa militer akan melanjutkan serangannya sampai gencatan senjata berlaku.

“Kami masih memiliki waktu, mungkin satu hari atau lebih sebelum hal ini menjadi matang, dan banyak hal dapat terjadi pada hari itu. Dan saya berasumsi bahwa hari ini akan menjadi hari pertempuran di Gaza,” jelas Letnan Kolonel Richard Hecht, juru bicara internasional IDF, dalam sebuah konferensi pers saat makan siang.

Pasukan Israel menekan maju ke lapangan pada hari Rabu dalam upaya untuk menguasai sebanyak mungkin wilayah di Gaza utara sebelum gencatan senjata.

Pasukannya mengepung Jabaliya pada hari Selasa (21/11), di mana pertempuran terus berlanjut, dan pada hari Rabu (22/1`1) meminta penduduk kota tua dan lingkungan Shuja’iya di dekatnya untuk mengungsi ke selatan sebelum jam 4 sore waktu setempat.

x
ADVERTISEMENTS
1 2

Reaksi & Komentar

Apa jurus andalan kamu supaya nggak gampang sakit

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi