Sabtu, 02/03/2024 - 10:19 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

LINGKUNGAN

Sempat Gagal, Jepang Ungkap Rencana Pendaratan Mendarat di Bulan Berikutnya

 JAKARTA— Badan Eksplorasi Dirgantara Jepang (JAXA) mengumumkan pada 5 Desember bahwa wahana robotiknya “Smart Lander for Investigating Moon (SLIM)” dijadwalkan akan diluncurkan pada 20 Januari 2024. Pendaratan pertama Jepang di bulan dilakukan pada dini hari. 

ADVERTISEMENTS
Nisfu Sya'ban

Sebelumnya awal tahun ini, rencana ambisius Jepang untuk melakukan pendaratan pertama di bulan mengalami kemunduran ketika perusahaan luar angkasa swasta, ispace, kehilangan kontak dengan pesawat ruang angkasanya, HAKUTO-R Mission 1 (M1), beberapa saat sebelum rencana pendaratan.

ADVERTISEMENTS
Pasar Murah Khusus Pensiunan

Dilansir Gizchina, Jumat (8/12/2023), misi tersebut, yang dirancang sebagai pendaratan komersial pertama di bulan, bertujuan untuk mengumpulkan gambar dan data guna menginformasikan upaya eksplorasi bulan Jepang di masa depan. Kegagalan ini merupakan pukulan telak bagi Jepang, yang telah menetapkan tujuan mengirim astronaut ke bulan pada akhir tahun 2020-an. Meskipun mengalami kemunduran, negara ini tetap berkomitmen untuk eksplorasi bulan, dan rencana untuk misi masa depan sudah dalam tahap pengerjaan. 

ADVERTISEMENTS
Isra' Mi'raj

Pesawat HAKUTO-R Mission 1 (M1) dirancang oleh perusahaan Jepang ispace dan diluncurkan di atas roket SpaceX Falcon 9. Pesawat luar angkasa itu dilengkapi dengan penjelajah bulan mini yang dimaksudkan untuk meluncur melintasi permukaan bulan dan mengumpulkan data berharga. Muatan lain yang ada di dalam pesawat pendarat ini termasuk baterai solid-state, komputer penerbangan bertenaga kecerdasan buatan, dan kamera 360 derajat. 

ADVERTISEMENTS
Hari Pers Nasional
Berita Lainnya:
BNPB Ungkap Dampak Angin Kencang Kabupaten Sumedang

Misi tersebut juga bertujuan untuk mengambil bagian dalam program NASA untuk mengklaim dan mengalihkan kepemilikan regolith bulan. 

ADVERTISEMENTS

Sekitar satu jam sebelum rencana pendaratan, M1 setinggi 2,3 meter memulai fase pendaratannya, secara bertahap memperketat orbitnya mengelilingi bulan dari 62 mil di atas permukaan menjadi sekitar 15 mil. Namun, misi tersebut mengalami kesulitan, dan pesawat ruang angkasa tersebut jatuh saat mencoba mendarat. Pengendali penerbangan kehilangan kontak dengannya beberapa saat sebelum rencana pendaratan.

ADVERTISEMENTS
Bayar Tol dengan Pengcard
ADVERTISEMENTS
Mari Berbagi dengan Action

Chief Technology Officer Ryo Ujiie menjelaskan alasan kegagalan pendaratan pada konferensi pers. “Tampaknya ia jatuh bebas ke permukaan karena kehabisan bahan bakar untuk menyalakan mesin pendorongnya,” ujar Ujiie. 

ADVERTISEMENTS
KUR Syariah Bank Aceh

Kegagalan Misi HAKUTO-R 1 (M1) merupakan kemunduran signifikan bagi upaya eksplorasi bulan Jepang. Negara ini telah menetapkan tujuan pengiriman astronaut ke bulan pada akhir tahun 2020-an, dan keberhasilan misi tersebut akan menjadi tonggak penting dalam mencapai tujuan ini. Meskipun mengalami kemunduran, Jepang tetap berkomitmen untuk melakukan eksplorasi bulan, dan rencana untuk misi masa depan sudah mulai dikerjakan. 

Juru bicara pemerintah, Hirokazu Matsuno, mengungkapkan tekad negaranya untuk melanjutkan upaya eksplorasi bulan, dengan menyatakan bahwa meskipun sedih karena misi tersebut tidak berhasil Jepang ingin ispace “terus berusaha” karena upayanya signifikan bagi pembangunan negaranya. 

Berita Lainnya:
Warga Lebak Rasakan Guncangan Gempa, Tapi Relatif Aman

Kegagalan misi ini juga menyoroti tantangan eksplorasi ruang angkasa, dengan pendaratan di benda langit menjadi sangat sulit. Ketika CEO ispace Takeshi Hakamada berjanji untuk mencoba lagi, jelas bahwa ambisi eksplorasi bulan Jepang tetap tidak terpengaruh oleh kemunduran tersebut. 

Kegagalan HAKUTO-R Misi 1 (M1) merupakan pengingat akan kesulitan dan risiko yang terkait dengan eksplorasi ruang angkasa. Meski mengalami kemunduran, komitmen Jepang terhadap eksplorasi bulan tetap kuat. Pembelajaran dari misi yang gagal ini akan sangat berharga dalam menginformasikan upaya eksplorasi bulan di masa depan, dan pengalaman Jepang akan berkontribusi pada pengetahuan kolektif tentang upaya umat manusia di luar angkasa.

Jepang tidak membiarkan kegagalan HAKUTO-R Mission 1 (M1) menghentikan rencananya. Rencananya, wahana tersebut akan memasuki orbit pada 25 Desember. Pesawat ini akan mulai turun sekitar tengah malam pada 20 Januari tahun depan, dan mendarat sekitar 20 menit kemudian. 

Detektor SLIM memiliki panjang 2,7 meter dan diluncurkan pada 6 September dengan roket H-2A Jepang. Detektor disertai dengan teleskop luar angkasa sinar-X yang disebut XRISM. XRISM telah berhasil dikerahkan ke orbit rendah Bumi, sementara SLIM telah memulai perjalanannya ke bulan. Jika SLIM berhasil mendarat, Jepang akan menjadi negara kelima yang mendaratkan wahana Antariksa di bulan. 

x
ADVERTISEMENTS
1 2

Reaksi & Komentar

Apa jurus andalan kamu supaya nggak gampang sakit

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi