Rabu, 24/04/2024 - 10:24 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

INTERNASIONALTIMUR TENGAH

Lalu Lintas Kapal Dagang Via Terusan Suez Anjlok Hingga 40 Persen

ADVERTISEMENTS

KAIRO — Volume lalu lintas kapal dagang dan kargo via Terusan Suez telah turun lebih dari 40 persen dalam dua bulan terakhir akibat intensnya serangan kelompok Houthi Yaman di Laut Merah. Penurunan tajam itu meningkatkan kekhawatiran terhadap perdagangan global.

ADVERTISEMENTS
Ucapan Selamat Memperingati Hari Kartini dari Bank Aceh Syariah
ADVETISEMENTS
Ucapan Belasungkawa Zakaria A Rahman dari Bank Aceh

“Kami sangat prihatin bahwa serangan terhadap pelayaran Laut Merah menambah ketegangan pada perdagangan global, memperburuk gangguan perdagangan (yang sudah ada) karena geopolitik dan perubahan iklim,” kata Ketua Konferensi Perdagangan dan Pembangunan PBB (UNCTAD) Jan Hoffman kepada awak media, Kamis (25/1/2024), dikutip laman Al Arabiya.

ADVERTISEMENTS
Ucapan Selamat dan Sukses atas Pelantikan Reza Saputra sebagai Kepala BPKA

Menurut UNCTAD, kapal-kapal telah mengalihkan rute pelayaran dari Laut Merah ke Tanjung Harapan di Afrika Selatan. Hal itu menyebabkan penurunan transit melalui Terusan Suez sebesar 42 persen dalam dua bulan terakhir. Terusan Suez di Mesir diketahui menghubungkan Laut Mediterania dengan Laut Merah.

ADVERTISEMENTS
Manyambut Kemenangan Idul Fitri 1445 H dari Bank Aceh Syariah

UNCTAD mengungkapkan, jumlah transit kapal kontainer mingguan melalui Terusan Suez telah turun sebesar 67 persen dibandingkan tahun lalu. Hal itu karena lebih dari 20 persen perdagangan kontainer dunia melewati terusan tersebut. “Mengingat kapal kontainer berukuran besar yang beralih dari Terusan Suez, penurunan daya dukung kontainer bahkan lebih besar lagi,” kata Hoffman.

ADVERTISEMENTS

Secara keseluruhan, antara 12 dan 15 persen perdagangan dunia atau setara 20 ribu kapal per tahun, melintasi Laut Merah karena menghubungkan benua Asia dengan Eropa.

ADVERTISEMENTS
Mudahkan Hidup Anda!, Bayar PBB Kapan Saja, Di Mana Saja! - Aceh Singkil
Berita Lainnya:
Tiga Anggota Hizbullah Tewas dalam Serangan Israel

Sektor Industri Mulai Terdampak

Krisis Laut Merah memberikan gelombang kejutan pada rantai pasokan manufaktur Inggris. Indeks Output Manufaktur Inggris, yang berfungsi sebagai indikator produksi pabrik, telah anjlok ke level terendah dalam tiga bulan di 44,9. Karena angkanya di bawah 50, hal itu menjadi sebuah tanda jelas adanya kontraksi ekonomi.

“Sekitar 80 persen perusahaan yang melaporkan pengiriman lebih lambat secara eksplisit mengaitkan penundaan tersebut dengan kejadian di Laut Merah. Di mana serangan pemberontak Houthi telah menyebabkan semakin banyak perusahaan pelayaran yang mengangkut barang dari Asia ke Eropa melalui Tanjung Harapan dibandingkan melalui Terusan Suez,” kata S&P Global lewat data terbarunya, dilaporkan Anadolu Agency, Kamis (25/1/2024).

“Perjalanan yang diperpanjang ini biasanya memperpanjang rute pengiriman setidaknya 10 hari. Penundaan paling banyak dilaporkan terjadi pada sektor tekstil dan manufaktur kendaraan,” tambah S&P Global.

Survei S&P Global terhadap manajer pembelian di Inggris mengungkapkan bahwa rantai pasokan manufaktur sedang bergulat dengan waktu tunggu yang lama untuk angkutan peti kemas, khususnya di tengah krisis Laut Merah. Krisis ini telah mendorong kapal-kapal untuk mengubah rute dari Terusan Suez, yang menyebabkan waktu pelayaran internasional menjadi lebih lama.

Berita Lainnya:
Bantuan Militer untuk Ukraina Picu Kontroversi dari Anggota NATO

Akibatnya perusahaan-perusahaan mengalami keterlambatan dalam menerima pasokan penting. Kondisi itu memaksa mereka menghabiskan persediaan mereka secara signifikan.

Waktu pengiriman yang diperpanjang juga berkontribusi terhadap peningkatan biaya di sektor manufaktur. S&P Global memperkirakan bahwa inflasi Inggris kemungkinan akan tetap “sangat tinggi” pada kisaran tiga hingga empat persen dalam waktu dekat.

Sektor bahan kimia Jerman, yang merupakan terbesar di Eropa, juga mulai merasakan dampak dari tertundanya pengiriman logistik via Laut Merah. Impor penting dari Asia ke Eropa seperti suku cadang mobil dan peralatan teknik hingga bahan kimia, kini membutuhkan waktu lebih lama untuk sampai di negara tujuan.

Hal itu karena kapal-kapal mulai mencari rute alternatif dan menghindari Laut Merah serta Terusan Suez. Terkait Jerman, meskipun sektor industri di negara tersebut sudah terbiasa menghadapi gangguan pasokan setelah pandemi Covid-19 dan perang di Ukraina, dampak dari berkurangnya lalu lintas melalui Laut Merah dan Terusan Suez mulai terlihat.

Pabrik Tesla di Berlin pun menjadi korban paling menonjol sejauh ini. Sektor bahan kimia Jerman, yang merupakan industri terbesar ketiga setelah mobil dan teknik dengan penjualan tahunan sekitar 260 miliar euro, bergantung pada Asia untuk sekitar sepertiga impornya dari luar Eropa.

x
ADVERTISEMENTS
1 2

Reaksi & Komentar

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi