Sabtu, 20/04/2024 - 08:32 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

NASIONAL
NASIONAL

Kejagung Dalami Peran Dirut Antam 2018 Terkait Korupsi Jual Beli Emas 7 Ton

ADVERTISEMENTS

 JAKARTA — Kejaksaan Agung (Kejagung) akan mendalami peran jajaran direksi PT Aneka Tambang (Antam) 2017-2019 terkait kasus korupsi jual-beli emas Antam 2018. Direktur Penyidikan Jaksa Agung Muda Tindak Pidana Khusus (Jampidsus) Kuntadi mengatakan, akan meminta keterangan dari Direktur Utama (Dirut) PT Antam 2018 untuk membuat semakin terang kasus yang merugikan negara Rp 1,2 triliun tersebut.

ADVERTISEMENTS
Ucapan Selamat dan Sukses atas Pelantikan Reza Saputra sebagai Kepala BPKA

Dalam kasus transaksi emas 7 ton itu, penyidik sudah menetapkan dua orang sebagai tersangka. Dua tersangka yang sudah ditetapkan adalah, Budi Said (BS), selaku pengusaha sekaligus pemilik PT Tridjaya Kartika Group (TKG) yang merupakan pihak pembeli.

ADVERTISEMENTS
Manyambut Kemenangan Idul Fitri 1445 H dari Bank Aceh Syariah

Pada Kamis (1/2/2024), penyidik Jampidsus-Kejagung menetapkan General Manager PT Antam 2018 Abdul Hadi Aviciena (AHA) sebagai tersangka lanjutan. Kedua tersangka itu, sejak peningkatan status hukum, sudah dijebloskan ke sel tahanan.

ADVERTISEMENTS

Kuntadi mengatakan, melihat periode waktu terjadinya transaksi tersebut, perlu ada pendalaman terhadap pejabat-pejabat lain dari PT Antam. Termasuk terhadap Dirut PT Antam 2017-2019 Arie Prabowo Ariotedjo.

Berita Lainnya:
Spanyol, Irlandia, Slovenia dan Malta Sepakat Akui Negara Palestina Merdeka

 

Ketika ditanya apakah dalam penyidikan yang berjalan ada kesaksian dari BS maupun AHA tentang peran maupun atas perintah Arie Ariotedjo dalam mengatur transaksi jual beli emas periode Maret-September 2018, Kejagung mengaku masih didalami. “Sejauh ini kita (penyidik) memang belum ada menemukan keterangan itu. Tetapi kita masih dalami. Kita akan mendalami semuanya, dan kita tunggu saja,” kata Kuntadi di Kejagung, Jakarta, Kamis (1/2/2024).

ADVERTISEMENTS
Mudahkan Hidup Anda!, Bayar PBB Kapan Saja, Di Mana Saja! - Aceh Singkil

Kasus korupsi transaksi emas PT Antam ini, terkait dengan jual-beli emas setotal 7 ton rentang periode Maret-November 2018 di Butik Emas Antam Surabaya-1 Jawa Timur (Jatim). BS selaku pembeli, diduga mendapatkan harga diskon dalam pembelian logam mulia tersebut.

Akan tetapi terungkap tak ada pemberian diskon dari pihak PT Antam dalam pembelian emas tersebut. Sehingga, dari realisasinya, PT Antam dirugikan emas sebanyak 1,3 ton atau setara Rp 1,2 triliun dari kewajiban yang diserahkan kepada BS. Dari penyidikan juga terungkap, adanya pengaturan yang melanggar hukum, dan sarat korupsi dalam transaksi tersebut.

Berita Lainnya:
Dugaan Aliran Uang Korupsi PT Timah, Kejagung Diminta Periksa Kaesang

Kata Kuntadi, seperti, manipulasi surat yang seolah-olah PT Antam memberikan harga rabat. Sampai dengan merekayasa laporan internal tentang ketersedian logam mulia di Butik Emas Surabaya-1 PT Antam. Bahkan terungkap juga tentang manipulasi laporan transaksi jual emas kepada BS, untuk menutup selisih harga yang didapatkan PT Antam.

Setelah Jampidsus-Kejagung menetapkan BS sebagai tersangka, Kamis (18/1/2024), pada Kamis (1/2/2024), tim penyidik menetapkan Abdul Hadi Avicienna (AHA) selaku General Manager PT Antam 2018 sebagai tersangka kedua. Kuntadi pernah mengungkapkan, ada 4 inisial lain, termasuk tiga pejabat PT Antam, yang turut serta dalam aksi menggarong emas PT Antam tersebut. Yakni inisial EA, AP, EK, dan MD.

Sumber: Republika

x
ADVERTISEMENTS

Reaksi & Komentar

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi