Minggu, 21/04/2024 - 03:49 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

NASIONAL
NASIONAL

Gibran Diminta Angkat Kaki oleh Jawara Bekasi, Kubu Gibran Respons soal Petisi Bulaksumur UGM

ADVERTISEMENTS

BANDA ACEH  – Calon wakil presiden (cawapres) nomor urut 2 Gibran Rakabuming Raka diminta angkat kaki oleh Jawara Bekasi hingga kubu Gibran merespons soal Petisi Bulaksumur UGM merupakan dua berita paling populer.  

ADVERTISEMENTS
Ucapan Selamat dan Sukses atas Pelantikan Reza Saputra sebagai Kepala BPKA

Dua berita ini populer di tvOnenews.com per Sabtu (3/2/2024).  

ADVERTISEMENTS
Manyambut Kemenangan Idul Fitri 1445 H dari Bank Aceh Syariah

Berikut adalah rangkuman dari dua berita tersebut:  Gibran diminta angkat kaki oleh Jawara Bekasi saat hendak berkunjung ke acara Gibran Menyapa UMKM pada Jumat (2/2/2024).  

ADVERTISEMENTS

“Ape hajatnye?,” tanya Jawara Bekasi kepada Gibran. “Ente belum tahu maksud Mas Gibran datang ke mari? Abang enggak tahu ini siape?,” tanya balik Jawara Bekasi dari kubu Gibran. “Siape?,” tantang Jawara Bekasi.  “Wapres,” jawab kubu Gibran.

Berita Lainnya:
Geger Kisah Seorang Wanita Bercinta dan Nikah dengan Arwah Tentara

 “Calon wapres? Balik!,” perintah Jawara Bekasi. “Bang ini Mas Gibran udeh dateng, udeh kepalang basah, ibarat nasi udah jadi bubur. 

Maksudnye biar kata di Bekasi sini panji negare, setapak Mas Gibran enggak bakalan mau mundur,” balas kubu Gibran.  Setelah itu, Gibran dan rombongan pun dipersilakan masuk. 

ADVERTISEMENTS
Mudahkan Hidup Anda!, Bayar PBB Kapan Saja, Di Mana Saja! - Aceh Singkil
Berita Lainnya:
Unggahan IG Verrel Bramasta dan Putri Zulhas Bikin Heboh

Adapun tantangan Jawara Bekasi kepada Gibran tersebut adalah tradisi palang pintu khas Betawi. 

 Meski Cawapres Juru bicara Gibran Rakabuming Raka, Emil Dardak, mengatakan kubunya tak mempermasalahkan adanya Petisi Bulaksumur UGM. 

Bahkan, kubunya menilai adanya Petisi Bulaksumur yang disampaikan civitas akademika UGM tersebut semakin menunjukkan pemerintah Indonesia yang memberi ruang berpendapat. 

 “Jadi Indonesia sekarang legaliter pendapat dari berbagai elemen,” kata Emil saat ditemui di Kota Malang dikutip pada Jumat (2/2/2024

x
ADVERTISEMENTS

Reaksi & Komentar

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi