Kamis, 29/02/2024 - 02:34 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

NASIONAL
NASIONAL

Lampung Ajukan 18 Ruas Jalan Provinsi Masuk IJD pada 2024

ADVERTISEMENTS

Mobil dinas Presiden Joko Widodo melintas di jalan yang rusak saat meninjau jalan rusak di Kampung Rama Nirwana, Seputih raman, Lampung Tengah, Lampung, Jumat (5/5/2023).

ADVERTISEMENTS
Nisfu Sya'ban

BANDARLAMPUNG — Pemerintah Provinsi (Pemprov) Lampung tengah mengajukan sebanyak 18 ruas jalan provinsi agar dapat masuk dan ditangani kembali melalui program Inpres Jalan Daerah (IJD) di 2024.

ADVERTISEMENTS
Pasar Murah Khusus Pensiunan

“Rehabilitasi ruas jalan provinsi tetap akan berlanjut di 2024 selain menggunakan APBD, diharapkan dapat juga mendapatkan pembiayaan tambahan melalui program Inpres Jalan Daerah,” ujar Kepala Dinas Bina Marga dan Bina Konstruksi (BMBK) Provinsi Lampung Muhammad Taufiqullah di Bandarlampung, Senin (12/2/2024).

ADVERTISEMENTS
Isra' Mi'raj

Ia mengatakan, Pemerintah Provinsi Lampung akan tetap mengusulkan 18 ruas jalan provinsi yang ada di daerahnya agar dapat ditangani melalui program Inpres Jalan Daerah oleh pemerintah pusat. “Usulan tetap dilakukan, kami berusaha agar bisa diberikan tambahan melalui IJD untuk 2024 selain yang pengerjaan menggunakan APBD tetap berjalan. 18 ruas jalan provinsi yang diusulkan ini adalah ruas prioritas salah satunya ruas jalan Purwotani-Simpang Korpri,” katanya.

ADVERTISEMENTS
Hari Pers Nasional
Berita Lainnya:
Dugaan Suara Perindo Dialihkan ke Partai Lain, DPP: Partai Anak Presiden di Bawah 4% Ngebet untuk Lolos

Kemudian ruas jalan Tegal Mukti-Tajab, ruas jalan Simpang Kiluan-Simpang Umbar, Simpang Umbar-Putih Doh yang merupakan jalur wisata. Lalu sisanya adalah ruas jalan tahun lalu, seperti ruas jalan Kota Gajah-Simpang Randu, Seputih Surabaya-Simpang Randu, ruas jalan di Pintu Tol Lambu Kibang, Pintu Tol Gunung Batin.

ADVERTISEMENTS

“Tahun kemarin Lampung dari program Inpres Jalan Daerah mendapatkan Rp 800 miliar, dimana Rp 450 miliar digunakan untuk penanganan jalan provinsi dan Rp 350 miliar digunakan untuk rehabilitasi jalan kabupaten serta kota. Jadi bukan hanya jalan provinsi saja yang diperbaiki, kalau jalan provinsi yang kemarin di bangun ada lima ruas sepanjang 440 kilometer,” ucapnya.

ADVERTISEMENTS
Bayar Tol dengan Pengcard
Berita Lainnya:
Survei Terbaru: AMIN 32,41%, Prabowo-Gibran 32,02%, Ganjar-Mahfud 19,52%
ADVERTISEMENTS
Mari Berbagi dengan Action

Menurut dia, pada 2024 ini pemerintah daerah sudah tidak menangani rehabilitasi jalan melalui program IJD sebab 17 ruas jalan telah selesai pengerjaannya. “Tahun ini ada dua ruas salah satunya Ulu Semong yang tidak sempat di tangani menggunakan IJD di 2023, akan di selesaikan menggunakan APBD. Sedangkan rehabilitasi 14 ruas jalan prioritas akan tetap dilakukan dengan anggaran APBD di tahun ini,” tambahnya.

ADVERTISEMENTS
KUR Syariah Bank Aceh

 

sumber : ANTARA

Sumber: Republika

x
ADVERTISEMENTS

Reaksi & Komentar

Apa jurus andalan kamu supaya nggak gampang sakit

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi