Jumat, 19/04/2024 - 16:50 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

LINGKUNGAN

Mesin Intuitif Pendarat NASA Bawa Kamera Kecil untuk Pelajari Permukaan Bulan

ADVERTISEMENTS

Kamera Stereo NASA untuk Studi Permukaan Lunar Plume, atau SCALPSS, akan mengumpulkan citra interaksi antara permukaan Bulan dan pendarat Nova-C dari Mesin Intuitif. Salah satu dari empat kamera terlihat di sini.

ADVERTISEMENTS
Ucapan Selamat dan Sukses atas Pelantikan Reza Saputra sebagai Kepala BPKA

 JAKARTA — Pendarat di bulan yang akan diluncurkan pekan depan akan memiliki empat mata khusus untuk melacak bagaimana plume mesin pesawat ruang angkasa berinteraksi dengan permukaan bulan. 

ADVERTISEMENTS
Manyambut Kemenangan Idul Fitri 1445 H dari Bank Aceh Syariah

Dilansir Space, Selasa (13/2/2024), pendarat bulan IM-1 Nova-C milik Intuitive Machines saat ini akan diluncurkan dengan roket SpaceX Falcon 9 dari Stasiun Angkatan Luar Angkasa Cape Canaveral Florida pada 14 Februari 2024 pukul 12.57 EST (pukul 05.57 GMT). 

ADVERTISEMENTS

Pendarat tersebut, bernama Odysseus, membawa 12 muatan, setengahnya bersifat komersial dan sisanya dari NASA. Salah satunya adalah Kamera-Kamera Stereo untuk Stereo Cameras for Lunar Plume-Surface Studies (SCALPSS), yang dikembangkan di Langley Research Center milik NASA di Hampton, Virginia, Amerika Serikat (AS), dan ditempatkan di sekitar dasar pendarat silinder heksagonal yang tinggi. 

Berita Lainnya:
BMKG Prakirakan Cuaca Jabodetabek Siang Ini Hujan Ringan, Suhu Bervariasi

SCALPSS 1.0 akan aktif selama pendarat turun ke bulan dan mengamati bagaimana permukaan bulan dipengaruhi dan diubah oleh mesin-mesin Odysseus. Eksperimen ini menggunakan fotogrametri stereo, di mana gambar-gambar yang tumpang tindih dari kamera-kamera digunakan untuk membuat tampilan 3D permukaan bulan, sehingga memungkinkan analisis rinci mengenai perubahan-perubahan permukaan setelah pendaratan.

Temuan-temuan ini akan membantu para ilmuwan dan para insinyur memprediksi dampak-dampak pendaratan di permukaan bulan, sebuah isu penting dalam program Artemis NASA yang bertujuan untuk mengembalikan manusia ke bulan dan membangun keberadaan bulan dalam jangka panjang. Kekhawatiran-kekhawatirannya mencakup potensi erosi atau kerusakan pada peralatan di dekatnya akibat plume pendarat. 

ADVERTISEMENTS
Mudahkan Hidup Anda!, Bayar PBB Kapan Saja, Di Mana Saja! - Aceh Singkil
Berita Lainnya:
Mengintip Lontaran Awan Plasma Matahari yang Hasilkan Aurora Spektakuler

“Jika kita menempatkan benda-benda, pendarat-pendarat, habitat-habitat, dan lain-lain, berdekatan satu sama lain, kita bisa saja meledakkan apa yang ada di sebelah kita dengan pasir, sehingga hal ini akan mendorong persyaratan-persyaratan untuk melindungi aset-aset lain di permukaan, yang dapat menambah massa, dan massa tersebut beriak melalui arsitekturnya,” Michelle Munk, penyelidik utama SCALPSS dan penjabat kepala arsitek Direktorat Misi Teknologi Luar Angkasa NASA di Markas Besar NASA, mengatakan dalam sebuah pernyataan NASA. “Itu semua adalah bagian dari masalah rekayasa yang terintegrasi.”

Tim SCALPSS memerlukan setidaknya….

 

 

 

Sumber: Republika

x
ADVERTISEMENTS

Reaksi & Komentar

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi