Senin, 22/04/2024 - 19:32 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

GADGETTEKNOLOGI

Apple Klaim Baterai iPhone 15 Punya Masa Pakai Dua Kali Lipat dari yang Dijanjikan 

ADVERTISEMENTS

 JAKARTA — Apple telah memperbarui masa pakai baterai iPhone 15. Perusahaan tersebut mengatakan pada Selasa (20/2/2024), bahwa iPhone terbarunya dapat mempertahankan 80 persen dari kapasitas pengisian aslinya setelah 1.000 siklus, dua kali lipat dari perkiraan perusahaan sebelumnya, tanpa pembaruan-pembaruan perangkat keras atau perangkat lunak baru. 

ADVERTISEMENTS
Ucapan Selamat Memperingati Hari Kartini dari Bank Aceh Syariah

Dilansir Engadget, Kamis (22/2/2024), bukan suatu kebetulan bahwa perubahan ini akan terjadi bersamaan dengan peraturan Uni Eropa (UE) mendatang yang akan menetapkan tingkat energi untuk umur baterai ponsel-ponsel. 

ADVERTISEMENTS
Ucapan Selamat dan Sukses atas Pelantikan Reza Saputra sebagai Kepala BPKA

Sebelum hari ini, dokumen dukungan daring Apple menyebutkan baterai iPhone mampu mempertahankan 80 persen dari muatan penuh aslinya setelah 500 siklus. Namun setelah perusahaan menguji ulang kesehatan baterai jangka panjang pada ponsel-ponsel cerdasnya pada tahun 2023, yaitu iPhone 15, iPhone 15 Plus, iPhone 15 Pro, dan iPhone 15 Pro Max, ditemukan bahwa mereka dapat mempertahankan kapasitas 80 persen setelah setidaknya 1.000 siklus. Perusahaan mengatakan dokumen-dokumen pendukungnya akan diperbarui pada Selasa (27/2/2024) untuk mencerminkan perkiraan baru. 

ADVERTISEMENTS
Manyambut Kemenangan Idul Fitri 1445 H dari Bank Aceh Syariah
Berita Lainnya:
Empowering Players: The Importance of Responsible Gambling Tools and Features

Apple mengatakan pengujiannya melibatkan pengisian dan pengurasan baterai 1.000 kali dalam kondisi tertentu dan serangkaian pengujian yang mencerminkan penggunaan-penggunaan umum. Mengenai bagaimana perkiraannya berlipat ganda tanpa perubahan-perubahan fisik atau perangkat lunak, perusahaan mengaitkan peningkatan tersebut dengan perbaikan berkelanjutan pada komponen baterai dan manajemen daya iOS. 

ADVERTISEMENTS

Untuk iPhone-iPhone lama (sebelum 2023), perkiraan awal untuk mempertahankan kapasitas 80 persen setelah 500 siklus pengisian daya masih berlaku, setidaknya untuk saat ini. Apple mengatakan sedang mempertimbangkan apakah perkiraan model lama perlu diperbarui. 

ADVERTISEMENTS
Mudahkan Hidup Anda!, Bayar PBB Kapan Saja, Di Mana Saja! - Aceh Singkil

Mulai Juni 2025, produsen ponsel cerdas dan tablet yang menjalankan bisnis di UE akan diberi nilai (A hingga G) yang menunjukkan efisiensi energi, masa pakai baterai, perlindungan dari debu dan air, serta ketahanan terhadap tetesan yang tidak disengaja. Bagian ketahanan baterai pada kelas tersebut memerlukan setidaknya 800 siklus pengisian daya sambil mempertahankan setidaknya 80 persen dari kapasitas aslinya, membantu menjelaskan mengapa Apple mulai menguji ulang kesehatan perangkatnya dalam jangka panjang. 

Berita Lainnya:
Apple Rilis Aplikasi yang Hubungkan Ponsel ke TV di Kamar Hotel, Begini Cara Pakainya

Untuk daya tahan baterai yang ideal, Apple merekomendasikan untuk menjaga ponsel Anda pada suhu antara 62 dan 72 derajat Fahrenheit jika memungkinkan. Anda juga sebaiknya menghindari mengisi daya atau meninggalkan ponsel Anda di lingkungan-lingkungan yang panas (95 derajat atau lebih hangat) sambil menghindari paparan sinar matahari langsung. Selain itu, jika Anda menyimpan iPhone lama dalam jangka panjang, sebaiknya biarkan dayanya terisi setengahnya. 

Selain itu, Apple akan segera memindahkan salah satu dari metrik-metrik baterai terpenting ponsel Anda ke bagian lain pengaturan iOS. Mulai iOS 17.4, saat ini dalam versi beta, jumlah siklus baterai akan berpindah dari Settings > General > About to a more logical home under Battery Health (di bawah Settings > Battery). Apple memperkenalkan penghitungan siklus baterai ke perangkat lunak selulernya di iOS 17, yang diluncurkan musim gugur lalu. 

 

Sumber: Republika

x
ADVERTISEMENTS

Reaksi & Komentar

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi