Rabu, 24/04/2024 - 17:13 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

NASIONAL
NASIONAL

UMKM Perajin Kayu di Bali Semangat untuk Bangkit Pascapandemi Lewat Pendampingan Askrindo

ADVERTISEMENTS

 BALI — Masa pandemi Covid-19 yang melanda dunia pada awal 2020 hingga akhir tahun 2022 silam memukul sektor UMKM di Pulau Bali. Hingga saat ini, upaya para pelaku UMKM di Pulau Dewat untuk bangkit pascapandemi pun terus dilakukan. Salah satunya, UMKM perajin kayu ukir di Desa Kokokan. 

ADVERTISEMENTS
Ucapan Selamat Memperingati Hari Kartini dari Bank Aceh Syariah
ADVETISEMENTS
Ucapan Belasungkawa Zakaria A Rahman dari Bank Aceh

“Dulu pegawai saya ada 30, sekarang ada 10, perlahan kami mulai bangkit lagi,” ujar salah satu perajin kayu Wayan Sudarsana di Ubud, Gianyar, Provinsi Bali, Jumat (23/2/2024). 

ADVERTISEMENTS
Ucapan Selamat dan Sukses atas Pelantikan Reza Saputra sebagai Kepala BPKA

Pria berusia 43 tahun ini merupakan generasi ketiga dari usaha pembuatan bingkai kayu berseni pahat di Desa Kokokan. Perlahan, kata dia, bingkai-bingkai yang ia buat dan jual mulai kembali menghasilkan omzet menjanjikan. 

ADVERTISEMENTS
Manyambut Kemenangan Idul Fitri 1445 H dari Bank Aceh Syariah

Saat ini per bulan minimal ia bisa mendapatkan Rp 40 juta dengan margin keuntungan bersih 25 persen. “Biaya terbesar ada di bahan baku kayu pohon durian, sisanya untuk pekerja dan saya,” kata dia. 

ADVERTISEMENTS
Berita Lainnya:
Berkaca Pada Putri Ridwan Kamil yang Lepas Hijab, Ustaz Khalid Sebut Dosa Besar Melepas Hijab

 

ADVERTISEMENTS
Mudahkan Hidup Anda!, Bayar PBB Kapan Saja, Di Mana Saja! - Aceh Singkil

Saat memulai bangkit, ia menyebut persoalan modal menjadi hal terpenting. Untunglah, ia bisa mengakses pinjaman kepada salah satu entitas BUMN, Bank BRI yang memang sejak 2010 kerap memberikannya pinjaman modal. 

“Awal diberi kredit Rp 25 juta, seiring tahun pelan-pelan naik ke Rp 500 juta, tapi saat pandemi turun jadi Rp 200 juta karena modal sudah hampir habis, omzet menurun,” kata dia. 

Saat ini, ia merasa tenang karena upaya untuk memulihkan usaha bingkainya terbantu oleh entitas BUMN lainnya, Askrindo. Wayan mengatakan, berkat penjaminan pinjaman dari Askrindo, langkah bisninya yang meminjam modal uang ratusan juta ke bank, bisa dijalani dengan lebih aman. 

Berita Lainnya:
Bazar Sembako Murah Hingga Mudik Asyik Bersama BUMN Hiasi Program Ramadhan JIEP

“Pinjaman untuk UMKM saya sebenarnya sudah sejak 2018 dijamin oleh Askrindo, jadi saat pinjam modal ke bank ketika pandemi tak punya modal, saya lebih tenang,” ujar dia. 

Dalam kesempatan berbeda, Direktur Utama Askrindo Fankar Umran mengatakan, UMKM merupakan salah satu pilar perekonomian bangsa.

“Dukungan ini jadi bagian dari ikhtiar kami dalam mendorong dan memberdayakan UMKM supaya dapat meningkatkan kesejahteraan masyarakat,“ ujar Fankar.

Ke depannya, kata dia, Askrindonakan terus berkomitmen mendampingi dan membantu UMKM dalam akses permodalan.

“Pada akhirnya, diharapkan UMKM yang telah dibina oleh Askrindo mampu menjadi usaha yang mandiri, kuat, bergengsi, dan stabil dalam mendorong profitabilitas UMKM Indonesia,” ujar dia.

 

sumber : Antara

Sumber: Republika

x
ADVERTISEMENTS

Reaksi & Komentar

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi