Rabu, 24/04/2024 - 16:21 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

NASIONAL
NASIONAL

Viral Pengantar Jenazah Serang Rumah Anggota TNI di Maros, Ini Kata Polisi

ADVERTISEMENTS

BANDA ACEH – Sebuah video rombongan pengantar jenazah melakukan penyerangan ke sebuah rumah milik anggota TNI AD di Dusun Tamalate, Desa Moncongloe Bulu, Kecamatan Moncongloe, Kabupaten Maros viral di media sosial.

ADVERTISEMENTS
Ucapan Selamat Memperingati Hari Kartini dari Bank Aceh Syariah
ADVETISEMENTS
Ucapan Belasungkawa Zakaria A Rahman dari Bank Aceh

Diduga rombongan pengantar jenazah tersebut menyerang rumah seorang anggota TNI akibat tersinggung setelah ditegur karena menggeber knalpot.

ADVERTISEMENTS
Ucapan Selamat dan Sukses atas Pelantikan Reza Saputra sebagai Kepala BPKA

“Kejadiannya bukan di area kompleks perumahan TNI. Itu terjadi di Dusun Tamalate, Jalan Poros Moncongloe, Desa Moncongloe Bulu, pada hari Selasa (20/2) jam 8 malam (20.00 Wita),” kata Kapolsek Moncongloe, Iptu Suhardi, Sabtu (24/2/2024).

ADVERTISEMENTS
Manyambut Kemenangan Idul Fitri 1445 H dari Bank Aceh Syariah
Berita Lainnya:
Momen Serangan Balasan Iran Semakin Dekat Usai Israel Terima Data-Data Intelijen Terbaru

Suhardi mengaku anggota TNI yang ada di dalam video tersebut menegur rombongan pengantar jenazah karena menggeber motornya dengan menggunakan knalpot brong.

ADVERTISEMENTS

Tapi terguran anggota TNI tersebut ternyata membuat tersinggung sejumlah pengantar jenazah.  “Ya kan biasanya itu pakai knalpot brong. Lagi mengantar (jenazah) sambil gas-gas kan gitu.

ADVERTISEMENTS
Mudahkan Hidup Anda!, Bayar PBB Kapan Saja, Di Mana Saja! - Aceh Singkil

Pas bapak TNI itu yang di video itu menegur. Engga usah gas-gas. Merasa tidak terima ditegur,” ungkapnya.

“Dia mau menyerang bapak itu. Tapi bapak itu tak gentar juga. Makanya bapak TNI itu sempat mau melawan,” imbuhnya.

Berita Lainnya:
3 dari 4 Menteri yang Dipanggil MK Tidak Bisa Diajak Kongkalikong Jokowi

Suhardi memastikan dalam kejadian tersebut tidak terjadi pemukulan dan pengerusakan.  Suhardi juga mengaku anggota TNI yang rumahnya diserang juga tidak melaporkan kejadian tersebut.

“Bapak itu engga melapor, karena juga istilahnya engga ada kontak fisik, maupun pengerusakan engga ada. Kami sempat konfirmasi, engga melapor,” tambahnya.

Meski demikian, polisi sudah mengidentifikasi pengantar jenazah yang menyerang rumah anggota TNI.

Ia mengaku akan mempertemukan antara pengantar jenazah tersebut dengan anggota TNI.

“Kami masih selidiki untuk mempertemukan dulu dengan bapak itu,” pungkasnya

x
ADVERTISEMENTS

Reaksi & Komentar

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi