Rabu, 24/04/2024 - 10:08 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

INTERNASIONALPALESTINA

Brigade Al-Qassam Habisi Perwira Tentara Israel Gunakan Senapan ‘Ghoul’ di Kota Gaza

ADVERTISEMENTS

BANDA ACEH –  Brigade Al-Qassam, sayap bersenjata Hamas mengumumkan bahwa penembak sniper pejuangnya telah menembak seorang perwira Israel, Sabtu 24 Februari 2024.Penempak sniper juga menargetkan pengangkut personel lapis baja tentara Israel di Kota Gaza.

ADVERTISEMENTS
Ucapan Selamat Memperingati Hari Kartini dari Bank Aceh Syariah
ADVETISEMENTS
Ucapan Belasungkawa Zakaria A Rahman dari Bank Aceh

Kelompok tersebut mengatakan dalam pernyataan terpisah di Telegram bahwa para pejuang berhasil menembak seorang perwira Zionis dengan senapan Qassam ‘Ghoul’ di lingkungan Zaytoun selatan di Kota Gaza,” tanpa memberikan rincian.

ADVERTISEMENTS
Ucapan Selamat dan Sukses atas Pelantikan Reza Saputra sebagai Kepala BPKA

Mereka membagikan gambar di Telegram yang diberi judul: “ 57 misi dilakukan oleh penembak jitu Al-Qassam, termasuk 34 misi dengan senapan ‘Ghoul’.

ADVERTISEMENTS
Manyambut Kemenangan Idul Fitri 1445 H dari Bank Aceh Syariah

Pada tahun 2014, Al-Qassam pertama kali merilis video tentang senapan sniper baru yang diproduksi secara lokal di Jalur Gaza, yang diberi nama Ghoul.

ADVERTISEMENTS

Mereka mengaitkan nama senapan tersebut dengan Adnan Al-Ghoul, salah satu pemimpin unit manufakturnya, yang dibunuh oleh Israel pada 22 Oktober 2004, di Kota Gaza.

ADVERTISEMENTS
Mudahkan Hidup Anda!, Bayar PBB Kapan Saja, Di Mana Saja! - Aceh Singkil

Dalam komentar pada video yang diposting di situs mereka pada saat itu, kelompok tersebut mengatakan bahwa senapan sniper baru, yang beri nama Ghoul.

Berita Lainnya:
Laporan The Intercept Buktikan Keberpihakan New York Times pada Israel 

Senapan Ghoul adalah senapan kaliber 14,5 mm dengan jangkauan mematikan hingga 2 km (1,2 mil), dan itu adalah salah satu produk Al-Qassam yang diproduksi secara lokal.

Brigade Al-Qassam mencatat pada hari Sabtu dalam pernyataan terpisah bahwa para pejuang menargetkan tank Merkava Israel dengan peluru tandem dan pengangkut personel lapis baja Israel dengan alat peledak di lingkungan Zaytoun selatan, menimbulkan korban di antara awak mereka, termasuk satu tewas dan satu terluka.

Sebelumnya pada hari Sabtu, tentara Israel mengumumkan kematian seorang perwira baru di jajarannya.

“ Petugas Eyal Shominov (24) dari daerah Karmiel, seorang komandan kompi di Batalyon Terguncang (424), Brigade Givati, tewas dalam pertempuran di Jalur Gaza utara,” katanya.

Tentara tidak mengungkapkan rincian tambahan mengenai pertempuran yang menyebabkan kematian Shominov.

Menurut data di situs militer, 577 perwira dan tentara telah tewas sejak kelompok perlawanan yang berbasis di Gaza, Hamas, melancarkan serangan mendadak pada 7 Oktober.

Berita Lainnya:
Polisi Malaysia Terus Dalami Motif Warga Israel Pembawa 6 Pistol

Dari total tersebut, 238 orang tewas dalam bentrokan darat yang dimulai di Gaza pada 27 Oktober.

Israel telah menggempur Jalur Gaza sejak serangan mendadak lintas batas yang dilakukan Hamas. Perang Israel yang terjadi kemudian telah menewaskan lebih dari 29.600 korban dan menyebabkan kehancuran massal dan kekurangan kebutuhan pokok.

Hampir 70.000 orang terluka, dan kurang dari 1.200 warga Israel diyakini tewas dalam serangan Hamas.

Perang Israel di Gaza telah menyebabkan 85 persen penduduk wilayah tersebut mengungsi di tengah kekurangan makanan, air bersih dan obat-obatan, sementara 60 persen infrastruktur di wilayah tersebut telah rusak atau hancur, menurut PBB.

Israel dituduh melakukan genosida di Mahkamah Internasional.

Keputusan sementara pada bulan Januari memerintahkan Tel Aviv untuk menghentikan tindakan genosida dan mengambil tindakan untuk menjamin bahwa bantuan kemanusiaan diberikan kepada warga sipil di Gaza. 

Namun, permusuhan terus berlanjut dan pengiriman bantuan masih belum cukup untuk mengatasi bencana kemanusiaan tersebut.

x
ADVERTISEMENTS

Reaksi & Komentar

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi