Rabu, 24/04/2024 - 10:45 WIB
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi

TERBARU

NASIONAL
NASIONAL

Ekonomi Jatim Kuartal IV-2023 Tumbuh 4,69 Persen, Melambat Dibandingkan di 2023

ADVERTISEMENTS

 SURABAYA — Kepala Perwakilan Kementerian Keuangan Provinsi Jawa Timur Sigit Danang Joyo menyebut bahwa ekonomi di wilayah setempat mengalami pertumbuhan sebesar 4,69 persen (yoy), sedikit melambat dibandingkan Kuartal III-2023.

ADVERTISEMENTS
Ucapan Selamat Memperingati Hari Kartini dari Bank Aceh Syariah
ADVETISEMENTS
Ucapan Belasungkawa Zakaria A Rahman dari Bank Aceh

“Namun demikian, Jawa Timur tetap menjadi kekuatan ekonomi ke-2 di Pulau Jawa dengan kontribusi 24,99 persen dan secara nasional berkontribusi sebesar 14,22 persen dari total PDB Indonesia di Kuartal IV-2023,” kata Sigit Danang Joyo dalam keterangan di Surabaya, Selasa.

ADVERTISEMENTS
Ucapan Selamat dan Sukses atas Pelantikan Reza Saputra sebagai Kepala BPKA

Dia menyebut investasi di Jatim konsisten tumbuh. Secara tahunan, total investasi Jawa Timur sampai dengan akhir tahun 2023 mencapai Rp145,10 triliun dan tumbuh sebesar 29,85 persen dibandingkan tahun 2022.

ADVERTISEMENTS
Manyambut Kemenangan Idul Fitri 1445 H dari Bank Aceh Syariah

Pada Kuartal IV-2023 sebesar Rp45,04 triliun tumbuh 15,78 persen (q-to-q) dan 43,87 persen (y-on-y) yang terdiri dari PMA sebesar Rp24,33 triliun tumbuh 50,19 persen (q-to-q) dan 70,69 persen (y-o-y), sedangkan PMDN sebesar Rp20,71 triliun tumbuh 21,45 persen (y-o-y) namun terkontraksi -8,77 persen (q-to-q).

ADVERTISEMENTS

 

ADVERTISEMENTS
Mudahkan Hidup Anda!, Bayar PBB Kapan Saja, Di Mana Saja! - Aceh Singkil

“Kabupaten Gresik merupakan daerah dengan nilai investasi terbesar di Jawa Timur dengan total investasi sebesar Rp49,46 triliun diikuti kota Surabaya (Rp23,27 triliun) dan kabupaten Pasuruan (Rp20,74 triliun),” paparnya

Berita Lainnya:
Bappenas: Industrialisasi Percepat Pertumbuhan Ekonomi Menuju Negara Maju

Sementara tingkat Inflasi Jatim bulan Januari 204 sebesar 2,47 persen (y-on-y) namun terjadi Deflasi 0,10 persen (m-to-m) dan 0,10 persen (y-t-d).

“Peristiwa yang mempengaruhi inflasi di bulan ini antara lain pada makanan, minuman, dan tembakau yang memiliki andil paling tinggi terutama beras karena cuaca yang tidak menentu dan rusak-nya jalan menyebabkan kurangnya pasokan beras di sejumlah wilayah,” ujarnya.

Sigit menyampaikan bahwa jumlah kunjungan wisatawan mancanegara (wisman) pada bulan Desember 2023 ke Jawa Timur melalui pintu masuk Juanda sebanyak 23.244 kunjungan, meningkat jika dibandingkan periode yang sama di tahun 2022 sebesar 14.264 kunjungan.

Adapun wisatawan mancanegara di Jawa Timur didominasi oleh wisatawan dari Malaysia sebesar 32,22 persen, Tiongkok sebesar 19,03 persen, dan dari Singapura sebesar 10,91 persen.

Untuk tingkat penghunian kamar hotel, kata Sigit, mengalami peningkatan di Bulan Desember 2023 baik secara mtm sebesar 9 persen maupun secara ‘yoy’ (1 persen). Sedangkan Rata-rata lama menginap tercatat 1,42 hari, menurun 0,05 dibanding bulan sebelumnya.

Berita Lainnya:
Mengapa Korupsi Pertambangan Marak? Begini Penjelasan Ahli Hukum

Nilai Tukar Nelayan (NTN) Jawa Timur bulan Januari 2024 sebesar 94,73, terjadi penurunan sebesar 3,03 persen. Hal tersebut dikarenakan Indeks Harga Terima Nelayan (It) turun sebesar 2,57 persen menjadi sedangkan Indeks Harga Bayar Nelayan (Ib) naik sebesar 0,47 persen.

“Penurunan Itu disebabkan oleh turunnya indeks secara rata-rata pada kelompok Penangkapan Di Laut sebesar 2,66 persen sedangkan kelompok Penangkapan Di Perairan Umum naik sebesar 0,81 persen,” ucapnya.

Lebih lanjut, Sigit memaparkan bahwa Jawa Timur mengalami kenaikan pada Indeks Ib sebesar 0,47 persen dari 118,17 menjadi 118,73 disebabkan oleh kenaikan Indeks Konsumsi Rumah Tangga (KRT) sebesar 0,49 persen dan Indeks Biaya Produksi Dan Penambahan Barang (BPPBM) sebesar 0,46 persen.

“Nilai Tukar Petani Jawa Timur bulan Januari 2024 turun sebesar 0,16 persen dari 116,05 menjadi 115,86. Hal ini disebabkan karena indeks harga yang diterima petani (It) mengalami kenaikan lebih rendah dibandingkan indeks harga yang dibayar petani (Ib). It naik sebesar 0,27 persen dan Ib naik sebesar 0,43 persen,” ujarnya.

sumber : Antara

Sumber: Republika

x
ADVERTISEMENTS

Reaksi & Komentar

Berita Lainnya

Tampilkan Lainnya Loading...Tidak ditemukan berita/artikel lainnya.
IndonesianArabicEnglishRussianGermanFrenchChinese (Simplified)JapaneseMalayHindi